Ketahui Jenis-Jenis Jantung Lemah Berdasarkan Karakteristik •

Penyakit jantung adalah salah satu penyebab kematian yang cukup tinggi di Indonesia, sehingga disebut sebagai penyakit jantung pembunuh senyapIstilah ini merujuk kepada penyakit yang kadang-kadang tanpa gejala, atau menyebabkan gejala tetapi tidak disedari. Di antara banyak jenis penyakit jantung, salah satu yang dihidapi oleh banyak orang Indonesia adalah jantung atau kardiomiopati yang lemah. Untuk mencegah penyakit ini, penting bagi anda dan keluarga anda untuk mengenali ciri-ciri jantung yang lemah.

Ciri-ciri jantung yang lemah secara umum

Kardiomiopati atau jantung lemah adalah penyakit otot jantung yang menjadikan jantung lebih sukar untuk mengepam darah ke seluruh badan. Akibatnya, keadaan ini boleh menyebabkan kegagalan jantung. Nasib baik, terdapat banyak rawatan untuk kardiomiopati, termasuk mengambil ubat, memasang alat pacu jantung, menjalani pembedahan jantung, atau menjalani pemindahan jantung.

Menurut laman web Persatuan Jantung Amerika, orang dengan kardiomiopati kadang-kadang tidak mempunyai gejala pada peringkat awal perkembangan penyakit. Namun, sebilangan penderita kadang-kadang menunjukkan ciri-ciri jantung yang lemah seperti di bawah.

  • Sesak nafas, terutamanya semasa bersenam
  • Keletihan
  • Bengkak di pergelangan kaki, perut, dan urat di leher
  • Pening
  • Pengsan di tengah aktiviti
  • Denyutan jantung tidak teratur
  • Murmur jantung (bunyi luar biasa di hati)
  • Sakit dada (angina)

Fahami ciri-ciri jantung yang lemah berdasarkan jenisnya

Penyakit jantung yang lemah terdiri daripada pelbagai jenis. Menyedari simptom dapat membantu doktor anda mengetahui jenis kardiomiopati yang anda miliki, dan juga membantu doktor anda menentukan rawatannya.

Walaupun umumnya sama, terdapat beberapa perbezaan gejala pada jenis kardiomiopati. Nah, untuk menjadi jelas, mari kita bincangkan satu persatu gejala jantung yang lemah berdasarkan jenisnya.

Kardiomiopati diluaskan (DCM)

Jenis lemah jantung ini adalah serangan yang paling biasa. Orang dengan keadaan ini, keupayaan jantung untuk mengepam darah telah menurun. Ini kerana ruang utama jantung, ventrikel kiri, melemah, membesar, atau melebar.

Pada mulanya, ruang jantung bertindak balas dengan meregangkan untuk menahan lebih banyak darah untuk dipam ke seluruh badan. Tetapi lama-kelamaan, dinding otot jantung menjadi lemah dan tidak dapat mengepam sekuat, menyebabkan DCM.

Fungsi jantung yang terus merosot kerana lemah jantung akan menyebabkan ciri-ciri berikut:

  • kesukaran bernafas dan bengkak badan,
  • tidak dapat bersenam secara normal atau melakukan aktiviti biasa kerana keletihan,
  • batuk dan kenaikan berat badan kerana penumpukan cecair,
  • aritmia dan jantung berdebar, dan
  • pembekuan darah yang jika pecah dapat menyebabkan embolisme paru, embolisme ginjal, embolisme periferal, atau strok.

Kardiomiopati hipertrofik (HCM)

Jenis penyakit jantung ini menyebabkan otot jantung menebal secara tidak normal. Otot-otot ini akan menjadi kaku dan sukar untuk membantu jantung mengepam darah. Dalam kebanyakan kes, penyebab kardiomiopati jenis ini adalah mutasi gen yang menyebabkan otot jantung menebal secara tidak normal.

Orang dengan HCM biasanya mempunyai dinding otot yang tebal (septum) di antara dua ruang jantung bawah. Dinding yang menebal kemudian menyekat aliran darah keluar dari jantung. Keadaan ini dikenali sebagai kardiomiopati hipertrofik obstruktif, sedangkan jika tidak menyebabkan penyumbatan ia dikenali sebagai kardiomiopati hipertrofik nonobstruktif.

Pesakit yang mengalami kelemahan jantung ini biasanya menunjukkan ciri-ciri, seperti:

  • sakit dada ketika bersenam, melakukan aktiviti, tetapi juga boleh kelihatan dalam keadaan rehat atau selepas makan,
  • sesak nafas pada orang dewasa
  • pingsan tanpa sebab yang jelas, dan
  • jantung berdebar (sensasi berdebar di dada).

Kardiomiopati ventrikel kanan arrhythmogenic (ARVD)

Bentuk kardiomiopati yang menunjukkan keadaan otot jantung ventrikel kanan yang digantikan oleh tisu lemak dan atau berserat. Keadaan ini menjadikan ventrikel kanan melebar, penguncupan yang dihasilkan tidak sesuai.

Kesannya, keupayaan jantung untuk mengepam darah akan semakin lemah. Orang yang mengalami displasia ventrikel kanan arrhythmogenic berisiko tinggi untuk serangan jantung dan kematian secara tiba-tiba. Ciri-ciri jenis jantung lemah ini adalah:

  • degupan jantung yang sangat cepat, lebih daripada 100 degupan seminit,
  • pening dan pingsan,
  • berdebar-debar dada,
  • serangan jantung secara tiba-tiba atau kegagalan jantung.

Kardiomiopati yang terhad

Jenis jantung yang paling jarang, dan dicirikan oleh dinding ruang bawah jantung (ventrikel) kaku, menjadikannya kurang fleksibel ketika ventrikel dipenuhi dengan darah. Kardiomiopati yang menyekat menjadikan sukar untuk mengisi ventrikel dengan darah kerana ia tidak berkembang dengan betul.

Lama kelamaan ia menyebabkan jantung kehilangan keupayaan untuk mengepam darah dengan betul. Ciri-ciri keadaan jantung yang jarang berlaku ini termasuk:

  • sesak nafas dan letih sehingga tidak dapat bersenam.
  • bengkak kaki dan kenaikan berat badan walaupun selera makan bertambah teruk kerana loya dan kembung.
  • jantung berdebar, kadang-kadang disertai dengan angina dan pengsan.

Sekiranya anda mengalami satu atau lebih gejala yang disenaraikan di atas, berjumpa doktor dengan segera. Terutama jika anda berada dalam sekumpulan orang yang berisiko, seperti pernah mengalami serangan jantung sebelumnya, menderita hipertensi, dan mempunyai sejarah penyakit jantung keluarga.

Terdapat banyak gejala yang disebabkan oleh keadaan jantung yang lemah. Itulah sebabnya, setiap orang sangat mungkin mengalami gejala yang berbeza atau bahkan gejala yang belum disebutkan di atas.

Recent Posts