Gejala Kanser Kolon dan rektum (Kolorektal) -

Kanser yang menyerang usus besar (usus besar), rektum, atau kedua-duanya, dikenali sebagai barah kolorektal. Menurut data WHO, barah kolorektal menyebabkan kematian kedua terbanyak di dunia pada tahun 2018. Kadar kematian yang tinggi kemungkinan besar berlaku kerana penyakit ini dikesan terlambat sehingga sudah parah. Jadi, apakah tanda dan gejala atau ciri barah yang menyerang usus besar (usus besar) dan rektum, bukan?

Apakah gejala barah kolorektal (usus besar dan rektum)?

Mengetahui ciri-ciri kanser yang menyerang usus besar atau rektum adalah salah satu bentuk pencegahan barah kolorektal. Apabila anda memahami simptomnya, anda pasti akan lebih waspada terhadap barah usus besar dan segera berjumpa doktor.

Sekiranya barah ini dikesan lebih awal dan diagnosis barah kolorektal disahkan, sudah tentu penyebaran sel barah dapat dicegah. Kesannya, rawatan barah yang dijalankan lebih ringan dan peratusan penawarnya tentu lebih tinggi.

Pada peringkat awal (tahap 1), barah usus besar (usus besar) dan rektum secara amnya tidak menimbulkan gejala. Walau bagaimanapun, sebilangan kecil penderita melaporkan munculnya gejala yang kadang-kadang tidak jelas dan hampir serupa dengan masalah pencernaan.

Tanda-tanda umum kanser kolon dan rektum termasuk:

1. Tabiat buang air besar (BAB) berubah

Sembelit atau cirit-birit adalah masalah pencernaan yang sangat biasa. Anda boleh mengatasinya dengan mudah. Seperti cirit-birit, ia akan cepat sembuh dengan mengambil antidiarrheals, ORS, atau antibiotik yang diresepkan oleh doktor jika disebabkan oleh jangkitan bakteria. Semasa sembelit, akan reda dengan memakan makanan berserat atau mengambil julap.

Namun, jangan salah, kedua-duanya juga boleh menjadi ciri barah kolorektal peringkat awal (barah usus besar / kolon dan rektum).

Terutama jika gejala anda tidak membaik, walaupun anda sudah mengambilnya. Anda mungkin mengalami cirit-birit yang berterusan atau sembelit yang berpanjangan. Ini juga boleh menjadi dua gejala barah usus besar atau rektum, yang berlaku secara bergantian tanpa sebab yang jelas.

2. BAB Berdarah

Najis berdarah sering merupakan gejala yang timbul bersama dengan cirit-birit atau sembelit. Sekiranya ini berlaku, kemungkinan besar terdapat kecederaan pada rektum anda kerana menggosok najis terlalu banyak sehingga sukar dilalui atau cedera kerana anda harus terus membuang air kecil.

Sekali lagi, anda tidak boleh memandang rendah keadaan ini. Najis berdarah akibat sembelit atau cirit-birit mungkin memerlukan anda segera mendapatkan rawatan perubatan. Selain itu, kelihatannya darah dalam tinja adalah gejala barah usus besar dan rektum yang tidak anda jangkakan.

Kemunculan ciri-ciri barah usus yang dapat dilihat dari bab ini sebenarnya dapat dibezakan dari sembelit atau cirit-birit. Dalam kedua kes tersebut, darah akan muncul di permukaan najis, sementara pada barah, darah akan membuat najis menjadi gelap.

3. Sakit perut, kembung, dan muntah

Sebagai tambahan kepada ciri-ciri di atas, terdapat tanda-tanda barah lain yang menyerang usus besar dan rektum yang biasanya menyertainya, iaitu sakit perut.

Kadang-kadang beberapa orang yang sakit barah usus besar juga merasakan gejala mual, muntah, dan kembung perut. Keadaan ini boleh memberi amaran kepada anda untuk segera berjumpa doktor, jika ia berlaku secara berterusan.

