3 Cara Menyebarkan Selesema yang Perlu Anda Perhatikan |

Bukan perkara yang pelik apabila melihat rakan sekerja pejabat yang baru sahaja menghidap selesema atau selesema semalam, dan pada keesokan harinya dua orang lain juga dijangkiti penyakit yang sama. Sehingga akhirnya seluruh pejabat terkena selesema. Gejala selesema sangat menular, jadi idealnya anda perlu mengambil cuti sakit terlebih dahulu sehingga anda sembuh sepenuhnya. Pernahkah anda memikirkan bagaimana virus influenza ditularkan? Mengapa proses penghantaran selesema begitu cepat?

Bagaimana selesema disebarkan?

Selsema adalah jangkitan virus influenza pada saluran pernafasan. Penyakit ini mempunyai simptom yang hampir sama dengan selsema, tetapi lebih teruk. Orang yang dijangkiti virus ini akan mengalami demam tinggi, sakit otot, dan sakit kepala yang teruk yang boleh membuat badan runtuh berhari-hari.

Penyakit ini sangat mudah menular dari satu orang ke orang lain. Cara penularan virus berlaku melalui titisan air liur (titisan) orang yang sakit dengan selesema.

Berikut adalah 3 cara paling biasa virus selesema merebak kepada orang lain:

1. Berdekatan dengan penghidap

Salah satu cara virus flu ditularkan adalah melalui tetesan air liur yang keluar ketika orang yang dijangkiti bersin, batuk, atau hanya berbicara. Titisan air liur dapat menembak ke udara hingga 30 cm atau bahkan 1 meter, dan akhirnya disedut oleh orang di sekitar.

2. Hubungan fizikal dengan pesakit

Selesema juga dapat disebarkan melalui sentuhan, misalnya jabat tangan. Orang yang dijangkiti akan terus bersin dan membersihkan hidungnya atau menutup hidung ketika bersin dengan tangannya. Sudah tentu virus akan melekat di tangannya dan terus bergerak pada setiap objek yang disentuhnya.

Apabila anda berjabat tangan, virus itu kemudian dapat berpindah ke tangan anda.

3. Menyentuh permukaan objek yang terdedah kepada virus

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, virus dapat menempel di permukaan objek, seperti tombol pintu, telefon bimbit, meja, dan juga wang kertas. Oleh itu, penularan sangat mudah berlaku hanya dengan menyentuh permukaan objek yang mengandungi virus selesema.

Menurut Mayo Clinic, virus influenza dapat bertahan di luar tubuh manusia selama beberapa jam, bergantung pada jenis permukaannya. Secara amnya, virus boleh bertahan lebih lama di permukaan logam, plastik, atau kaca. Faktor lain seperti suhu dan tahap kelembapan juga boleh mempengaruhi berapa lama virus itu dapat bertahan di luar badan.

Sekiranya orang yang sihat menyentuh objek yang telah terdedah, virus influenza dapat menjangkiti orang itu. Risiko penularan akan lebih tinggi jika orang itu menyentuh hidung atau mulutnya secara langsung tanpa mencuci tangannya terlebih dahulu.

Penularan boleh berlaku, bahkan sebelum gejala selesema muncul

Virus selesema paling rentan terhadap penularan selama fasa inkubasi, yaitu waktu antara Anda pertama kali terkena virus hingga muncul gejala. Fasa inkubasi (juga dikenal sebagai periode jendela) biasanya berlaku sekitar 24 jam hingga tujuh hari (satu minggu) setelah pertama kali terkena virus. Ini bermaksud bahawa anda boleh dijangkiti dan mengalami gejala pada bila-bila masa dalam tempoh inkubasi.

Orang dewasa boleh menyebarkan virus influenza kepada orang lain dalam masa 5-10 hari setelah mereka mengalami gejala. Oleh itu, jika anda mula mengalami gejala influenza pada hari ketiga tempoh inkubasi, anda sudah boleh menyebarkan virus tersebut kepada orang lain sehingga 10 hari selepas itu.

Selepas itu, keparahan penularan selesema akan menurun walaupun risiko penularannya tetap sama. Sementara itu, anak yang sihat akan dijangkiti sehingga dua minggu kemudian.

Lebih-lebih lagi, orang yang sistem imunnya lemah dan mempunyai selesema dapat menyebarkan virus influenza selama berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan setelah mereka pulih dari penyakit itu.

Ini kerana gejala selesema boleh menular bahkan sebelum orang yang dijangkiti merasakan simptom atau menyedari bahawa dia jatuh sakit. Inilah sebabnya mengapa selesema boleh membawa begitu banyak mangsa setiap tahun.

Apakah tanda dan gejala badan yang dijangkiti selesema?

Terdapat sejumlah tanda jika penularan selesema telah berlaku. Gejala selesema biasanya muncul secara tiba-tiba, walaupun sebelumnya keadaan badannya baik. Berikut adalah gejala selesema biasa:

  • Hidung berair dengan gatal
  • Terus bersin
  • Sakit badan
  • Badan terasa lemah
  • Batuk
  • Demam
  • Sakit kepala
  • Pening dan muntah

Tidak ada cara khusus untuk merawat selesema. Hanya dengan ubat selesema di farmasi atau kedai ubat, anda dapat melegakan simptomnya. Namun, jika simptom anda semakin teruk dan disertai dengan kesukaran bernafas, sakit dada, dan demam yang tidak hilang, anda harus segera berjumpa doktor.

Bagaimana untuk mencegah penularan selesema?

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), tidak ada cara yang efektif untuk sepenuhnya menghindari penularan virus selesema. Sebabnya, walaupun anda sedang dalam rawatan, itu tidak bermaksud gejala selesema akan berhenti merebak dengan segera.

Itulah sebabnya vaksin selesema adalah kaedah terpenting untuk mencegah penularan influenza. Sekiranya anda telah diberi vaksin, kemungkinan terkena selesema dari orang di sekitar anda akan lebih rendah.

Cara lain untuk mencegah penularan influenza adalah dengan mencuci tangan dengan kerap menggunakan sabun dan air pembersih tangan berasaskan alkohol. Menjaga kebersihan diri adalah kaedah terbaik untuk mencegah penularan virus influenza. Selain itu, kurangkan hubungan dengan orang yang sakit dan ambil vitamin C untuk mencegah selesema.

Recent Posts