Fungsi Lengkap dan Anatomi Usus Besar (Kolon)

Usus besar adalah bahagian sistem pencernaan tubuh manusia. Organ ini mempunyai peranan penting untuk menyempurnakan proses pencernaan makanan. Untuk lebih memahami betapa pentingnya menjaga kesihatan, ketahui anatomi dan fungsi usus besar di bawah!

Anatomi usus besar

Sumber: WebMD

Usus besar adalah organ pencernaan yang mengelilingi seluruh rongga perut. Organ, juga dikenali sebagai usus besar, memanjang dari cecum, kantung yang menghubungkan ileum (hujung usus kecil) dengan usus besar, ke dubur.

Kolon terdiri daripada empat lapisan, iaitu mukosa, submucosa, muscularis propria, dan serosa. Setiap lapisan usus besar mempunyai fungsi yang berbeza.

Mukosa adalah lapisan usus paling dalam, terdiri daripada tisu epitel kolumnar yang membuat permukaannya terasa halus. Mukosa menghasilkan lendir yang berfungsi untuk melancarkan sisa pencernaan makanan sepanjang usus besar.

Di luar adalah lapisan submucosa. Lapisan ini terdiri daripada saluran darah, saraf, dan tisu penghubung yang menghubungkan mukosa ke seluruh usus besar.

Subukosa ditutupi oleh lapisan propular muscularis. Muskularis propria terdiri daripada lapisan serat otot viseral yang berkontraksi untuk menggerakkan sisa saluran pencernaan makanan. Pengecutan ini juga dikenali sebagai peristalsis.

Lapisan terluar adalah serosa. Serosa menghasilkan cecair pelincir di usus besar yang akan melindungi organ ini daripada kerosakan daripada bersentuhan dengan organ pencernaan lain.

Apabila diregangkan, usus besar panjangnya kira-kira 1.5 meter. Saluran ini terbahagi kepada empat bahagian, iaitu:

  • kolon menaik: bahagian pertama saluran pencernaan yang dilalui dari usus kecil, yang terletak di sebelah kanan badan, memanjang dari cecum ke bahagian atas,
  • kolon melintang: kolon atas, terletak secara mendatar dan memanjang dari sebelah kanan ke sebelah kiri rongga perut,
  • kolon menurun: terletak di sebelah kiri usus besar, memanjang dari lengkungan di limpa hingga kolon sigmoid, dan
  • kolon sigmoid: bahagian terakhir usus besar sebelum sisa saluran pencernaan memasuki rektum, terletak di bawah kolon menurun, berbentuk seperti huruf S.

Fungsi dan bagaimana usus besar berfungsi

Fungsi utama usus besar adalah menyerap baki cairan yang tidak dicerna dari usus kecil. Selain itu, organ ini juga merupakan tempat aliran sisa pencernaan yang tidak digunakan oleh badan ke rektum untuk dibuang dalam bentuk tinja.

Proses ini akan dibantu oleh bakteria baik dalam usus. Bakteria ini mensintesis vitamin, memproses sisa pencernaan dari bentuk cecair ke pepejal, dan melindungi usus dari bakteria berbahaya.

Proses ini juga dikenali sebagai peristalsis dan biasanya memakan masa sekitar 36 jam.

Pencernaan makanan bermula dari saat anda memasukkan makanan ke dalam mulut. Makanan dikunyah oleh gigi sehingga menjadi halus, kemudian ditelan dan memasuki esofagus yang bersambung dengan perut.

Apabila sampai ke perut, makanan dipecah menjadi cecair sebelum disalurkan ke usus kecil. Di usus kecil, kerosakan akan berterusan.

Dengan bantuan pankreas, hati, dan pundi hempedu, usus kecil berfungsi menyerap vitamin dan nutrien penting dari makanan. Selepas itu, selebihnya akan dipindahkan ke usus besar.

Pertama, makanan selebihnya akan masuk ke usus besar. Di usus besar, nutrien yang tidak dicerna dalam usus kecil diserap semula. Usus besar ini juga akan mengembun sisa makanan cair menjadi lebih padat.

Kemudian, sisa makanan ini bergerak ke kolon melintang. Di usus besar ini, bakteria akan memecah sisa makanan (fermentasi), menyerap air dan nutrien yang masih tersisa, kemudian membentuk sisa makanan cair menjadi tinja.

Sisa makanan yang telah berubah menjadi najis akan ditempatkan sementara di usus turun.

Apabila tiba masanya, kolon sigmoid akan berkontraksi untuk mendorong najis ke arah rektum. Pengecutan ini menyebabkan sakit perut yang mendorong anda untuk buang air besar.

Penyakit yang boleh menyerang usus besar

Seperti organ tubuh yang lain, usus besar juga boleh terkena gangguan pencernaan. Penyakit yang menyerang organ ini juga bervariasi dalam intensiti, baik ringan dan parah.

Salah satu penyakit yang sering dihidapi oleh ramai orang adalah cirit-birit. Cirit-birit dicirikan oleh gejala khas dalam bentuk najis berair atau berair. Penyakit ini boleh disebabkan oleh jangkitan ringan pada usus besar.

Sebaliknya, penyakit yang lebih teruk seperti barah juga boleh berlaku di usus besar. Sel barah yang menyerang usus besar bahkan boleh merebak ke rektum.

Ketika tahap lanjut, gejala akan membuat pesakit merasa sakit yang tidak hilang dan cirit-birit berterusan.

Penyakit lain yang juga berkaitan dengan masalah dengan usus besar adalah:

  • kolitis (radang usus besar),
  • kolitis ulseratif,
  • polip usus besar,
  • Penyakit Crohn,
  • diverticulitis,
  • buasir,
  • sindrom iritasi usus (IBS),
  • salmonellosis, dan
  • shigellosis.

Bagaimana menjaga kesihatannya?

Setelah mengetahui fungsi dan cara kerja usus besar, tentu anda telah menyedari betapa pentingnya peranan usus besar dalam membantu penyerapan dan pembuangan sisa makanan yang tidak diperlukan oleh tubuh.

Oleh itu, anda dapat menjaga kesihatan organ ini dengan:

  • makan makanan yang tinggi serat, seperti sayur-sayuran, buah, dan biji-bijian,
  • minum banyak air setiap hari,
  • hadkan pengambilan daging merah atau daging olahan yang telah melalui proses yang lama seperti sosej dan nugget,
  • berhenti merokok,
  • mengurangkan pengambilan alkohol, dan
  • bersenam.

Sekiranya anda masih mempunyai soalan lain, berjumpa doktor. Juga ingat untuk lebih waspada terhadap gejala atau perubahan yang anda rasakan di sekitar pencernaan anda.

Jangan teragak-agak untuk segera berjumpa doktor apabila terdapat gejala yang mengganggu.

Recent Posts