8 Makanan untuk Menyokong Kecerdasan Otak Bayi -

Makanan untuk bayi dari usia 6 bulan tidak hanya berguna untuk memenuhi keperluan pemakanan harian mereka, tetapi juga menyokong kecerdasan otak. Itulah sebabnya penting bagi ibu bapa untuk memperhatikan pemakanan dalam makanan untuk menyokong perkembangan otak bayi.

Nah, apakah pilihan makanan yang dapat diberikan sejak bayi berusia 6 bulan untuk mengoptimumkan kecerdasan dan perkembangan otak?

Pelbagai pilihan makanan untuk kecerdasan otak bayi

Bercakap mengenai perkembangan otak bayi, proses ini bukan sahaja bermula ketika bayi dilahirkan.

Perkembangan dan pertumbuhan otak bayi telah bermula sejak dia masih dalam kandungan ibu.

Agar perkembangan otak bayi menjadi lebih optimum, menyediakan sumber makanan dengan kandungan nutrisi yang tepat dari usia 6 bulan tentunya menyokong kecerdasan si kecil.

Oleh itu, terdapat beberapa sumber makanan dan kandungan nutrien yang dianggap dapat memaksimumkan perkembangan otak bayi.

Pengambilan makanan pelengkap untuk susu ibu (MPASI) juga memenuhi keperluan pemakanan bayi.

Sumber makanan yang dapat diberikan untuk menyokong kecerdasan otak bayi dari usia dini adalah seperti berikut.

1. Daging dan ikan

Daging dan ikan adalah sumber makanan yang baik untuk kecerdasan otak bayi kerana mengandungi lemak.

Lemak adalah nutrien yang diperlukan untuk perkembangan otak bayi.

Semasa bayi baru dilahirkan, susu ibu diandalkan sebagai sumber pemakanan dalam bentuk lemak terbaik untuk perkembangan dan kecerdasan otak bayi.

Jenis lemak DHA (asid Docosahexaenoic) dan ARA (asid Arachidonic) dalam susu ibu akan menjadikan otak bayi berfungsi dengan lebih optimum.

DHA dan ARA juga membantu menyokong pengembangan tisu saraf dan retina mata. Selain susu ibu, DHA dan ARA juga dapat diperoleh oleh bayi dari sumber makanan harian.

Menurut Pentadbiran Makanan dan Dadah (FDA), sumber makanan yang mengandungi DHA dan ARA termasuk minyak ikan, cendawan, dan telur.

Beberapa jenis ikan yang dapat anda berikan kepada bayi anda semasa makanan tambahan adalah salmon, nila, ikan keli, sardin, hingga kembung.

Sementara sumber pemakanan lain dalam bentuk lemak untuk kecerdasan otak bayi berasal dari alpukat, telur, daging lembu, dan kacang-kacangan.

Sekiranya bayi berusia lebih dari 6 bulan, anda dapat memenuhi keperluan pemakanan lemak dari sumber makanan ini untuk menyokong kecerdasan dan perkembangan otak.

2. Hati daging lembu dan ayam

Sejak bayi baru lahir, susu ibu diandalkan sebagai sumber zat besi utama bagi bayi.

Walau bagaimanapun, ketika bayi mencapai usia 6 bulan ke atas, sangat penting untuk menyediakan makanan lain yang mengandung zat besi yang tinggi, seperti hati sapi atau hati ayam.

Ini kerana keperluan pemakanan bayi telah meningkat, sedangkan susu ibu tidak lagi dapat memenuhi keperluannya ketika mencapai usia 6 bulan.

Atas sebab ini, makanan pelengkap diperlukan sebagai makanan pejal yang diberikan secara bergantian dengan susu ibu mengikut jadual pemberian makanan pelengkap bayi.

Dari bayi baru lahir hingga 2 tahun, badan bayi akan tumbuh dengan cepat. Keadaan ini menjadikan jumlah darah yang dihasilkan menjadi lebih banyak.

Apabila terdapat kekurangan zat besi dalam menu makanan pelengkap, tubuh akan menggunakan semua simpanan zat besi yang ada untuk menghasilkan darah.

Oleh itu, akhirnya otak tidak mendapat kandungan zat besi yang cukup.

Kekurangan pengambilan nutrien seperti zat besi, boleh mencetuskan timbulnya masalah kognitif untuk perkembangan otak dan kecerdasan bayi.

