Ciri-ciri Kusta, Mirip dengan Panu, yang terasa kebas dan tebal

Kusta atau kusta adalah penyakit kulit yang disebabkan oleh bakteria Mycobacterium leprae. Penyakit kulit ini boleh menyebabkan masalah serius seperti penampilan bisul atau kecacatan. Ciri-ciri kusta mesti diketahui sehingga dapat diubati sedini mungkin.

Gejala kusta

Kusta adalah penyakit yang tidak hanya menyerang kulit, tetapi juga sistem saraf periferal atau membran mukus saluran pernafasan atas, dan mata. Oleh itu, gejala yang dirasakan tidak hanya mempengaruhi kulit tetapi juga bahagian badan yang lain.

Kusta disebabkan oleh bakteria Mycobacterium leprae yang memakan masa 6 bulan hingga 40 tahun untuk berkembang di dalam badan. Ciri-ciri kusta boleh muncul setelah bakteria menjangkiti tubuh seseorang yang menghidap kusta selama dua hingga sepuluh tahun.

Walaupun dulu penyakit yang ditakuti, kini penyakit kusta adalah penyakit yang mudah diubati. Ironinya, hingga kini beberapa daerah di Indonesia masih dianggap sebagai kawasan endemik kusta oleh Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO).

Lalu, apakah gejala atau ciri kusta yang perlu diperhatikan?

Kemunculan tompok pada kulit

Salah satu ciri yang akan dilihat adalah penampilan tompok pada kulit. Tompok ini dapat muncul dalam berbagai bentuk dan warna, bergantung pada jenis kusta.

Penyakit ini sebenarnya terbahagi kepada dua jenis, iaitu bacillary (PB) dan multi-bacillary (MB).

Dalam jeda bacillary, ciri yang menonjol adalah tompok putih. Manakala pada penyakit multi-bacillary, bintik-bintik yang muncul berwarna kemerahan dan disertai dengan penebalan kulit.

Kemunculan tompok-tompok putih pada kusta PB sering diabaikan dan sering dianggap sebagai penyakit kulit. Sebenarnya, ada perbezaan antara keduanya.

Sekiranya seseorang mempunyai tinea versicolor, maka dia akan merasa gatal dan warna kemerahan muncul di pinggir tempat. Sementara tompok-tompok putih pada kusta tidak gatal, sebaliknya mati rasa.

Pengurangan fungsi deria sentuhan

Sistem saraf yang diserang boleh menyebabkan seseorang yang mempunyai penyakit ini merasa kebas (kebas). Gejala ini boleh berlaku secara beransur-ansur, pada mulanya akan membuat anda merasa kurang (hipestesia) atau mati rasa sama sekali.

Inilah yang membuat orang yang menghidap penyakit kusta mengalami kecacatan. Kerana jika tidak diperiksa, saraf yang rosak ini tidak akan merasa sakit walaupun jari mereka terputus.

Gejala kusta lain

Beberapa tanda dan gejala kusta lain yang mempengaruhi kulit termasuk:

  • kulit menebal, kaku, atau kering,
  • penampilan ulser yang tidak menyakitkan di telapak kaki,
  • bengkak atau benjolan yang tidak menyakitkan di muka atau cuping telinga,
  • keguguran rambut, termasuk kening dan bulu mata,

  • lepuh atau ruam, dan
  • luka muncul, tetapi tidak ada rasa sakit.

Kesannya pada saraf adalah:

  • kelemahan otot atau lumpuh, terutama di tangan dan kaki,
  • pembesaran saraf periferal, terutamanya di sekitar siku, lutut, dan sisi leher,
  • masalah mata yang boleh menyebabkan kebutaan, juga
  • mata menjadi kering dan berkelip jarang, biasanya berlaku sebelum ulser muncul.

Tanda-tanda lain termasuk:

  • sakit sendi,
  • pengurangan berat,
  • perubahan wajah,
  • keguguran rambut,
  • kesesakan hidung atau mimisan, dan
  • kehilangan jari.

Bagaimana penyakit kusta dirawat?

Orang yang didiagnosis dengan penyakit ini biasanya akan diberi kombinasi antibiotik sebagai langkah rawatan selama enam bulan hingga dua tahun. Rawatan kusta itu sendiri mesti berdasarkan jenis kusta untuk menentukan jenis, dos antibiotik, dan jangka masa rawatan.

Pembedahan secara amnya dilakukan sebagai proses susulan setelah rawatan antibiotik. Matlamat prosedur pembedahan untuk pesakit kusta adalah:

  • menormalkan fungsi saraf yang rosak,
  • memperbaiki bentuk badan orang kurang upaya, dan
  • mengembalikan fungsi badan.

Risiko komplikasi penyakit kusta boleh berlaku bergantung pada seberapa cepat penyakit ini didiagnosis dan dirawat dengan berkesan. Beberapa komplikasi yang mungkin berlaku jika penyakit kusta terlambat adalah:

  • kerosakan saraf kekal
  • otot yang lemah, dan
  • kecacatan progresif, seperti kehilangan alis, kecacatan pada jari kaki, tangan dan hidung.

Agar tidak menyebabkan komplikasi ini, ada baiknya segera berjumpa doktor kulit jika anda mula merasakan beberapa gejala di atas. Jangan teragak-agak untuk bertanya apakah ada gejala tertentu yang membimbangkan anda.

Recent Posts