Inilah Cara Mengetahui Minus Mata Atau Tidak Yang Paling Tepat

Kesihatan mata adalah salah satu perkara penting yang mesti anda jaga. Untuk memastikan penglihatan anda selalu normal dan berfungsi dengan baik, ada baiknya menjalani pemeriksaan mata secara berkala.

Bilakah saya mesti menjalani pemeriksaan mata?

Apabila anda mula merasakan ada yang tidak kena dengan penglihatan anda, satu-satunya cara adalah dengan berjumpa pakar oftalmologi untuk mengetahui keadaan kesihatan mata anda.

Gejala yang sering muncul di mata sangat luas sehingga satu-satunya cara yang tepat untuk mengetahui apa masalahnya adalah menjalani pemeriksaan menyeluruh atau pemeriksaan menyeluruh kepada doktor mata.

Berikut adalah beberapa gejala biasa yang menunjukkan bahawa mata anda mula mengalami masalah:

  • Mata kabur atau kabur
  • Sukar dilihat pada waktu malam
  • Sukar untuk melihat dari keadaan gelap hingga terang
  • Mata kabur ketika melihat skrin komputer
  • Mata Mata
  • Sentiasa pening
  • Penglihatan terbayang
  • Penglihatan bergelombang
  • Melihat halo
  • Sakit mata
  • Terdapat tekanan pada mata

Gejala di atas mungkin menunjukkan gangguan pada penglihatan anda, mulai dari mata minus (miopia), plus (hipermetropia), silinder (astigmatisme), hingga masalah mata yang lebih serius seperti katarak dan glaukoma.

Sekiranya anda tidak mempunyai simptom, anda perlu memeriksakan mata secara berkala

Ternyata, ujian mata yang komprehensif tidak hanya dilakukan ketika anda sudah mengalami gejala. Sebabnya, beberapa masalah kesihatan mata mungkin sudah ada, tetapi anda tidak merasakan sebarang gejala.

Oleh itu, tanpa menghiraukan adanya gejala atau tidak, sangat disarankan untuk menjalani pemeriksaan kesihatan mata secara berkala. Menurut Mayo Clinic, inilah masanya waktu yang tepat untuk ujian mata berdasarkan usia anda:

  • Kanak-kanak: sebelum berumur 3 tahun, dan 3-5 tahun untuk tindakan susulan
  • Kanak-kanak dan remaja: sebelum memasuki kelas 1 sekolah rendah, dan 1-2 tahun sekali untuk pemeriksaan rutin
  • Berumur 20-30 tahun: 5-10 tahun sekali
  • Berumur 40-54 tahun: sekali setiap 2-4 tahun
  • Berumur 55-64 tahun: sekali setiap 1-3 tahun
  • Berumur 65 tahun ke atas: setiap 1-2 tahun

Pemeriksaan mata secara berkala juga wajib dilakukan sekiranya anda mempunyai faktor risiko di bawah ini, walaupun anda tidak mengalami gejala gangguan penglihatan yang serius:

  • Memakai cermin mata atau kanta lekap
  • Terdapat sejarah penyakit mata atau kehilangan penglihatan dalam keluarga anda
  • Menghidap penyakit kronik yang berisiko mencetuskan masalah mata, seperti diabetes
  • Mengambil ubat yang berisiko menyebabkan kesan sampingan pada mata

Kakitangan perubatan di sebalik proses ujian mata

Secara amnya, terdapat 3 jenis personel perubatan dalam mengendalikan ujian pemeriksaan mata. Inilah penjelasannya:

Oftalmologi

Pakar oftalmologi adalah istilah untuk pakar oftalmologi. Pada tahap ini, doktor pakar dapat memberikan perawatan dan rawatan mata yang menyeluruh, bermula dari pemeriksaan mata yang lengkap, menetapkan lensa cermin mata, mendiagnosis dan merawat penyakit mata yang teruk, dan melakukan pembedahan mata.

Pakar Optometris

Optometris adalah istilah untuk pakar dalam bidang optometri, seperti pemeriksaan mata, menetapkan lensa cermin mata, dan mendiagnosis penyakit mata yang lebih biasa. Sekiranya anda mengalami gangguan mata yang lebih serius atau memerlukan pembedahan mata, pakar optik anda akan merujuk anda ke pakar oftalmologi.

Optimis

Optometris atau optometris berperanan dalam proses membuat kacamata atau menyediakan kanta lekap dengan preskripsi yang diberikan oleh pakar oftalmologi. Tidak seperti pakar yang disebutkan di atas, optisien tidak dapat melakukan pemeriksaan mata atau diagnosis.

Apakah jenis pemeriksaan mata?

Sebelum menjalani pemeriksaan mata, doktor akan bertanya terlebih dahulu mengenai sejarah perubatan anda dan keluarga anda, ubat-ubatan yang anda ambil, dan cermin mata atau kanta lekap yang sedang anda pakai. Selepas itu, anda akan menjalani satu siri peperiksaan yang biasanya memakan masa sekitar 45-90 minit.

