Bayi Meludah Melalui Hidung? Inilah penyebabnya! -

Meludah semasa bayi adalah perkara biasa. Biasanya, keadaan ini berlaku ketika anak merasa kenyang setelah menyusu. Sekiranya bayi biasanya meludah melalui mulut, bagaimana jika suatu hari ia keluar melalui hidung? Adakah ia berbahaya? Lihat penjelasan lengkap mengenai bayi meludah atau muntah dari hidung dalam artikel ini.

Adakah normal bayi meludah melalui hidung?

Dikutip dari Doktor Keluarga, bayi sering meludah kerana sistem pencernaan dan esofagus mereka tidak berfungsi dengan baik dan berkembang sepenuhnya.

Selama tiga bulan pertama, beberapa bayi mengalami percikan, yang merupakan keadaan ketika kandungan perut yang telah ditelan kembali ke kerongkongan. Dalam dunia perubatan, meludah adalah refluks gastroesofagus.

Anda sebagai ibu bapa juga perlu mengetahui bahawa sebilangan bayi tidak tahu bagaimana cara menyusukan bayi dengan betul sehingga si kecil menyedut terlalu banyak udara dengan susu ibu.

Meludah juga berlaku kerana sistem refleks bayi belum dimaksimumkan. Ini juga membuatnya tidak dapat mengawal seberapa cepat dan dari mana ia meludah.

Bukan hanya melalui mulut, bayi juga dapat mengalami percikan melalui hidung. Ini kerana di mulut, tekak juga disambungkan ke hidung sehingga cepat meludah.

Bayi yang meludah atau muntah dari hidung juga cenderung menutup mulut dan ketika anda memiringkan kepalanya.

Oleh itu, walaupun merupakan salah satu masalah bayi semasa menyusu, meludah dari mulut atau hidung adalah kejadian biasa.

Apakah penyebab bayi meludah melalui hidung?

Melalui penjelasan di atas, penyebab utama ketika bayi meludah atau muntah dari hidung adalah kerana otot antara esofagus dan perut tidak berkembang sepenuhnya.

Inilah yang membuat bayi meludah kerana susu yang masuk lebih banyak daripada biasa, ia akan naik kembali dengan mudah.

Berikut ini adalah penjelasan mengenai sebab-sebab lain bagi bayi meludah melalui hidung.

1. Gangguan semasa menyusu

Perhatian yang terganggu semasa memberi makan boleh menjadi penyebab bayi meludah. Contohnya, semasa memberi makan dan kemudian ada suara yang tidak pernah dia dengar di dalam bilik.

Ini boleh membuat si kecil anda terganggu dan menelan lebih banyak susu sehingga dia tersedak dan kemudian keluar dari hidungnya secara tidak sengaja.

2. Udara bercampur dengan susu

Ketika merasa sangat lapar, bayi cenderung menyusu dengan tergesa-gesa, menyebabkan udara bercampur dengan susu yang masuk.

Selepas beberapa ketika, udara yang masuk ke dalam badan cuba keluar bersama dengan sedikit susu. Ini juga menjadikan bayi meludah melalui mulut atau hidung.

3. Proses menelan terganggu

Tidak hanya pada bayi, setiap orang dapat mengalami proses menelan yang terganggu ketika muncul bersama cegukan, batuk, hingga bersin.

Apabila mengalami perkara di atas, ini juga boleh menjadi penyebab bayi meludah atau muntah melalui hidung kerana rongga antara tekak dan hidung juga terbuka.

Bagaimana menangani bayi yang meludah melalui hidung?

Sebenarnya, meludah yang berlaku pada bayi akan berhenti dengan sendirinya. Ini boleh berlaku kerana otot-otot di badannya telah berkembang dan menjadi lebih kuat.

Sebilangan besar bayi akan berhenti meludah pada usia 6 hingga 7 bulan. Namun, ada juga beberapa bayi yang baru berhenti pada usia 12 bulan.

Untuk mengurangkan atau mengurangkan ludah bayi atau muntah melalui hidung, berikut adalah cara yang boleh anda lakukan, seperti:

1. Bantu dia bersendawa

Ini adalah perkara utama yang boleh anda lakukan untuk mengatasi percikan bayi atau muntah dari hidung.

Membantunya bersendawa setelah makan akan membatasi pembentukan atau penumpukan udara di dalam perut.

2. Ubah kedudukan badan menjadi tegak

Ibu bapa juga perlu mengetahui cara menyusukan bayi dengan betul agar anda dan si kecil berasa selesa.

Salah satunya adalah menjaga kedudukan yang lebih tegak untuk mengurangkan risiko bayi meludah.

Tidak hanya semasa menyusu, jaga bayi anda dalam keadaan tegak selepas itu agar susu dapat masuk ke perut dengan mudah.

3. Hadkan pengambilan susu

Apabila anak anda lapar, itu tidak bermakna anda boleh memberi susu berlebihan kerana boleh mencetuskan pencernaan.

Perut yang terlalu kenyang boleh membuat bayi meludah atau muntah dari hidung. Beri pengambilan susu yang mencukupi dengan jadual yang betul.

4. Letakkan bayi tidur di punggungnya

Risiko tersedak dan meludah berkurang ketika bayi tidur di punggungnya.

Dalam kedudukan rawan, susu di perut lebih mudah keluar melalui hidung. Kaedah ini juga mengurangkan risiko sindrom kematian secara tiba-tiba (SIDS).

5. Perhatikan pengambilan susu ibu

Jangan menolak bayi yang meludah melalui hidung juga boleh berlaku kerana dia mempunyai alahan.

Walaupun bayi anda mengambil susu ibu, alahan susu jenis lain boleh berlaku kerana pengambilan susu yang diminum oleh ibu.

Sekiranya bayi mengambil susu formula, tidak ada salahnya berjumpa doktor dan menggantikan formula hidrolisis (hypoallergenic).

Memetik dari Anak Sihat, cara terbaik untuk mengurangkan ludah adalah memberi makan bayi anda sebelum dia merasa sangat lapar. Kemudian, hadkan juga menggoncang si kecil setelah menyusu.

Adakah meludah melalui hidung berbahaya?

Seperti yang telah dijelaskan bahawa bayi yang mengalami percikan melalui mulut atau hidung adalah perkara biasa.

Walau bagaimanapun, terdapat gejala atau tanda tertentu yang menunjukkan keadaan kesihatan lain, seperti:

  • meludah disertai dengan muntah pada bayi,
  • tidak menambah berat badan,
  • muntah cecair hijau atau kuning,
  • enggan menyusu secara berterusan
  • najis dengan darah,
  • menangis lebih dari 3 jam sehari, dan
  • kesukaran bernafas.

Segera berjumpa doktor jika ada keanehan atau anak menunjukkan gejala yang tidak biasa ketika mengalami meludah.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌

Recent Posts