Selain dari daging sapi dan hati ayam, sumber zat besi lain juga dapat diperoleh dari daging sapi, ikan, ayam tanpa kulit, dan telur.

Anda juga boleh memberinya produk makanan bayi yang telah ditambah secara khusus dengan zat besi (benteng besi).

3. Telur sebagai makanan untuk kecerdasan otak bayi

Telur adalah sumber pemakanan kolin yang baik untuk menyokong kecerdasan dan perkembangan otak bayi.

Kolin adalah bentuk vitamin B kompleks yang dapat dihasilkan oleh manusia dalam jumlah yang sangat kecil.

Keperluan untuk kolin dari makanan biasanya selalu meningkat kerana digunakan untuk menyokong kecerdasan dan perkembangan otak bayi.

Kolin dalam badan akan diubah menjadi betaine yang berfungsi mengatur fungsi gen, mengatur perkembangan saraf, dan perkembangan otak.

Kekurangan nutrisi kolin dari makanan boleh mengganggu perkembangan otak, kecerdasan, dan saraf bayi.

Melancarkan dari Stanford Children Health, sumber kolin dapat diperoleh dari kuning telur, daging merah, ikan, unggas, hingga produk seperti yogurt dan keju.

Selain itu, sayur-sayuran seperti brokoli, bok coy, kembang kol, dan kubis juga merupakan sumber pemakanan kolin.

Anda boleh memproses sumber makanan kolin ke menu utama atau makanan ringan bayi.

4. Kacang

Asid folik adalah salah satu nutrien makanan dari jenis vitamin B untuk menyokong kecerdasan dan perkembangan otak bayi.

Sekiranya terdapat kekurangan nutrien ini sejak awal kehamilan, perkara yang boleh berlaku adalah gangguan perkembangan saraf dan otak bayi.

Oleh itu, sejak awal kehamilan bahkan sebelum kehamilan, keperluan folat ibu harus dipenuhi dengan betul untuk perkembangan otak dan saraf bayi di dalam rahim.

Sumber makanan kaya folat dapat diperoleh dari kekacang, seperti kacang kedelai, kacang tanah, kacang ginjal, kacang polong, dan kacang hijau.

Beberapa makanan yang diproses seperti roti dan bijirin bayi juga mengandungi asid folik sebagai pelengkap kandungan nutrisi mereka.

5. Makanan laut untuk kecerdasan otak bayi

Makanan laut seperti tuna, udang, udang karang, hingga rumpai laut kaya dengan nutrien seperti yodium. Ini ternyata baik untuk perkembangan otak dan kecerdasan bayi.

Sejak masih dalam kandungan hingga lahir, bayi masih memerlukan makanan yang mengandungi yodium untuk perkembangan otak.

Pada asasnya, yodium berfungsi sebagai bentuk hormon tiroid yang dihasilkan oleh kelenjar tiroid.

Hormon tiroid adalah hormon yang diperlukan untuk perkembangan normal otak dan saraf bayi.

Selain makanan laut, bayi yang berusia 6 bulan dapat memperoleh sumber yodium, termasuk kentang, minyak ikan kod, telur, dan garam.

6. Tahu dan tempe

Makanan lain yang berkhasiat dan mengandungi ramuan untuk mengoptimumkan kecerdasan dan perkembangan otak bayi adalah tahu dan tempe.

Protein berguna untuk membentuk sel otak bayi dan tisu penghubung di sekitar otak.

Bukan hanya itu, protein juga menghasilkan sel saraf baru di otak, yang membolehkan otak anak terus tumbuh dan berkembang.

Itulah sebabnya pengambilan nutrien protein dari makanan sangat penting untuk kecerdasan dan juga perkembangan otak bayi.

Pelbagai sumber protein ini dibahagikan kepada protein sayuran seperti kacang, tahu, tempe, dan oncom.

7. Kerang (tiram)

Kerang, seperti tiram, dapat diberikan sebagai makanan untuk mengoptimumkan kecerdasan otak. Namun, perhatikan sama ada bayi mempunyai alahan atau tidak.

Ini kerana kerang mengandungi salah satu nutrien yang baik untuk perkembangan otak bayi seperti zink atau zink.

