3 Manfaat Utama Daun Keji Beling untuk Kesihatan Tubuh: Kegunaan, Kesan Sampingan, Interaksi |

Dari pelbagai jenis tanaman perubatan di Indonesia, anda mungkin tidak biasa dengan daun shard yang keji. Tumbuhan ini, juga dikenal sebagai shard daun, onyokelo, atau keci shard, biasanya terdapat di halaman atau di antara rumpai. Katanya, daun serpihan ini berguna untuk merawat diabetes dan calar. Adakah itu benar?

Apa itu shard keji?

Vile shard mempunyai nama Latin Strobilanthes crispus (S. crispus). Tumbuhan ini masih termasuk dalam keluarga tanaman Acanthaceae, dan masih berkaitan dengan tanaman pahit. Keci shard sebenarnya berasal dari Madagascar tetapi penanamannya telah merebak ke Indonesia.

Menurut penyelidikan dari Universiti Sains Malaysia di Kelantan, daun kapel mengandungi kafein, vitamin C, vitamin B1, dan vitamin B2 kepada sejumlah nutrien lain yang tentunya mempunyai khasiat yang baik dan bermanfaat untuk kesihatan.

Daun shard daun telah diproses secara luas dan dipasarkan sebagai ubat herba. Ini termasuk serbuk serbuk, kapsul yang mengandungi serbuk, dan produk yang boleh dicampurkan ke dalam teh atau kopi.

Manfaat buruk yang berpotensi untuk kesihatan

1. Ubat diabetes semula jadi

Dan vard shard dipercayai berkesan sebagai ubat diabetes semula jadi untuk mengawal kadar gula dalam darah. Walau bagaimanapun, keberkesanan dan keberkesanan daun herba ini belum diuji pada manusia. Dampak penurunan gula darah daun keci shard hanya dilaporkan pada tikus makmal, berdasarkan penyelidikan dari Universiti Putra Malaysia yang diterbitkan oleh Plant Foods for Human Nutrition pada tahun 2013.

Kajian ini menggunakan teh dari daun kecibeling yang ditapai dan tidak ditapai. Setelah 21 hari diberi pengambilan teh keci shard yang diperam, kumpulan tikus dengan hiperglikemia mengalami penurunan gula darah. Sementara itu, kadar gula darah tikus normal tidak terjejas.

Pada waktu yang sama, daun beling juga menunjukkan kesan penurunan kolesterol pada tikus. Kolesterol tikus diabetes yang diberi teh daun kecibeling yang diperam dilihat menurun secara perlahan dari hari ke-7 dan hari 21. Namun, pada tikus diabetes yang diberi teh daun kecibeling yang tidak difermentasi, pada hari ke-21 kadar kolesterol mereka benar-benar meningkat.

Pada tikus normal yang diberi kedua-dua jenis teh daun kecibeling, kadar kolesterol dalam badan menurun dengan perlahan. Para penyelidik percaya bahawa penurunan gula dalam darah dan kolesterol ini berasal dari kandungan antioksidan dan polifenolnya.

Penyelidikan lebih lanjut masih diperlukan untuk membuktikan keberkesanan ubat herba ini pada manusia.

2. Menyembuhkan luka diabetes

Bagi penghidap diabetes, luka kecil pun boleh menjadi lebih teruk dan memerlukan waktu lebih lama untuk sembuh. Nah, daun kaca pecah dipercayai berpotensi mempercepat penyembuhan luka diabetes. Namun, sekali lagi, manfaat daun serpihan keji ini hanya diuji pada tikus makmal.

Masih dari kajian Malaysia di atas, para penyelidik membandingkan kelajuan proses penyembuhan sayatan selebar 2 cm pada leher tikus diabetes dan tikus yang sihat. Pilihan ubat luka yang digunakan adalah ekstrak daun kecibeling, ekstrak daun akasia, etanol, dan gel intracytic yang biasanya digunakan untuk merawat luka.

Akibatnya, sayatan pada dua tikus itu sembuh lebih cepat ketika diobati dengan salep ekstrak shard dibandingkan dengan ubat lain. Selain mempercepat penyembuhan luka, ekstrak peci keci juga berfungsi untuk mengurangkan keradangan pada tubuh akibat luka dan mencetuskan pengeluaran lebih banyak kolagen untuk membentuk tisu kulit baru.

3. Melawan radikal bebas

Meringkaskan penyelidikan dari Universiti Sains Malaysia, daun keji shard mengandungi sejumlah antioksidan penting. Bermula dari polifenol, flavonoid, katekin, alkaloid, dan tanin. Kajian ini membandingkan daun keji shard yang ditapai dan tidak ditapai, serta beberapa jenis daun teh lain seperti teh hijau dan teh hitam.

Teh hijau dan teh hitam masih berada di dua kedudukan teratas sebagai daun dengan kadar antioksidan tertinggi. Namun, ia segera diikuti oleh daun shard keji yang tidak ditapai dan daun shard yang ditapai.

Antioksidan penting untuk melawan kesan radikal bebas di dalam badan. Radikal bebas adalah bahan berbahaya yang menjadi penyebab timbulnya pelbagai penyakit seperti barah, penyakit jantung, penurunan penglihatan (degenerasi makula), kepada Alzheimer.

Sebelum menggunakan ubat herba ...

Walaupun daun serpihan yang jahat diduga berpotensi baik untuk kesihatan, anda harus tetap bijak ketika memakannya. Ingatlah bahawa penyelidikan mengenai manfaat shard keji setakat ini belum terbukti pada manusia.

Anda juga tidak boleh mengambilnya secara sembarangan begitu sahaja. Tumbuhan herba perlu diproses dengan cara tertentu agar dapat dimakan dengan selamat. Lebih-lebih lagi, makanan tambahan dan ubat-ubatan herba tidak mempunyai standard dos rasmi sehingga kesan yang muncul pada satu orang dan orang lain mungkin berbeza. Tidak semua orang yang mengambil ubat herba dapat merasakan faedahnya.

Tidak kurang pentingnya, anda juga perlu mengetahui sama ada anda mempunyai alahan terhadap tumbuhan herba ini.

Rawatan perubatan dari doktor tetap menjadi kaedah penyembuhan utama untuk semua masalah kesihatan. Sebaiknya berjumpa doktor sebelum membuat keputusan untuk menggunakan ubat herba. Kemudian doktor akan mempertimbangkan keselamatan penggunaan ubat yang berkaitan dengan kesihatan anda, dan juga mempertimbangkan kemungkinan reaksi ubat.

Recent Posts