Sukan Meletakkan Peluru: Sejarah, Teknik dan Peraturan •

Pukulan tembakan atau tembakan sebenarnya tidak melakukan gerakan lontaran, berbeza dengan sukan atlet lemparan lain. Tembakan hanya bergantung pada gerakan menolak atau menolak bola logam dengan berat tertentu untuk mencapai sejauh mungkin. Pergerakan tembakan hanya boleh bergantung pada kekuatan satu tangan.

Sejarah sukan tembakan

Sejarah sukan tembakan bermula dengan aktiviti orang Yunani Kuno yang melemparkan batu sebagai sukan. Kemudian pada Zaman Pertengahan, tentera perang mempunyai kebiasaan melemparkan bola meriam yang menjadi pelopor peluru hingga hari ini.

Bentuk atletik moden ini diketahui berasal dari Scotland pada abad ke-19, tepatnya melalui Highlands Games di mana para peserta akan melemparkan batu atau logam berat dari belakang garisan untuk mendapatkan jarak terjauh.

Dalam Sukan Olimpik moden, sukan tembakan menggunakan bola yang diperbuat daripada besi atau tembaga dengan berat tertentu. Sukan ini hanya dipertandingkan untuk lelaki sejak tahun 1896, sementara sukan ini secara rasmi dibuka untuk wanita hanya pada tahun 1948.

Pelbagai gaya tembakan

Dalam pertandingan rasmi, terdapat dua gaya yang sering digunakan, iaitu gaya O'brien dan gaya berpusing . Di samping itu, terdapat juga gaya ortodoks yang kurang popular dalam pertandingan rasmi, tetapi lebih ditujukan untuk latihan pemula atau tujuan pendidikan seperti di sekolah.

1. Gaya O'brien

Parry O'brien, seorang atlet Amerika mempopularkan gaya meluncur atau meluncur yang kini lebih terkenal dengan gaya O'brien. Semasa memulakan gaya ini, kedudukan atlet akan dengan punggungnya ke kawasan pendaratan. Seterusnya, atlet akan melakukan gerakan separuh putaran atau 180 darjah sebelum membaling bola logam.

2. Gaya berpusing

Gaya berpusing atau berputar pertama kali dipopularkan oleh Aleksandr Baryshnikov, seorang atlet dari Rusia. Teknik ini memerlukan kemahiran yang tinggi kerana memerlukan seorang atlet berpusing 360 darjah pada kelajuan tinggi sebelum mendorong bola logam ke hadapan. Pergerakan ini bertujuan untuk menghasilkan momentum untuk menghasilkan jarak tolakan yang paling jauh.

3. Gaya ortodoks

Gaya ortodoks kurang popular di kalangan atlet, kerana teknik ini lebih bertujuan untuk memperkenalkan sukan tembakan kepada pemula. Teknik ini mudah dilakukan oleh pemula kerana tidak melibatkan banyak pergerakan. Posisikan diri ke samping dari kawasan pendaratan, letakkan bola logam di antara kepala dan bahu anda, kemudian tekan.

Teknik asas dalam sukan tembakan

Prinsip utama sukan tembakan adalah menolak atau menolak bola logam dengan hanya bergantung pada kekuatan satu tangan. Sukan atletik ini mempunyai tujuan untuk mendapatkan hasil tolakan atau tolakan bola logam sejauh mungkin.

Untuk mendapatkannya dengan betul, berikut adalah langkah-langkah asas dalam melakukan gerakan menembak untuk pemula.

