Luka, Jenis dan Rawatan

Luka adalah kerosakan pada kulit atau tisu yang mendasari akibat kecederaan fizikal. Luka adalah dari beberapa jenis, salah satunya adalah luka terbuka.

Selalunya, luka terbuka hanyalah luka kecil yang dapat sembuh dalam waktu dekat, tetapi ada juga luka yang serius dan mesti dirawat oleh profesional. Lihat penjelasan mengenai luka terbuka berikut.

Apakah luka terbuka?

Luka dikatakan terbuka jika ia memecahkan lapisan paling luar kulit. Lapisan kulit yang rosak ini akan menampakkan tisu yang mendasari. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, tisu bawah yang terdedah ke persekitaran luaran berisiko dijangkiti.

Apabila luka telah dijangkiti, ini akan melambatkan proses penyembuhan luka. Bakteria dan kotoran juga dapat melepaskan bahan toksik yang menyukarkan penyembuhan luka. Oleh itu, penting untuk mencegah jangkitan yang memberi kesan negatif kepada penyembuhan luka.

Berdasarkan keparahannya, luka terbuka dibahagikan kepada klasifikasi berikut.

  • Dangkal: luka dengan intensiti paling ringan, hanya pada epidermis (lapisan kulit terluar).
  • Ketebalan separa: lebih dalam daripada luka dangkal, Luka ini merosakkan epidermis dan dermis atas.
  • Ketebalan penuh: luka termasuk kerosakan pada tisu subkutan, yang merupakan tempat di mana lemak, kelenjar peluh, dan sel kolagen berada.
  • Dalam dan rumit: jenis luka yang paling parah, kedalaman telah sampai ke otot, tulang, atau organ tubuh.

Jenis luka terbuka dan penyebabnya

Luka terbuka terdiri daripada beberapa jenis. Jenis-jenis ini tentunya penting untuk anda ketahui kerana masing-masing mempunyai cara pengendalian yang berbeza.

1. lelasan (calar)

Lecet atau lebih kerap disebut lecet adalah luka yang timbul akibat geseran kulit pada permukaan yang keras dan kasar. Luka ini boleh menyebabkan sedikit hakisan lapisan kulit terluar (epidermis).

Luka adalah jenis luka kecil dan paling mudah dirawat. Tempoh penyembuhan luka juga biasanya tidak akan memakan masa yang lama. Lepuh hanya akan menyebabkan pendarahan minimum dan sebahagian besar sembuh tanpa meninggalkan parut.

Namun, jika kawasan lepuh lebih besar atau melibatkan bahagian atas dermis, luka boleh menyebabkan tisu parut muncul setelah sembuh.

2. Laserasi (calar)

Juga dikenali sebagai luka kulit, laserasi adalah luka terbuka yang menyebabkan tisu di bawahnya dipotong atau terkoyak.

Selalunya, kecederaan ini disebabkan oleh kemalangan di dapur semasa menggunakan pisau atau perkakas tajam yang lain. Luka ini tidak melibatkan hakisan epidermis.

3. Melecur

Luka bakar boleh disebabkan oleh sentuhan dengan panas yang berlebihan, tetapi kadang-kadang juga boleh disebabkan oleh kontak dengan objek atau udara dengan suhu sejuk yang melampau untuk waktu yang lama.

Luka bakar boleh kelihatan ringan atau teruk. Sekiranya terbakar teruk, kesannya boleh menyebabkan seseorang terkejut atau bahkan mengancam nyawa.

Penyebabnya bervariasi, mulai dari paparan sinar matahari, kontak dengan api, elektrik, atau bahan kimia yang terkandung dalam produk tertentu.

4. Luka tusuk

sumber: EmedicineHealth

Luka tikaman berlaku kerana sentuhan kulit dengan benda tajam dan runcing seperti kuku atau jarum. Selalunya, luka ini tidak banyak berdarah. Namun, luka tusukan lebih berisiko dijangkiti, terutama jika tusukannya dalam.

Ini kerana kawasan di mana tusukan lebih dalam adalah lembap dan hangat, yang menjadikannya tempat yang ideal untuk pembiakan bakteria. Selain itu, luka tikaman juga cenderung sukar dibersihkan.

