Penyakit Akut dan Kronik, Bagaimana Membezakan?

Anda mungkin sering mendengar istilah penyakit akut dan penyakit kronik. Walaupun sering terbiasa dengan istilah itu, banyak orang tidak tahu apa perbezaannya, malah menganggap mereka adalah perkara yang sama. Walau bagaimanapun, penyakit akut dan kronik sangat berbeza. Jadi, bagaimana anda memberitahu perbezaannya, ya? Lihat maklumat lengkap di bawah.

Perbezaan antara penyakit akut dan kronik

Pada dasarnya, hampir semua penyakit boleh diklasifikasikan sebagai penyakit akut dan kronik. Contohnya, gastritis akut dan kronik, asma akut dan asma kronik, hingga patah akut dan patah kronik.

Walau bagaimanapun, terdapat beberapa perbezaan antara penyakit akut dan kronik yang mesti anda perhatikan agar tidak diatasi. Inilah cara untuk memberitahu perbezaannya.

1. Tempoh penyakit

Perbezaan utama antara penyakit akut dan kronik dapat dilihat dari panjang penyakit ini. Penyakit boleh dikelaskan sebagai penyakit kronik jika berlanjutan lebih dari 6 bulan. Walaupun penyakit akut biasanya pulih dengan cepat dalam masa kurang dari 6 bulan.

2. Keterukan

Walaupun kedua-duanya menunjukkan keadaan yang teruk, penyakit akut biasanya terjadi dalam waktu yang agak singkat atau dalam bentuk serangan penyakit dalam waktu yang cepat.

Sementara itu, penyakit ini dikatakan kronik jika sudah lama dihidapinya atau berkembang dengan perlahan. Atas sebab ini, penyakit kronik biasanya sukar didiagnosis atau disembuhkan.

Contohnya, osteoporosis adalah penyakit kronik kerana penyakit ini berkembang dengan perlahan. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, osteoporosis yang teruk boleh menyebabkan patah tulang bila-bila masa. Nah, patah tulang inilah yang kita namakan sebagai penyakit akut, kerana ia berlaku begitu cepat dan tiba-tiba.

Begitu juga dengan serangan asma. Serangan asma akut boleh berlaku di tengah-tengah asma kronik. Sebaliknya, serangan asma yang berlaku secara tiba-tiba boleh berkembang menjadi asma kronik jika tidak segera diubati.

3. Cara pengendalian

Penyakit akut dan kronik juga mempunyai perbezaan dari segi rawatan. Dilaporkan dari Very Well Health, penyakit dikatakan kronik jika peluang pemulihan cenderung kecil atau bahkan tidak ada harapan. Kesannya, rawatan yang diberikan hanya terhad untuk mengurangkan kesakitan.

Diabetes, misalnya, adalah penyakit kronik kerana tidak dapat disembuhkan sepenuhnya. Penyebabnya juga berbeza-beza, mulai dari keturunan, diet tidak sihat, kurang bersenam, dan sebagainya.

Banyak pencetus diabetes yang menjadikan penyakit ini sukar disembuhkan sepenuhnya. Tetapi jangan risau, penyakit kronik seperti diabetes masih dapat dirawat secara berkala untuk mengurangkan kesakitan dan mencegahnya menjadi lebih teruk.

Penyakit akut boleh berkembang menjadi penyakit kronik, dan sebaliknya

Sebenarnya, penyakit akut boleh berkembang menjadi kronik, dan sebaliknya. Seperti yang dicontohkan sebelumnya, serangan asma akut yang berlaku secara tiba-tiba boleh berubah menjadi asma kronik jika tidak segera dirawat. Akibatnya, anda boleh menghidap asma seumur hidup.

Sebaliknya, bagi anda yang menghidap asma kronik, anda juga boleh mengalami serangan asma akut pada bila-bila masa. Ini menunjukkan bahawa keadaan akut dan kronik dalam penyakit ini boleh berlaku alias saling berkaitan.

Walaupun begitu, ini tidak bermakna anda tidak mempunyai harapan untuk sembuh jika anda menghidap penyakit kronik. Contohnya sebagai contoh diabetes jenis 2, anda dapat mengurangkan keparahan gejala diabetes dengan mengamalkan gaya hidup sihat.

Contohnya dengan mengawal berat badan, mengatur diet, dan rajin bersenam. Walaupun tidak betul-betul menyembuhkan diabetes, sekurang-kurangnya semua cara ini dapat mengubah keadaan diabetes kronik menjadi lebih ringan.

Recent Posts