5 Fakta Anestesia Penting yang Perlu Anda Ketahui Sebelum Anda Dibius

Adakah anda pernah menjalani prosedur perubatan yang menggunakan anestesia atau anestesia? Bagi orang yang tidak pernah mengalaminya, prosedur ini nampaknya menjadi ketakutan dalam diri. Agar tidak tersasar, mari kita ketahui fakta berikut mengenai anestesia.

Fakta mengenai anestesia

1. Tidak semua ubat bius membuat anda kehilangan kesedaran

Bagi orang biasa, anestesia dianggap sebagai prosedur yang membuat seseorang tertidur atau hilang kesedaran. Sebenarnya, di antara tiga ubat bius yang biasa digunakan, hanya satu yang membuat seseorang tidak sedarkan diri. Berikut adalah jenis prosedur anestesia yang paling biasa:

Anestesia am

Anestesia umum atau anestesia umum adalah prosedur yang membuat seseorang tidak sedarkan diri semasa pembedahan besar. Ini dilakukan supaya anda tidak merasa sakit sama sekali semasa pembedahan.

Anestesia serantau

Prosedur ini membantu menyekat kesakitan di bahagian badan yang lebih besar seperti lengan, kaki, atau di bawah pinggang. Biasanya, kaedah ini digunakan untuk prosedur kelahiran caesar.

Anestesia tempatan

Anestetik tempatan menjadikan seseorang mengalami kebas pada bahagian tubuh tertentu yang akan dirawat. Biasanya anestetik tempatan ditujukan pada bahagian badan tertentu, misalnya, doktor gigi yang membius mulut semasa prosedur pencabutan gigi.

2. Anestesia sangat selamat

Terdapat banyak orang yang takut dengan prosedur yang satu ini. Sebenarnya, prosedur ini sangat selamat. Prosedur anestesia dilakukan oleh pakar bius. Biasanya pakar bius akan menggunakan oksimeter nadi untuk memastikan anda mendapat cukup oksigen semasa operasi. Selain itu, doktor juga akan menggunakan alat untuk memastikan saluran pernafasan yang digunakan masuk ke dalam trakea, bukan kerongkongan.

3. Kesan sampingan anestetik cenderung ringan

Sama seperti jenis ubat lain, ubat bius juga mempunyai kesan sampingan tertentu. Namun, tidak perlu risau kerana kesan sampingan ini cenderung ringan dan tidak bertahan terlalu lama. Beberapa kesan sampingan yang mungkin anda rasakan, seperti:

  • Pening, loya dan muntah selepas anestesia umum.
  • Sakit tekak dari kemasukan tiub pernafasan di bawah anestesia umum.
  • Sakit ringan di tempat suntikan, untuk anestesia tempatan dan serantau.

4. Risiko kelumpuhan dari anestesia epidural sangat kecil

Menurut pakar anestesiologi dr. Christopher Troainos, pada masa lalu orang yang menjalani anestesia epidural atau tulang belakang mempunyai risiko kelumpuhan. Ini kerana titisan dimasukkan ke dalam botol kaca yang sebelumnya dibersihkan dengan larutan berasaskan alkohol. Alkohol yang masuk ke dalam botol inilah yang akhirnya menyebabkan lumpuh.

Oleh kerana kemajuan teknologi yang pesat, botol anestetik tidak lagi disterilkan dengan cara ini. Dengan cara ini, risiko ini hilang.

5. Kemungkinan bangun di bawah anestesia umum sangat jarang berlaku

Menurut Persatuan Anestetik Jururawat Amerika, anestesia umum boleh menyebabkan seseorang menjadi tidak sedarkan diri, melegakan kesakitan, dan mencegah pergerakan badan. Walau bagaimanapun, jika ubat gagal memberikan kesan ini, seseorang boleh bangun dan sedar semasa operasi.

Walau bagaimanapun, ini sangat jarang berlaku. Sebabnya, doktor selalu mengurangkan risiko ini dengan menggunakan alat pemantau otak untuk mengukur kesedaran pesakit. Peranti ini membantu doktor untuk menyesuaikan dos ubat untuk memastikan pesakit tidur.

Tetapi dalam beberapa kes, bangun tidur ketika anda telah ditenangkan tidak selalu membuat anda merasa sakit. Sebilangan orang hanya bangun sebentar tanpa merasakan apa-apa. Jadi tidak perlu takut lagi, okey!

Recent Posts