5. lepuh

Luka terbuka dan melepuh ini sering disebabkan oleh menyentuh benda yang sangat panas, seperti ketika kulit terkena ekzos. Kadang-kadang kulit yang melepuh juga boleh disebabkan oleh geseran atau reaksi alergi terhadap bahan tertentu.

Cara merawat luka terbuka

Sekiranya luka cenderung ringan, luka terbuka dapat dirawat di rumah. Sudah tentu perkara yang harus dilakukan setelah kulit cedera adalah memberi pertolongan cemas.

Sebenarnya, setiap jenis luka memerlukan rawatan yang berbeza. Tetapi secara amnya, ada beberapa langkah yang boleh anda ambil untuk cedera ringan.

Pertama, basuh tangan anda sebelum melakukan pertolongan untuk mengelakkan pencemaran luka. Kemudian, bersihkan luka dengan air yang mengalir.

Memang ada anggapan bahawa luka terbuka tidak boleh terkena air kerana air itu sendiri tidak semestinya bersih dan bebas dari kuman. Hal ini dikhuatiri boleh menyebabkan jangkitan dan membuat luka lebih teruk, jadi penyembuhan juga akan memakan masa lebih lama.

Sebenarnya, mencuci sebenarnya dapat mengurangkan risiko jangkitan luka, jika air yang digunakan bersih dan tidak tercemar. Untuk itu, gunakan air jernih dan elakkan mencuci luka terlalu lama. Selepas itu, keringkan kawasan luka dengan tuala atau kain bersih.

Seterusnya, anda boleh menggunakan ubat luka atau antibiotik untuk mencegah jangkitan. Sekiranya luka berbentuk bulat atau sedikit lebar, anda boleh menutupnya dengan pembalut.

Ini dilakukan untuk memastikan kawasan luka kering dan bersih dan melindungi sel kulit yang baru terbentuk.

Pastikan anda kerap menukar plester dan pembalut yang anda gunakan setiap hari atau setelah mereka merasa kotor dan lembap untuk menjaga luka bersih.

Faktor yang mempengaruhi penyembuhan luka terbuka

Pada pandangan pertama, luka terbuka kecil ini dapat sembuh tanpa masalah yang menyertainya. Namun, masih ada beberapa perkara yang boleh menjadikan proses penyembuhan lebih lama.

Salah satu faktor utama yang menentukan kelajuan penyembuhan adalah adanya bekalan darah yang mencukupi ke luka. Kerana, nutrien dalam darah seperti vitamin C, zat besi, dan protein memiliki peranan penting dalam pembentukan sel kulit baru yang akan membantu penyembuhan luka.

Oleh itu, lebih baik anda mula makan makanan sihat yang mengandungi nutrien seimbang. Anda boleh mendapatkan nutrien ini dalam buah-buahan (strawberi, jeruk), sayur-sayuran (bayam), dan makanan protein (susu, telur, daging).

Sebagai tambahan kepada pemakanan, oksigen juga diperlukan dalam proses penyembuhan luka terbuka. Salah satu perkara yang dapat menurunkan kadar oksigen dalam darah adalah merokok. Ini disebabkan oleh kehadiran karbon monoksida yang memasuki sel darah semasa anda merokok.

Sekiranya anda ingin luka sembuh lebih cepat, hindari merokok sebanyak mungkin.

Tidak semua jenis luka terbuka dapat diubati sendiri

Kaedah menangani luka di atas hanya berlaku jika jenis kecederaan ringan dan tidak begitu serius. Perlu diingat, tidak semua jenis luka dapat anda rawat dan bersihkan diri anda. Beberapa jenis luka perlu dirawat oleh pekerja kesihatan di klinik atau hospital.

Perhatikan ciri luka terbuka yang mesti dirawat secara perubatan di bawah.

  • Kawasan luka besar atau lebar dan memerlukan jahitan.
  • Luka sangat dalam.
  • Luka yang terasa sangat menyakitkan apabila dibersihkan sendiri.
  • Sekiranya masih ada kotoran, kerikil, serpihan, atau serpihan yang tidak dapat dikeluarkan.

Sekiranya anda bukan hanya luka terbuka, tetapi yang disebutkan di atas, segera dapatkan bantuan perubatan sebelum mencuci luka dengan apa sahaja, termasuk air.

Recent Posts