Jangan Salah tafsir, Fahami Perbezaan Antara Cinta dan Obsesi •

Cinta adalah salah satu perasaan paling gembira. Apabila anda memulakan hubungan baru dengan seseorang, anda pasti merasa saling bertemu setiap hari, tersenyum ketika anda membuka pesanan teks dari pasangan anda, dan tidak dapat berhenti memikirkannya. Namun, jika dibiarkan terlalu lama dan tidak dikawal, cinta berpotensi berubah menjadi obsesi yang tidak sihat dan mengancam hubungan. Jadi, bagaimana anda tahu jika apa yang anda rasakan adalah cinta atau obsesi?

Adakah anda merasa cinta atau obsesi yang tidak sihat?

Melaporkan dari MedicineNet, euforia jatuh cinta adalah perkara biasa pada bulan-bulan awal hubungan romantis.

Memikirkan pasangan anda secara berterusan dan selalu ingin bertemu adalah perasaan semula jadi pada awal pacaran. Lama kelamaan, cinta yang sihat harus berkembang menjadi hubungan yang saling menghormati.

Namun, jika beberapa bulan berlalu dan anda masih terlalu memikirkan pasangan anda, bahkan sehingga seluruh hidup anda hanya tertumpu pada dia, itu boleh menjadi tanda obsesi.

Berikut adalah beberapa pernyataan yang dapat membantu anda mengetahui perbezaan antara cinta dan obsesi:

1. Cinta menjadikan hati tenang, obsesi menyebabkan kegelisahan

Apabila anda sudah lama menjalin hubungan dengan seseorang, anda harus merasa lebih selesa dan saling mempercayai.

Cinta yang sihat akan memberi anda ketenangan. Anda percaya bahawa pasangan anda masih menyayangi anda walaupun anda tidak perlu berkomunikasi sepanjang hari. Anda akan faham bahawa anda berdua mempunyai jadual yang sibuk.

Namun, apabila obsesi mengambil alih, anda akan selalu merasa gelisah dan bergantung. Anda merasa sukar sekiranya anda tidak melakukan aktiviti dengan pasangan anda, tidak membalas pesanan ringkas anda selama lima minit, atau terus memikirkan apa yang dikatakan dan dilakukan pasangan anda kepada anda.

Dengan kata lain, cinta atau obsesi dapat dibezakan mengikut sejauh mana anda merasa bergantung secara fizikal dan emosi kepada pasangan anda.

2. Cinta memberi kebebasan, sementara obsesi adalah menahan diri

Berfokus terlalu banyak pada pasangan anda pada awal temu janji tidak semestinya menjadi tanda obsesi, tetapi anda masih harus berhati-hati.

Menurut Robert Vallerand, ahli psikologi dalam bukunya yang berjudul Psikologi Kesungguhan: Model Dualistik , jika seseorang mencintaimu, itu bermakna dia mempercayai kamu dengan sepenuh hati.

Cinta sejati akan selalu mengharapkan perkara terbaik dalam hidup pasangan mereka. Ini termasuk menyediakan ruang anda sendiri sekiranya pasangan anda memerlukannya.

Ia berbeza dengan obsesi. Orang yang taksub dengan pasangannya akan selalu dihantui oleh perasaan gelisah, bahkan cemburu buta.

Sekiranya anda obses, anda cenderung menjadi posesif dan mengawal kehidupan pasangan anda secara berlebihan. Anda boleh menetapkan dengan siapa pasangan anda berinteraksi, meminta pasangan anda menghubungi anda sekerap mungkin, bahkan dalam beberapa kes, ada orang yang meminta akses ke akaun media sosial pasangan mereka.

Ini kerana anda mempunyai ketakutan yang tidak rasional kehilangan pasangan anda. Sekiranya anda merasakan tanda-tanda ini, sudah tiba masanya untuk mempersoalkan apakah yang anda rasakan adalah cinta atau obsesi.

3. Cinta membuat anda bertambah, obsesi tidak

Dalam hubungan cinta yang sihat, anda dan pasangan cenderung berkembang ke arah positif, baik dari segi pengembangan diri dan arah hubungan.

Anda tidak akan dapati ini dalam perasaan taksub. Vallerand menambah bahawa obsesi yang tidak sihat menghalangi anda untuk membuka kehidupan pasangan anda. Sukar bagi anda untuk melihat bahawa pasangan anda harus mempunyai kehidupannya sendiri.

Tanda lain yang perlu anda perhatikan adalah bagaimana anda dan pasangan anda dapat terus fokus dan saling menyokong aktiviti atau hobi.

Sekiranya anda merasa terlalu bergantung pada pasangan anda sehingga pekerjaan atau hobi anda terganggu, atau sebaliknya anda membataskan aktiviti pasangan anda di luar hubungan kencan, mungkin cinta anda telah berubah menjadi obsesi.

4. Cinta mengutamakan keperluan keduanya, obsesi hanya melihat kepentingan peribadi

Apabila anda taksub, anda mungkin tidak menyedari bahawa semua yang anda lakukan untuk pasangan dan hubungan ini hanyalah untuk memenuhi keinginan dan ego anda.

Dalam obsesi, anda cenderung untuk melupakan aspek terpenting bahawa cinta harus didasarkan pada saling memahami dan menghormati kedua-dua belah pihak.

Sekiranya anda merasa tidak memahami apa yang sebenarnya diperlukan oleh pasangan anda, inilah masanya untuk menilai sama ada perasaan yang anda miliki adalah cinta sejati atau obsesi.

Recent Posts