Jenis buasir yang perlu anda ketahui dan ketahui

Buasir (buasir) adalah perkara biasa di masyarakat. Nasib baik, keadaan ini dapat dirawat dengan mudah di rumah atau dengan berjumpa doktor. Namun, ternyata tidak semua buasir sama. Terdapat beberapa jenis buasir yang perlu anda perhatikan, apakah itu?

Jenis buasir yang perlu anda ketahui

Dianggarkan bahawa 3 dari 4 orang dewasa telah mengalami buasir. Buasir menyebabkan kemunculan benjolan di dubur yang kemerahan dan menyebabkan rasa sakit, panas, dan gatal yang teruk.

Buasir dapat dibezakan berdasarkan lokasi dan gejalanya. Jenis buasir adalah seperti berikut.

1. Buasir dalaman (dalam)

Buasir dalaman biasanya terbentuk di rektum dan di atas garis pektinat, yang merupakan batas yang membahagi dua pertiga saluran dubur atas dan bawah. Buasir jenis ini biasanya ringan dan hilang sendiri.

Walaupun meradang dan boleh membengkak, benjolan jarang keluar dari dubur. Di samping itu, buasir jenis ini jarang menyebabkan kesakitan teruk. Sekiranya menjadi lebih meradang, kekejangan otot akan berlaku lebih kerap dan gejala buasir lain akan muncul tetapi ringan.

Berdasarkan tahap prolaps, buasir dalaman dibahagikan kepada beberapa peringkat seperti berikut.

  • Tahap pertama: benjolan itu dalaman dan akan berdarah ketika anda mengalami buang air besar.
  • Tahap dua: benjolan dapat keluar dari dubur kerana pergerakan usus dan masuk kembali ke dubur secara spontan dengan sendirinya.
  • Tahap ketiga: benjolan dapat keluar dari dubur, tetapi tidak masuk sendiri. Anda perlu menolaknya dengan tangan untuk memasukkan benjolan ke dalam.
  • Tahap keempat: benjolan keluar dari dubur dan tidak dapat didorong masuk. Ini adalah tanda bahawa buasir dalaman telah berkembang menjadi jenis buasir lain, iaitu buasir yang berlarutan.

Tidak semua pesakit dengan buasir dalaman jenis ini mengalami gejala atau pendarahan yang ketara. Namun, jika telah berlarutan atau bocor ke permukaan dubur, tisu benjolan dapat menyebabkan kerengsaan dan gatal.

2. Buasir yang berlarutan

Buasir dalaman yang semakin teruk atau berulang kali boleh berkembang menjadi buasir yang berlarutan. Benjolan pada buasir ini telah keluar dari dubur dan benjolan tidak dapat dikembalikan dengan menekan dengan tangan.

Gejala gatal dubur, terbakar, dan sensasi terbakar di dubur akan sering muncul. Sebenarnya, ia menyebabkan seseorang sukar membuang air besar.

Dalam beberapa kes, orang dengan keadaan ini perlu menjalani pembedahan membuang buasir agar tidak menimbulkan komplikasi.

3. Buasir luar (luar)

Buasir luar terbentuk di bawah permukaan kulit di sekitar dubur. Pada mulanya, buasir jenis ini tidak kelihatan. Namun, semakin lama bengkak akan menyebabkan benjolan keunguan.

Gejala sama seperti jenis buasir lain. Biasanya rasa sakit muncul secara tiba-tiba dan terasa berterusan atau berterusan. Ramai pesakit dengan buasir luar merasa tidak selesa seolah-olah ada sesuatu yang tersekat setiap kali mereka duduk.

Buasir luar dapat meninggalkan bekas luka pada kulit, menjadikan pembuangan sering tersekat jika tidak dibersihkan dengan betul. Jenis ini juga boleh mencetuskan jangkitan kulit.

4. Buasir berdenyut

Buasir jenis ini adalah komplikasi buasir, apabila darah beku terbentuk di benjolan. Keadaan ini boleh berlaku pada buasir dalaman dan luaran.

Beberapa tanda yang akan anda rasakan jika anda mengalami buasir trombotik adalah:

  • sakit ketika duduk, berjalan, atau buang air besar,
  • gatal di sekitar dubur,
  • pendarahan semasa buang air besar, dan
  • dubur membengkak atau tumbuh ketulan.

Aliran darah di sekitar dubur terhalang kerana pembekuan darah ini, yang mengurangkan bekalan darah ke tisu dubur. Kesannya, gejala buasir akan bertambah teruk dan buasir boleh pecah.

Buasir thrombosed juga dapat dijangkiti, sehingga ujung dubur akan menyebabkan tonjolan berisi nanah yang disebut abses dubur. Abses ini boleh mencetuskan gejala tambahan seperti demam.

Bilakah anda mesti berjumpa doktor?

Tidak kira jenis buasir yang anda miliki, anda harus segera berjumpa doktor sekiranya anda mengalami pendarahan yang tidak membaik selama lebih dari seminggu walaupun diberi ubat di rumah.

Di samping itu, anda juga harus berhati-hati sekiranya terdapat perubahan pada tabiat buang air besar serta ketekalan dan najis yang dilalui.

Pendarahan dubur tidak selalu disebabkan oleh buasir. Oleh itu, selalu berjumpa doktor sekiranya anda mengalami gejala yang tidak biasa.

Recent Posts