Cara Mencegah Apendisitis Yang Perlu Diperhatikan •

Apabila apendisitis berlaku, rasa sakit di perut kanan bawah akan timbul. Agar tidak menjadi lebih teruk dan mengelakkan komplikasi, radang usus buntu mesti dirawat dengan segera. Jadi, adakah cara yang berkesan untuk mencegah radang usus buntu?

Kaedah terbaik untuk mencegah radang usus buntu

Lampiran sebenarnya adalah organ kecil yang terletak di hujung usus besar. Lampiran mempunyai peranan yang berkaitan dengan sistem imun. Walau bagaimanapun, organ ini sering mengalami penyumbatan yang dikenali sebagai apendisitis.

Sebarang penyakit termasuk apendisitis tentunya lebih baik dicegah daripada dirawat. Ini kerana radang usus buntu boleh membawa kesan maut dan rawatan biasanya berakhir dengan radang usus buntu yang mahal.

Menurut Cleveland Clinic, tidak ada cara khusus untuk mencegah radang usus buntu. Walaupun begitu, beberapa pendekatan dapat diambil untuk mengurangkan risiko radang usus buntu.

Pelbagai cara yang berpotensi untuk mencegah radang usus buntu

Tidak ada cara langsung untuk mencegah radang usus buntu. Namun, itu tidak bermaksud anda menyerah tanpa berusaha. Langkah-langkah pencegahan apendisitis akan dilakukan dengan menyesuaikan penyebab radang usus buntu.

Dalam kebanyakan kes, apendiks yang meradang disebabkan oleh penyumbatan, jangkitan, dan masalah kesihatan tertentu.

Lebih khusus lagi, berikut adalah beberapa cara yang boleh anda gunakan untuk mencegah penyumbatan yang membawa kepada radang usus buntu.

1. Makan makanan berserat

Penyumbatan pada lampiran boleh berlaku kerana fekalit. Fecalith adalah najis yang mengeras. Keadaan ini kemungkinan besar berlaku pada orang yang kekurangan makanan serat.

Ini juga dilihat dalam kajian yang dilakukan oleh penyelidik dari University of Sumatera Utara pada tahun 2016. Kajian ini menunjukkan bahawa 14 daripada 19 kanak-kanak dengan kes apendisitis akut diketahui jarang makan makanan berserat.

Itulah sebabnya mengapa banyak pakar kesihatan mengesyorkan memakan makanan berserat sebagai cara untuk mencegah radang usus buntu akibat fekalit.

Serat makanan membantu menarik lebih banyak air ke usus besar sehingga tekstur najis tetap lembut dan mudah dikeluarkan dari badan. Selain itu, serat juga merangsang pergerakan usus yang normal. Ini bermaksud, makanan dan najis akan melalui usus dengan lancar tanpa menyebabkan penumpukan.

Ia tidak berhenti di situ. Penyelidikan lain yang diterbitkan dalam Jurnal Biokimia hasil yang diperoleh bahawa makanan yang kaya dengan serat dapat membantu mengekalkan bakteria baik dalam sistem pencernaan.

Anda boleh meningkatkan pengambilan makanan berserat dari sayur-sayuran, buah-buahan, dan kacang-kacangan, seperti epal, pir, pisang, brokoli, bayam, atau kacang polong.

Elakkan beberapa makanan yang menyebabkan radang usus buntu, seperti makanan pedas yang penuh dengan biji cabai.

2. Minum air

Supaya cara mencegah radang usus buntu yang anda lakukan berkesan, seimbangkan pengambilan makanan serat dengan minum air secukupnya.

Minum air yang rajin tidak hanya mencegah dehidrasi, tetapi juga menyokong prestasi usus dan fungsi serat makanan dengan betul di dalam usus. Sekiranya serat menarik air ke dalam usus, tetapi tidak ada cukup air di dalam badan, serat tetap tidak dapat melembutkan najis.

