Intubasi Endotrakeal untuk Bantuan Pernafasan Kecemasan |

Adakah anda tahu apa itu intubasi? Intubasi adalah prosedur perubatan kecemasan yang bertujuan untuk memberi sokongan pernafasan kepada pesakit yang mengalami kesukaran bernafas, tidak sedarkan diri, atau berada dalam keadaan koma. Prosedur ini adalah teknik memberi pernafasan buatan melalui tiub yang melekat pada trakea melalui mulut dan hidung.

Kaedah intubasi boleh menjadi pertolongan cemas yang berkesan dalam menyelamatkan nyawa pesakit dalam keadaan kecemasan. Walau bagaimanapun, prosedur ini juga mempunyai beberapa risiko yang perlu diperhatikan.

Tujuan melaksanakan prosedur intubasi

Prosedur intubasi biasanya dilakukan pada pasien yang tidak dapat bernafas dengan lancar, berhenti bernafas, atau mempunyai keadaan yang menyebabkan kegagalan pernafasan.

Intubasi dapat menjadikan saluran udara terbuka dan menyediakan bekalan oksigen yang mencukupi untuk mengalir ke organ penting dalam badan.

Pesakit yang diintubasi mungkin cedera akibat kemalangan jalan raya, sakit, atau di bawah anestesia (ubat) semasa pembedahan sehingga mereka tidak dapat bernafas tanpa alat pernafasan.

Intubasi paling kerap dilakukan pada pesakit yang berada di jabatan kecemasan atau di ICU.

Menurut kajian dari Jurnal Pernafasan Amerika, berikut adalah perkara yang dapat menjadi petunjuk perlunya prosedur intubasi.

  • Membuka saluran udara supaya doktor dapat memasukkan ubat, bekalan oksigen tambahan, dan anestetik ke dalam badan.
  • Menggalakkan pernafasan kerana pelbagai penyakit yang menyekat saluran udara seperti pneumonia, embolisme paru, COPD, kejutan anaphylactic, dan kegagalan jantung.
  • Pasang alat pernafasan seperti ventilator untuk membantu anda bernafas.
  • Sebarkan ubat untuk memudahkan pernafasan.
  • Membantu anda bernafas ketika anda mengalami kecederaan di kepala sehingga badan anda tidak dapat bernafas sendiri.
  • Buka saluran udara semasa pembedahan atau rawatan untuk kecederaan serius atau penyakit yang memerlukan anda berada dalam keadaan anestesia untuk masa yang lama.

Walau bagaimanapun, beberapa keadaan, seperti kecederaan parah pada mulut, leher, kepala, dan dada, boleh menghalang seseorang daripada mendapat sokongan pernafasan daripada intubasi.

Prosedur intubasi endotrakeal

Prosedur intubasi, secara perubatan dikenali sebagai intubasi endotrakeal, melibatkan memasukkan tiub plastik ke dalam saluran udara atau trakea.

Memasukkan tiub endotrakeal di dalam trakea secara langsung dapat menghantar oksigen ke paru-paru kerana trakea terletak tepat di atas cawangan paru-paru.

Doktor atau pegawai perubatan boleh memasukkan tiub melalui mulut atau hidung, tetapi dalam keadaan kecemasan lebih kerap dimasukkan melalui mulut.

Semasa memasukkan tiub, doktor juga meletakkan laringoskop sehingga dia dapat melihat bahagian dalam kerongkong. Setelah dipasang, tiub boleh disambungkan ke ventilator.

Melancarkan Perpustakaan Perubatan Nasional A.S., berikut adalah peringkat memberi sokongan pernafasan melalui prosedur intubasi.

  1. Intubasi perlu dilakukan dengan memberi anestesia (anestesia) terlebih dahulu, baik pada pesakit yang sedar atau tidak sedar.
  2. Doktor akan meminta pesakit berbaring untuk memasukkan laringoskop untuk membuka saluran udara dan melihat di mana pita suara dan trakea berada. Ini supaya doktor dapat meletakkan tiub intubasi dengan betul.
  3. Setelah saluran udara terbuka, doktor akan memasukkan tiub endotrakeal dari mulut ke dalam saluran udara.
  4. Sekiranya pernafasan terganggu semasa proses intubasi, doktor akan memasukkan alat pernafasan melalui hidung yang menuju ke saluran udara.
  5. Doktor akan menyambungkan tiub endotrakeal ke ventilator yang dapat mengepam oksigen ke paru-paru secara automatik.
  6. Setelah semua alat disambungkan, doktor akan memeriksa kerja alat dengan memerhatikan pergerakan nafas dan bunyi nafas menggunakan stetoskop.
  7. Doktor juga akan menilai proses sokongan pernafasan dari intubasi melalui pemeriksaan sinar-X dada dan alat pengukur tahap karbon dioksida.

Mengenal Cara Hidup, Pertolongan Cemas untuk Bayi Baru Lahir yang Mengalami Kesukaran Bernafas

Risiko pesakit

Walaupun intubasi dapat membantu pesakit dalam keadaan darurat, memasukkan tiub ke dalam saluran angin tentu dapat membuat pesakit tidak selesa.

Semasa intubasi, pesakit mungkin mengalami sakit tekak dan sukar menelan sehingga bekalan makanan mesti dimasukkan melalui tabung khas.

Atas sebab ini, pesakit diberi anestesia atau ubat untuk merehatkan otot sehingga dapat mengurangkan kesakitan.

Walau bagaimanapun, prosedur intubasi endotrakeal juga mempunyai risiko lain.

Pesakit yang mendapat sokongan pernafasan dari tiub dan ventilator untuk jangka masa yang panjang berisiko mengalami gangguan berikut.

  • Trauma, pendarahan, atau kecederaan pada mulut, gigi, lidah, pita suara, dan saluran angin.
  • Hakisan atau koyakan tisu di saluran udara dan paru-paru.
  • Pengumpulan cecair tekak dan air liur yang menghalang kerja tisu pernafasan.
  • Kesalahan berlaku dalam prosedur intubasi, seperti meletakkan tiub ke dalam esofagus sehingga oksigen tidak mengalir ke paru-paru.
  • Gangguan pada saluran pernafasan seperti sakit tekak, suara serak, dan aspirasi paru-paru.
  • Pesakit tidak dapat bernafas secara normal kerana bergantung pada alat pernafasan.

Prosedur intubasi melibatkan penggunaan anestesia sehingga boleh menyebabkan reaksi atau gejala tertentu bagi pesakit yang mengalami alahan ubat.

Walau bagaimanapun, kemungkinan komplikasi akibat intubasi sebenarnya agak rendah.

Sekiranya komplikasi berlaku, anda masih boleh menjalani proses pemulihan sehingga anda dapat kembali ke aktiviti normal selepas intubasi.

Oleh itu, berjumpa dengan doktor anda untuk mengetahui faedah dan kemungkinan risiko intubasi terhadap keadaan badan anda.

Recent Posts