  • Letakkan bola logam di pangkal jari anda, bukan telapak tangan anda. Sebarkan jari anda sedikit, kemudian gunakan ibu jari anda untuk mengelakkan bola logam jatuh.
  • Letakkan bola logam di antara kepala dan bahu anda, tepat di bawah rahang anda.
  • Semasa memegang bola logam, pastikan siku anda tetap tinggi sehingga kelihatan lurus dengan bahu anda.
  • Berdiri ke samping dengan bahu anda bebas dari bebola logam yang menghala ke arah kawasan pendaratan.
  • Sebarkan kaki anda dengan lebar, kemudian bengkokkan kaki yang berada jauh dari kawasan pendaratan sehingga badan anda akan condong ke belakang.
  • Putar pinggul anda sehingga menghadap ke arah yang bertentangan dari kawasan pendaratan.
  • Semasa bersiap untuk mendorong, tolak dengan kaki belakang dan putar pinggul sehingga badan anda menghadap ke kawasan pendaratan.
  • Panjangkan lengan memegang bola logam ke depan pada sudut 45 darjah, sambil berusaha mendorong bola logam dengan sekuat tenaga
  • Semasa menembak, tambahkan pergelangan tangan yang serupa dengan gerakan menembak bola keranjang.

Teknik dalam pukulan ini adalah pergerakan asas yang perlu diketahui oleh pemula. Dalam perlawanan rasmi, atlet boleh melakukannya dalam variasi gaya O'brien atau berpusing untuk menghasilkan lebih banyak momentum dan mencapai jarak maksimum semasa tolakan.

Tembakan meletakkan peralatan sukan dan padang

International Association of Athletics Federations (IAAF) atau sekarang Athletics Dunia menentukan penyeragaman ukuran bola logam dan gelanggang untuk pertandingan menembak. Beberapa peraturan sukan menembak yang dimasukkan dalam hal ini termasuk yang berikut.

  • Bola logam. Berat bola logam untuk lelaki ialah 7.26 kg dan 4 kg untuk wanita. Bahan bola logam umumnya terdiri dari besi atau tembaga padat, walaupun logam yang tidak lebih lembut daripada tembaga dapat digunakan.
  • Bentuk padang. Bidang tembakan adalah bulatan dengan diameter 2,135 meter di lapangan konkrit dan sektor pendaratan ditandai dengan busur di padang rumput pada sudut 34,92 darjah. Gelung ini mempunyai papan berhenti setinggi 10 cm di bahagian depan sebelum memasuki sektor pendaratan.

Peraturan untuk sukan tembakan

Atlet yang dapat mencapai jarak tolakan paling jauh berhak muncul sebagai pemenang. Dalam pertandingan, atlet biasanya akan melakukan empat hingga enam sesi. Sekiranya terdapat seri, pemenang akan ditentukan oleh atlet dengan tolakan paling jauh dalam percubaan seterusnya.

Selain cara menentukan pemenang dalam sukan pukulan, ada juga peraturan lain yang perlu diberi perhatian oleh atlet ketika menyertai pertandingan seperti berikut.

  • Seorang atlet mesti bersedia setelah namanya diumumkan, dan hanya mempunyai 60 saat untuk memulakan pergerakan.
  • Untuk tujuan keselamatan, atlet boleh menggunakan pita pada jari tetapi tidak boleh memakai sarung tangan.
  • Kedudukan bola logam harus tetap dekat leher sepanjang pergerakan. Sekiranya bola logam terlepas dan tidak melekat di leher semasa pergerakan, hasil tolakan tidak sah.
  • Pergerakan hanya menggunakan satu tangan dan tembakan mesti berada di atas ketinggian bahu.
  • Atlet boleh menggunakan keseluruhan bulatan, tetapi kaki tidak boleh bergerak di luar bulatan atau menyentuh papan berhenti di bahagian depan bulatan.
  • Penolakan berlaku jika bola logam mendarat di sektor pendaratan pada sudut 34.92 darjah. Pengadil akan mengira titik pendaratan pertama bola logam.
  • Anda tidak boleh meninggalkan bulatan sebelum bola logam mendarat, dan anda hanya boleh meninggalkan bulatan dari belakang.

Pada dasarnya, sukan atletik ini sangat bergantung pada kekuatan otot lengan untuk mencapai hasil yang maksimum. Sukan menembak tidak boleh dilakukan oleh orang biasa, tanpa peralatan dan lokasi yang mencukupi serta pelatih profesional.

Recent Posts