5 Punca Najis Hijau yang Perlu Anda Ketahui

Pernahkah anda melihat warna najis anda sendiri setelah membuang air besar (BAB)? Sebenarnya, mengetahui warna najis anda sendiri adalah penting. Sebabnya, warna pergerakan usus boleh menjadi tanda keadaan kesihatan tertentu. Jadi, bagaimana jika najis berwarna hijau?

Apa yang menyebabkan najis hijau?

Kebanyakan orang mungkin merasakan pergerakan usus mereka berwarna coklat lebih kerap. Akhirnya, apabila najis berwarna hijau, tidak sedikit dari anda yang risau kerana warnanya tidak seperti biasa.

Sebenarnya, pergerakan usus hijau pada umumnya masih menunjukkan keadaan kesihatan yang normal. Pada dasarnya, warna najis atau najis semasa buang air besar dipengaruhi oleh apa yang anda makan dan jumlah hempedu. Bile berwarna kuning-hijau dan bertanggungjawab untuk mencerna lemak.

Apabila pigmen hempedu melalui saluran pencernaan, secara kimia ditukar oleh enzim dari hijau menjadi coklat. Inilah yang menjadikan kebanyakan orang mempunyai najis coklat.

Nah, ada beberapa keadaan yang menjadikan pergerakan usus anda menjadi hijau. Berikut adalah beberapa perkara yang menyebabkan warna najis anda berubah.

1. Sisa makanan yang menjadikan najis berwarna hijau

Salah satu penyebab najis hijau adalah tabiat atau perubahan corak makanan. Makanan yang dapat mengubah warna pergerakan usus menjadi hijau termasuk:

  • sayur-sayuran berdaun hijau, seperti bayam, kubis, dan brokoli,
  • pewarna makanan hijau, seperti es loli dan minuman ringan, dan
  • makanan tambahan besi.

Kandungan klorofil dalam sayur-sayuran hijau gelap dapat meninggalkan sisa berwarna di dalam najis. Itulah sebabnya, banyak orang mendapati pergerakan usus mereka menjadi hijau setelah makan sayur-sayuran, terutama dalam kuantiti yang banyak.

2. Pigmen hempedu

Selain warna makanan, pigmen hempedu juga boleh menjadi salah satu penyebab najis anda menjadi hijau.

Bile adalah cecair yang dihasilkan di hati dan disimpan di pundi hempedu. Cecair ini mempunyai warna hijau kekuningan secara semula jadi dan akan bercampur dengan makanan di dalam perut.

Ini bertujuan untuk memudahkan tubuh mencerna lemak dalam makanan ini. Apabila dicampurkan dengan makanan, hempedu cenderung tidak larut dalam makanan.

Hasilnya, warnanya masih cukup tebal untuk menjadikan najis anda menjadi hijau.

3. Kesan antibiotik dan ubat-ubatan tertentu

Fungsi antibiotik adalah untuk menghentikan pertumbuhan bakteria. Ini ternyata tidak hanya berlaku pada bakteria jahat, tetapi juga bakteria baik di dalam usus. Itulah sebabnya, populasi bakteria yang memberikan warna coklat kepada usus berkurang.

Selain antibiotik, ada ubat dan suplemen lain yang dapat merosakkan pigmen yang menyebabkan najis hijau, termasuk:

  • indomethacin, ubat anti-radang bukan steroid untuk mengurangkan kesakitan,
  • makanan tambahan besi, dan
  • medroxyprogesterone, ubat untuk kontraseptif.

Sekiranya anda mengambil ubat tertentu dan bimbang tentang warna pergerakan usus anda, berjumpa doktor.

4. Masalah pencernaan

Najis hijau kadang-kadang boleh menjadi tanda bahawa anda mengalami masalah pencernaan. Berikut adalah sejumlah gangguan pencernaan yang boleh menyebabkan pergerakan usus hijau.

Cirit-birit

Salah satu gangguan pencernaan yang sering dicirikan oleh pergerakan usus hijau adalah cirit-birit.

Warna najis boleh berbeza dari biasanya kerana sistem pencernaan tidak mempunyai cukup waktu untuk memproses makanan yang masuk. Ini boleh berlaku sekiranya anda mengalami cirit-birit.

Anda lihat, usus dapat mendorong makanan terlalu cepat, sehingga hanya melalui saluran pencernaan. Begitu cepat, bakteria tidak mempunyai masa untuk menambahkan warna khas pada najis

Selain itu, penggunaan julap yang berlebihan juga kadangkala menjadikan warna najis menjadi hijau.

Penyakit Crohn

Penyakit Crohn adalah penyakit yang menyebabkan keradangan pada saluran pencernaan. Sekiranya anda menghidap penyakit Crohn, hempedu dapat bergerak melalui usus anda dengan cepat, menjadikan najis anda berwarna hijau.

penyakit seliak

Sekiranya anda menghidap penyakit seliak, yang merupakan intoleransi terhadap gluten, gejala yang anda alami biasanya berkaitan dengan gangguan pencernaan. Contohnya, kembung perut, cirit-birit, dan sakit perut.

Pesakit dengan penyakit seliak yang disertai dengan cirit-birit biasanya membuat pergerakan usus mereka berubah menjadi hijau.

5. Parasit, virus dan bakteria

Sekiranya anda mendapati najis anda berwarna hijau, ada kemungkinan badan anda mengalami jangkitan parasit, virus, atau bakteria. Sebabnya, mikrob atau patogen tertentu sebenarnya dapat mempercepat kerja usus yang memberi kesan pada warna pergerakan usus.

Jenis mikroba yang boleh menyebabkan usus berfungsi lebih cepat termasuk:

  • Bakteria Salmonella,
  • parasit Giardia lamblia, dan
  • norovirus.

Bagaimana jika najis hijau berlaku pada bayi?

Najis hijau tidak hanya berlaku pada orang dewasa, tetapi juga pada bayi. Bau hijau pada bayi sering dijumpai, terutama pada bayi yang disusui. Keadaan ini juga dikenali sebagai mekonium.

Terdapat banyak faktor yang mencetuskan perubahan warna najis pada bayi menjadi hijau, termasuk:

  • hanya menyusu di satu pihak,
  • formula protein hidrolisat yang digunakan pada bayi dengan alahan susu,
  • kekurangan bakteria usus normal, dan juga
  • cirit-birit.

Sekiranya bayi atau anak anda mempunyai najis hijau selama berhari-hari, anda mesti berjumpa doktor. Sekiranya anda mempunyai pertanyaan lebih lanjut, berjumpa doktor untuk mendapatkan penyelesaian yang tepat.

Recent Posts