6 Bahaya Gastritis Kronik atau Akut yang Tidak Dirawat

Hampir semua orang mengalami ulser tanpa mereka sedari. Ya, bisul adalah kumpulan gejala seperti pedih ulu hati, mual, kembung, dan sakit dan panas di dada (pedih ulu hati). Oleh itu, secara amnya, banyak orang memandang rendah gejala ulser, yang pada awalnya akut sering berubah menjadi kronik dan menyebabkan bahaya. Betul, apa akibat penyakit ulser yang tidak dirawat? Ayuh, cari jawapan di bawah.

Bahaya ulser yang tidak dirawat dan penyakit kronik

Ulser yang menyerang boleh muncul dengan pelbagai perkara. Bermula dari diet yang buruk, merokok dan minum alkohol, atau penyakit lain yang mendasari, seperti gastritis (radang perut), GERD, atau ulser perut.

Dalam gejala ulser ringan, biasanya mengelakkan pencetus dapat digunakan sebagai rawatan. Namun, pada orang yang bisul disebabkan oleh masalah perubatan tertentu, rawatan harus digabungkan dengan ubat.

Sekiranya tidak, bisul, baik akut atau kronik, boleh menyebabkan penyakit berbahaya lain akibat keradangan atau luka yang memburuk.

Beberapa masalah kesihatan yang timbul akibat penyakit ulser akut dan kronik kerana tidak dirawat, termasuk:

1. Esofagitis (kerana ulser perut yang paling biasa)

Gastritis kronik atau akut boleh membahayakan, seperti esofagitis. Ini menunjukkan keradangan yang boleh merosakkan tisu di kerongkongan.

Penyakit yang disebabkan oleh bisul yang tidak dirawat dengan baik akan mengganggu fungsi esofagus, yang memindahkan makanan atau cecair dari mulut ke perut. Akhirnya, esofagitis akan menyebabkan gejala kesukaran menelan, sakit dada, dan sukar menelan.

2. Ketegangan esofagus

Salah satu gejala ulser, iaitu pedih ulu hati, biasanya disebabkan oleh asid perut yang berlebihan naik ke kerongkongan dan merengsakan selaput lendir (membran mukus). Sekiranya pedih ulu hati berulang kali, kerengsaan akan bertambah teruk dan membuat kerongkongan terasa sakit.

Luka akan menyempitkan ruang di esofagus dan ini disebut sebagai esofagus rigure. Komplikasi akibat penyakit ulser, biasanya akan menyebabkan gejala, termasuk:

  • Kesukaran menelan (disfagia)
  • Makanan tersekat di kerongkong kerana ruang yang ketat
  • Sakit dada

Tanda-tanda yang muncul tentu saja menyukarkan seseorang mendapatkan nutrien dari makanan atau minuman dengan betul, jadi ada risiko menyebabkan kekurangan zat makanan. Sekiranya keadaan ini berlaku, doktor akan mengesyorkan pembedahan untuk melebarkan kerongkongan dan kerongkong.

3. Stenosis pilorik

Di antara perut dan usus kecil terdapat injap otot yang disebut pyloric stenosis. Injap ini bertanggungjawab menahan makanan yang dicerna di perut terlebih dahulu, kemudian disalurkan ke usus.

Akibat penyakit ulser akut atau kronik yang berlaku secara berterusan, asid perut yang berlebihan akan menebalkan injap otot ini. Keadaan ini akan menyebabkan jalan makanan sampai ke usus menjadi sempit.

Orang yang mengalami komplikasi ulser ini akan menyebabkan gejala muntah selepas makan, kelaparan berterusan, dan dehidrasi.

Penyakit yang timbul kerana gastritis akut atau kronik boleh membahayakan. Sebabnya adalah kerana ia boleh menyukarkan seseorang mendapatkan nutrisi dan memberi kesan kepada perkembangan dan kesihatan tubuh secara keseluruhan.

4. Barrett esofagus dan barah esofagus

Menghidap gastritis akut atau kronik menjadikan anda berisiko jika anda tidak merawatnya dengan betul. Dilaporkan dari halaman American Cancer Society, gejala ulser akibat GERD boleh menimbulkan bahaya kerana meningkatkan risiko penyakit esofagus Barrett dan barah esofagus.

GERD adalah keadaan yang menyebabkan asid perut kembali masuk ke esofagus. Asid yang dihasilkan oleh perut tidak menimbulkan masalah pada perut kerana perut mempunyai lapisan pelindung. Tetapi ini akan menjadi masalah apabila asid perut menyentuh esofagus.

Semakin kerap esofagus terkena asid perut, sel skuamosa yang melapisi esofagus akan terhakis dan digantikan oleh sel kelenjar yang biasanya ada di usus manusia. Keadaan ini akan menyebabkan esofagus Barrett.

Sebilangan besar orang dengan keadaan ini mengalami gejala yang serupa dengan GERD, iaitu rasa sakit dan panas di dada hingga kerongkong disertai dengan pedih ulu hati.

Lama kelamaan, sel-sel kelenjar di kerongkongan pada orang yang menderita esofagus Barrett menjadi tidak normal kerana pendedahan berterusan kepada asid perut. Akhirnya, sel tumbuh di luar kawalan dan menyebabkan barah.

Pada peringkat awal perkembangan barah, tidak ada gejala. Gejala baru akan muncul ketika barah telah memasuki tahap lanjut. Gejala yang mungkin berlaku termasuk batuk, serak, sukar menelan, dan pedih ulu hati.

5. Pendarahan dan barah gastrik

Gastritis atau radang perut adalah penyakit yang menyebabkan gejala ulser. Akibat tidak dirawat dengan baik, penyakit yang menyebabkan gejala ulser ini boleh menyebabkan pendarahan di perut.

Sekiranya menyebabkan pendarahan, gejala lain yang menyertai ulser adalah najis hitam disertai dengan sakit perut yang teruk.

Dalam beberapa kes, keradangan dapat memicu perubahan sel normal dan berkembang menjadi barah gastrik.

Petua untuk mengelakkan komplikasi penyakit ulser

Walaupun biasa, anda tidak boleh memandang rendah gejala ulser yang menyerang. Segera cari tahu penyebabnya, dan jadikan pencetus sebagai pantang larang supaya ulser tidak berulang.

Sekiranya gejala ulser cukup ringan, anda boleh melegakannya dengan minum air jahe dan menjaga diet yang sihat. Halia mengandungi antioksidan dan sifat anti-radang yang dapat mengurangkan keradangan serta melegakan loya dan muntah.

Jangan lupa untuk memperbaiki diet anda, seperti menghindari makanan pedas, berasid, dan tinggi lemak, dan tidak lagi tidur setelah makan.

Sekiranya ini tidak berjaya, cuba minum ubat ulser bebas yang dijual di farmasi, seperti antasid. Sekiranya tidak bertambah baik dan mengganggu aktiviti, berjumpa doktor. Dengan rawatan doktor, anda dapat mengelakkan bahaya komplikasi akibat gastritis akut atau kronik.

Recent Posts