Zink adalah pengambilan mineral yang berperanan dalam pembentukan sel dan pembentukan DNA dari saat persenyawaan di dalam rahim.

Dalam perkembangan bayi, keperluan zink juga meningkat. Oleh itu, juga perlu memakan makanan pejal yang mengandungi zink untuk mengelakkan masalah pemakanan pada bayi.

8. Salmon

Salmon mengandungi pelbagai nutrien atau nutrien yang baik untuk masa pertumbuhan bayi, salah satunya adalah vitamin D.

Vitamin untuk bayi diketahui mempunyai pelbagai faedah, termasuk vitamin D yang baik untuk menyokong kekuatan tulang dan perkembangan otak bayi.

Vitamin D dapat diperoleh dari makanan seperti ikan berlemak, minyak ikan, susu bayi yang diperkaya, dan terdedah kepada sinar UV dari sinar matahari.

Anda boleh mula memberikan semua sumber makanan ini kepada bayi anda dari usia 6 bulan, sama ada dengan diberi makan (makan suduatau makan sendiri (bayi disapih).

Resipi makanan bayi 6 bulan untuk kecerdasan otak

Setelah mengetahui makanan apa yang boleh anda gunakan untuk meningkatkan kecerdasan otak bayi, sudah tiba masanya anda melihat resipi untuk membuatnya segera.

Anda juga boleh berjumpa dengan doktor anda terlebih dahulu untuk mendapatkan pemahaman yang lebih jelas mengenai pemakanan dan pemakanan ketika bayi telah memasuki masa makan tambahan.

Berikut adalah beberapa resipi makanan bayi 6 bulan untuk meningkatkan kecerdasan otak bayi, seperti:

1. Bubur tauhu, brokoli dan udang

Bahan-bahan

  • 2-4 sudu besar nasi putih
  • 3 ekor udang
  • 4 keping brokoli
  • 2 keping tauhu
  • 125 ml air mineral
  • 70 ml kaldu
  • 1 ulas bawang putih

Bagaimana cara untuk membuat

  1. Masukkan nasi putih dan air secukupnya, kemudian kacau masak hingga air berkurang.
  2. Tuangkan kuah, udang, brokoli, dan tauhu yang telah dipotong dan dicincang.
  3. Masukkan bawang putih secukupnya, kemudian masak sehingga air menyusut.
  4. Anda juga boleh menambah daun limau purut atau daun salam untuk menjadikannya lebih harum.
  5. Saring bubur yang telah dimasak, kemudian sesuaikan ketebalannya dengan air suam.

2. Nasi tumis nasi dan daging

Bahan-bahan

  • 15 gram daging lembu
  • 15 gram hati ayam
  • 10 gram kacang hijau
  • 15 gram beras perang atau beras putih
  • 15 gram jagung manis
  • 10 gram brokoli
  • 1 ulas bawang merah dan bawang putih

Bagaimana cara untuk membuat

  1. Pasukan beras perang atau nasi putih dengan kacang hijau dengan 300 ml air sehingga terasa lembut.
  2. Tumis bawang, bawang putih, hingga wangi.
  3. Masukkan daging lembu, hati ayam, jagung, dan brokoli dan masak hingga habis.
  4. Kisar atau tapis semua bahan dan sesuaikan konsistensi dengan air atau asap.

3. Bubur ikan dan telur

Bahan-bahan

  • Nasi putih yang dimasak secukup rasa
  • Ikan tenggiri, salmon, atau apa sahaja yang mengandungi omega 3
  • 1 biji telur
  • Kacang dan lobak merah secukup rasa
  • 1 ulas bawang merah dan bawang putih
  • Mentega tanpa garam atau boleh diganti dengan marjerin

Bagaimana cara untuk membuat

  1. Tumis bawang putih, bawang merah dan mentega tanpa garam hingga wangi.
  2. Masukkan ikan, telur dan sayur-sayuran.
  3. Masukkan 200 ml air, kemudian kacau hingga menjadi buburan.
  4. Terikan atau kisar sehingga mencapai konsistensi halus.
  5. Anda juga boleh menambahkan evoo pada waktu makan.

Bagaimana, mudah bukan, puan? Ayuh, memenuhi keperluan pemakanan anak anda dengan pelbagai bahan makanan untuk membantu mengoptimumkan kecerdasan otak bayi anda.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌

Recent Posts