Ujian mata secara amnya tidak akan menimbulkan rasa tidak selesa atau sakit. Dalam jenis ujian tertentu, anda mungkin diberi ubat bius, jadi anda tidak merasakan peralatan yang digunakan doktor untuk pemeriksaan.

Berikut adalah beberapa jenis ujian mata yang biasa dilakukan:

1. Ujian pemeriksaan fizikal mata

Ini adalah pemeriksaan yang paling asas untuk mengetahui apa keluhan atau gejala di mata anda. Doktor akan melakukan pemeriksaan dengan menggunakan lampu celah atau mikroskop cahaya.

Dengan alat ini, doktor dapat memeriksa bahagian depan mata anda dengan jelas, bermula dari kelopak mata, bulu mata, kornea, iris, sclera, dan lensa mata anda.

Sekiranya bahagian mata yang lebih dalam perlu diperiksa, doktor akan melakukan ophthalmoscopy atau funduscopy, yang merupakan pemeriksaan retina mata anda. Dengan oftalmoskop, doktor dapat melihat retina mata, pusat saraf mata, dan koroid (lapisan saluran darah di retina).

Biasanya, doktor akan memberikan titisan mata sebelum proses oftalmoskopi. Titisan ini digunakan untuk melebarkan mata anak anda.

2. Ujian ketajaman visual

Uji ketajaman visual atau ujian pembiasan mata dilakukan untuk memeriksa ketajaman mata anda dalam melihat. Ujian ini juga dikenali sebagai ujian penglihatan mata atau lebih dikenali sebagai ujian mata tolak.

Secara amnya, gangguan penglihatan seperti mata minus dan plus dapat dikesan dengan ujian ini. Doktor atau pasukan perubatan akan memeriksa ketajaman penglihatan anda menggunakan kad Snellen atau Snellen carta. Kad ini terdiri daripada huruf dan bilangan pelbagai ukuran. Ujian mata minus ini banyak terdapat di pelbagai klinik mata dan kedai bekalan optik.

Biasanya, dengan ujian mata menggunakan kad Snellen dan cermin mata khas, doktor dapat menentukan sama ada mata anda kurang atau tidak. Setelah melakukan ujian mata ini, doktor kemudian akan menetapkan cermin mata atau kanta lekap yang sesuai dengan keperluan anda.

3. Ujian pergerakan otot mata

Ujian ini biasanya dilakukan untuk memeriksa otot yang mengawal pergerakan bola mata anda. Dalam ujian ini, doktor anda akan memeriksa pergerakan mata anda dengan pen atau lampu suluh kecil, kemudian melihat bagaimana mata anda mengikuti objek tersebut.

Melalui pemeriksaan ini, doktor dapat mengetahui sama ada terdapat keadaan kelemahan otot atau koordinasi otot yang lemah di mata anda.

4. Pemeriksaan bidang visual

Ujian atau perimetri bidang visual bertujuan untuk mengetahui seberapa luas bidang pandangan anda, tanpa perlu menggerakkan bola mata anda. Dengan melakukan ujian ini, anda dapat mengetahui apakah ada sisi mata anda yang cacat penglihatan.

Ujian ini biasanya dilakukan dengan doktor yang meminta anda menutup sebelah mata dan anda harus fokus melihat satu titik. Selepas itu, doktor akan menggerakkan objek atau tangan ke pelbagai sisi. Anda harus memberitahu doktor sekiranya anda melihat pergerakan tangannya. Semasa pemeriksaan, anda tidak dibenarkan menggerakkan kepala atau bola mata anda.

5. Ujian buta warna

Kadang-kadang, seseorang tidak menyedari jika dia mempunyai keadaan buta warna. Oleh itu, ujian ini diperlukan untuk mengetahui sama ada anda dapat melihat warna tertentu atau tidak.

Terdapat pelbagai jenis ujian rabun warna, tetapi yang paling umum adalah ujian Ishihara, yang menggunakan gambar yang terdiri daripada titik-titik pelbagai warna. Dalam ujian ini, doktor anda akan meminta anda membaca nombor atau gambar di antara titik berwarna.

6. Ujian pemeriksaan tekanan bola mata

Ujian ini, yang disebut tonometri, bertujuan untuk mengukur tekanan pada bola mata anda. Biasanya, ujian ini dilakukan sebagai sebahagian daripada pemeriksaan glaukoma. Tonometri boleh dilakukan dengan 2 cara, iaitu applanation dan non-contact tonometry.

Dalam kaedah applanation, doktor menggunakan alat yang disebut tonometer yang akan menyentuh permukaan kornea anda dengan lembut. Anda tidak akan merasa sakit kerana biasanya anda diberi ubat bius terlebih dahulu.

Sementara itu, kaedah tidak bersentuhan dilakukan dengan memberi hembusan udara untuk mengukur tekanan pada mata. Ujian tonometri jenis ini tidak memerlukan alat untuk menyentuh mata, jadi anda tidak perlu dibius.

Nah, itulah pelbagai jenis pemeriksaan untuk memeriksa kesihatan mata anda. Pastikan anda memeriksa mata anda secara berkala untuk mengelakkan gangguan atau penyakit mata yang tidak diingini.

Recent Posts