5. Berat badan

Hampir semua pesakit barah mengalami ciri penurunan berat badan yang drastik, termasuk pesakit barah usus dan rektum. Ini kerana gejala mual, muntah, dan masalah pencernaan lain yang muncul secara berterusan.

Penurunan berat badan yang banyak ini tanpa sebab yang jelas menguatkan gejala lain yang anda rasa kemungkinan besar adalah barah.

6. Tumor atau polip yang tidak normal dikesan

Walaupun penyebab sebenar barah kolorektal tidak diketahui, kemungkinan disebabkan oleh mutasi DNA pada sel. Mutasi merosakkan sistem instruksi sel dalam DNA, menyebabkan sel berfungsi secara tidak normal.

Sel harus tumbuh, membelah, dan mati secara berkala dan sesuai dengan keperluan badan. Malangnya, sel yang tidak normal bertindak di luar kawalan. Sel terus membahagi dan tidak mati, menyebabkan pengumpulan. Pengumpulan sel ini kemudiannya akan membentuk tumor di usus besar dan rektum.

Lama kelamaan, tumor akan bertambah besar dan menyebabkan bengkak dan sakit yang kuat kerana menekan pada saraf di sekelilingnya. Bukan hanya tumor, barah kolorektal juga dapat terbentuk dari polip (benjolan akibat pertumbuhan sel yang berlebihan) yang tidak normal.

Walau bagaimanapun, gejala barah yang menyerang usus besar dan rektum hanya dapat dilihat dengan prosedur perubatan tertentu. Salah satunya adalah kolonoskopi, yang memasukkan tiub fleksibel panjang dan dilengkapi dengan kamera video yang terpasang pada monitor.

Melalui alat ini, doktor dapat melihat keseluruhan usus dan rektum dan menemui polip atau tumor yang tidak normal. Kemudian, doktor akan mengambil tisu kecil untuk sampel dengan biopsi. Sampel kemudian akan dibawa ke makmal, dilihat dengan mikroskop, dan disahkan sebagai barah atau tidak.

7. Menghidap anemia

Kehadiran barah di usus atau rektum boleh menyebabkan pendarahan. Itulah sebabnya, orang yang menghidap barah usus besar akan mengalami ciri-ciri najis berdarah. Selain itu, pendarahan ini juga boleh menyebabkan anemia.

Anemia adalah keadaan di mana terdapat kekurangan sel darah merah yang tugasnya adalah membawa oksigen ke seluruh badan. Sel darah merah yang tidak mencukupi untuk keperluan ini, akan menyebabkan kemunculan ciri-ciri seperti badan yang lemah, bahkan sesak nafas pada pesakit barah kolorektal.

Oleh itu, jika anda mengalami simptom-simptom yang disebutkan di atas dan mereka tidak menjadi lebih baik dalam beberapa hari. Walaupun ia terus bertambah buruk dari masa ke masa, jangan ragu untuk berjumpa doktor. Ia boleh menjadi penyebab barah usus besar.

Terutama jika anda mempunyai ahli keluarga yang menghidap barah. Semakin cepat penyebabnya diketahui, semakin mudah bagi doktor untuk menentukan rawatan barah kolorektal yang tepat.

Gejala barah usus besar dan rektum pada kanak-kanak

Walaupun secara amnya menyerang orang dewasa berusia lebih dari 50 tahun, kanak-kanak juga boleh mendapat penyakit ini kerana risiko mutasi gen yang diwarisi dari orang tua dengan barah kolorektal. Oleh itu, apakah ciri atau gejala barah yang menyerang usus besar atau rektum pada kanak-kanak?

Dilaporkan dari St. Hospital Penyelidikan Kanak-kanak Jude, ciri-ciri kanak-kanak dengan barah usus dan rektum mengalami gejala yang tidak jauh berbeza dengan orang dewasa. Ini termasuk sakit perut dan pembengkakan yang teruk, cirit-birit, sembelit, dan najis berdarah.

Recent Posts