Fungsi dan Anatomi Usus Kecil dalam Sistem Pencernaan

Usus kecil adalah organ berbentuk tiub panjang yang menyerap nutrien dari makanan dan melakukan beberapa fungsi lain dalam proses pencernaan. Usus kecil terdiri daripada beberapa bahagian dengan kegunaan masing-masing.

Berikut adalah perkara yang perlu anda ketahui mengenai kesihatan usus kecil anda.

Apa yang berlaku di usus kecil?

Makanan yang anda telan dicerna oleh otot perut dan dipecah dengan bantuan enzim. Hasil pencernaan ini adalah dalam bentuk bubur halus yang dikenali sebagai kim. Kim kemudian bergerak ke usus kecil untuk menjalani proses pencernaan seterusnya.

Usus kecil adalah tempat untuk pemecahan kim dan penyerapan nutrien lebih lanjut. Di usus kecil, kim bercampur dengan pelbagai enzim pencernaan dan memecah menjadi molekul terkecil yang dapat diserap oleh otot usus.

Proses pencernaan dan penyerapan makanan di usus kecil dibantu oleh peristalsis usus. Peristalsis berlaku kerana pengecutan dan kelonggaran dinding otot usus kecil, mengakibatkan pergerakan seperti gelombang.

Pergerakan ini membolehkan makanan bergerak di sepanjang usus dan membantu mencampurkan makanan dengan enzim pencernaan. Makanan yang telah diubah menjadi bentuk terkecilnya kemudian dapat diserap oleh usus dan diedarkan oleh darah.

Bahagian usus kecil dan fungsinya

Usus kecil adalah bahagian penting dari sistem pencernaan yang merupakan tempat pemecahan dan penyerapan nutrien dari makanan. Usus kecil melakukan fungsi ini dengan melibatkan sistem saraf, peredaran darah, dan otot yang bekerjasama.

Rata-rata, panjang usus kecil berkisar antara 3-5 meter. Organ ini memanjang dari pangkal perut yang disebut pilorus ke persimpangan ileocecal, iaitu kawasan pertemuan antara hujung usus kecil dengan permulaan usus besar.

Usus kecil terbahagi kepada tiga bahagian, iaitu duodenum (duodenum), jejunum (usus kosong), dan ileum (usus penyerap). Berikut adalah ciri dan perbezaan fungsi antara ketiganya.

1. Duodenum (usus duodenum)

Duodenum adalah bahagian terpendek dari usus kecil, dengan panjang sekitar 20-25 cm. Permulaan duodenum berdekatan dengan pilorus, sementara ujungnya menyatu dengan permulaan jejunum (usus kosong).

Duodenum berbentuk seperti lengkungan seperti huruf C yang mengelilingi pankreas. Kedekatannya dengan kelenjar pencernaan memudahkan duodenum menerima enzim pencernaan dari pankreas dan hempedu dari hati.

Fungsi duodenum dalam usus kecil adalah sebagai tempat awal penyerapan makanan. Semasa berada di duodenum, makanan akan dipecah menjadi nutrien yang lebih sederhana sehingga dapat diserap dan diedarkan oleh darah.

2. Jejunum (usus kosong)

Jejunum adalah bahagian usus kecil selepas duodenum. Panjangnya kira-kira 2.5 meter dan lapisan dalamannya terdiri daripada banyak lipatan yang disebut protuberances usus atau villi.

Villi bertanggungjawab untuk memperluas permukaan usus kecil sehingga nutrien dapat diserap sepenuhnya.

Fungsi utama jejunum adalah menyerap gula, asid amino, dan asid lemak. Setelah nutrien ini diserap sepenuhnya, makanan yang dicerna akan bergerak ke hujung usus kecil yang disebut ileum.

3. Ileum (penyerapan usus)

Ileum (penyerapan usus) adalah bahagian terakhir usus kecil. Panjangnya kira-kira 3 meter dan berakhir dengan cecum. Sekum adalah bahagian awal usus besar yang berbentuk seperti kantung.

Fungsi utama akhir usus kecil adalah menyerap nutrien yang belum diserap oleh duodenum atau jejunum. Bahan yang secara amnya diserap oleh ileum adalah vitamin B12 dan garam hempedu yang akan dikitar semula menjadi hempedu.

Penyakit yang mempengaruhi fungsi usus kecil

Terdapat banyak masalah dengan sistem pencernaan yang dapat menyerang usus kecil. Berikut adalah beberapa contoh yang paling biasa.

1. Jangkitan usus

Usus kecil boleh dijangkiti bakteria Helicobacter pylori. Jangkitan biasanya dicirikan oleh sakit perut, mual dan muntah, dan cirit-birit. Sekiranya tidak dirawat, jangkitan boleh menyebabkan keradangan teruk pada lapisan usus kecil.

2. Ulser perut

Ulser gastrik adalah luka di dinding perut atau usus kecil kerana hakisan asid perut yang berterusan. Penyakit ini biasanya bermula dengan jangkitan bakteria H. pylori atau penggunaan ubat penahan sakit anti-radang jangka panjang.

3. Pendarahan usus

Jangkitan, bisul, atau penyakit lain dari usus kecil yang tidak dirawat dengan cepat dapat menyebabkan pendarahan pada usus kecil. Keadaan ini biasanya dicirikan oleh perubahan warna najis menjadi gelap atau hitam.

4. Lekapan usus

Lekapan usus adalah keadaan apabila tisu organ pencernaan melekat pada dinding perut (perut). Keadaan ini berlaku kerana kecederaan pada tisu interorgan. Luka menjadikan tisu dan usus bersatu kerana permukaannya menjadi melekit.

5. Penyumbatan usus

Penyumbatan usus dapat mengganggu fungsi usus kecil dalam mengedarkan makanan yang dicerna. Penyumbatan boleh disebabkan oleh lekatan usus, hernia (benjolan yang disebabkan oleh sebahagian usus yang keluar dari dinding perut), barah, dan ubat-ubatan tertentu.

6. Penyakit seliak

Penyakit seliak adalah gangguan autoimun yang menyerang fungsi usus kecil. Orang dengan penyakit seliak mengalami keradangan dan luka di usus kecil yang dipicu oleh makanan yang mengandungi gluten.

7. Penyakit Crohn

Penyakit Crohn boleh menyebabkan keradangan di pelbagai bahagian saluran gastrousus. Dianggarkan bahawa satu pertiga pesakit mengalami keradangan ileum. Gejala termasuk sakit perut, cirit-birit, dan penurunan berat badan secara tiba-tiba.

Usus kecil adalah organ yang sangat penting dalam sistem pencernaan. Selain menyebarkan makanan yang dicerna, usus kecil juga berfungsi dalam pemecahan makanan dan penyerapan nutrien selanjutnya.

Penyakit yang mempengaruhi usus kecil juga dapat mempengaruhi kemampuan tubuh untuk menyerap nutrien. Dengan menjalani gaya hidup dan diet yang sihat, anda dapat menjaga usus halus yang sihat dan menyokong keseluruhan proses pencernaan.

Recent Posts