Oleh itu, pastikan anda minum air secukupnya setiap hari, sekurang-kurangnya 8 gelas sehari. Selain air, anda juga boleh mendapatkan cecair dari jus buah atau sup.

3. Makan dengan tenang

Anda juga perlu mengamalkan diet yang baik untuk mencegah radang usus buntu. Sebabnya, kajian mengenai Asian Pacific Journal of Tropical Biomedicine menunjukkan bahawa 1 dari 7 kes radang usus buntu berlaku kerana penyumbatan zarah makanan.

Dari kajian-kajian ini, anda disyorkan untuk makan dengan perlahan dan fokus jika anda ingin mengelakkan radang usus buntu. Tumpukan perhatian sepenuhnya dan kunyah makanan hingga rata.

Dengan cara itu, anda dapat lebih waspada apabila ada zarah makanan yang tersisa dan pastikan makanan benar-benar lancar ketika ditelan.

Selama ini, anda juga harus menahan diri untuk tidak berbual, bermain di telefon bimbit anda, atau melakukan aktiviti yang mengganggu tumpuan anda.

4. Pengambilan makanan yang mengandungi probiotik

Selain penyumbatan, apendisitis juga dapat terjadi akibat jangkitan kuman. Perlu diingat, terdapat ribuan bakteria yang hidup di usus anda. Bakteria ini boleh baik atau buruk untuk pencernaan.

Apa yang harus anda lakukan adalah menjaga keseimbangan yang stabil antara bakteria baik dan bakteria jahat. Anda boleh makan makanan yang mengandungi probiotik, seperti yogurt, tempe, atau kimchi.

Walaupun bukan cara yang dapat mencegah radang usus buntu secara langsung, pengambilan makanan probiotik tetap penting untuk mengekalkan sistem pencernaan yang sihat.

5. Pemeriksaan kesihatan secara berkala kepada doktor

Terdapat beberapa orang yang lebih mudah terkena radang usus buntu, salah satunya adalah sekumpulan orang yang pernah mengalami kecederaan trauma atau tumor di perut. Orang yang berisiko ini harus mendapat rawatan perubatan yang sesuai.

Dengan merawat keadaan tersebut, risiko radang usus buntu juga berkurang. Ini adalah salah satu cara untuk mencegah radang apendiks bagi orang yang berisiko.

Cara mencegah radang usus buntu menjadi lebih teruk

Langkah pencegahan tidak hanya terbatas pada menghindari radang usus buntu, tetapi juga meminimumkan keparahan gejala dan komplikasi. Cara yang berkesan untuk mengelakkan keparahan radang usus buntu adalah dengan memahami beberapa gejala yang ditimbulkannya.

Terdapat beberapa gejala apendisitis yang biasa, seperti berikut.

  • Sakit perut di bahagian kanan bawah perut.
  • Rasa sakit semakin teruk ketika anda bergerak, batuk, atau bersin.
  • Mual, muntah, kembung perut, dan selera makan berkurang.
  • Sembelit atau cirit-birit.
  • Demam kerana badan berusaha melawan jangkitan.
  • Pada kanak-kanak, perut kelihatan bengkak dan terasa halus ketika ditekan dengan ringan.

Sekiranya anda merasakan simptom di atas dan mengesyaki itu adalah radang usus buntu, berjumpa doktor dengan segera. Jangan abaikan simptom dalam 48 - 72 jam kerana abses akan terbentuk dan apendiks yang meradang boleh pecah.

Apabila apendiks pecah, jangkitan akan keluar dari rongga perut dan menyebar ke kawasan lain di badan.

Sebenarnya, bakteria dapat memasuki aliran darah dan menyebabkan keracunan darah (septikemia). Keadaan ini boleh menyebabkan kematian kerana darah yang tercemar dapat mengalir ke seluruh badan, termasuk jantung, otak, dan paru-paru.

Recent Posts