Pengurusan Kemarahan, Cara Yang Betul untuk Mengawal Kemarahan •

Berurusan dengan si kecil yang nakal atau rakan kongsi yang sekali lagi menjadikan rumah tidak kemas, pasti membuat anda beremosi. Daripada menghalangnya, jika anda marah dan berteriak, ia sebenarnya boleh memburukkan lagi keadaan. Jadi, apa yang mesti anda buat? Tenang, kaedah paling berkesan untuk menanganinya adalah dengan belajar pengurusan kemarahan (mengawal kemarahan). Ingin tahu? Ayuh, lihat ulasan berikut.

Sebenarnya, apa itu kemarahan dan pengurusan kemarahan?

Kemarahan adalah salah satu jenis emosi yang timbul sebagai akibat dari konflik atau gangguan, yang menyebabkan perasaan jengkel, kecewa, kecewa, atau terluka. Anda boleh marah pada orang tertentu, peristiwa atau peristiwa traumatik, dan marah pada masalah peribadi.

Menurut Perkhidmatan Kesihatan Nasional, kemarahan, seperti emosi lain, boleh menyebabkan perubahan fizikal dan psikologi, termasuk:

  • Denyutan jantung anda menjadi lebih laju, dada terasa sesak, badan anda menjadi panas, otot anda tegang, dan anda membuat penumbuk.
  • Mudah tersinggung, terhina, kesal, atau menangis kerana marah.
  • Berteriak, memulakan pergaduhan, memecahkan atau melemparkan sesuatu, dan mengabaikan seseorang.

Apabila anda marah, kemungkinan berlakunya pelbagai gejala fizikal yang tidak dapat anda hindari. Namun, tindakan tertentu, seperti membanting perkara dalam kemarahan atau memulai pertengkaran, dapat dielakkan. Anda boleh melakukan ini dengan memohon pengurusan kemarahan.

Pengurusan kemarahan adalah belajar mengenali tanda-tanda dalam diri anda ketika anda marah dan mengambil tindakan "sihat" untuk menyatakan kemarahan. Secara sederhana, anda boleh bermaksud bahawa pengurusan kemarahan mengawal kemarahan, bukan mencegah atau menekan kemarahan.

Mengapa seseorang perlu memohon pengurusan kemarahan?

Apabila anda marah, tubuh anda secara semula jadi akan bertindak balas terhadap emosi itu secara agresif. Ini adalah bentuk penentangan dan pembelaan diri.

Namun, ingatlah untuk menjauhkan diri dari tindakan agresif dalam bentuk kekerasan fizikal, kerana boleh membahayakan orang lain dan membahayakan diri sendiri.

Sekiranya itu berlaku, anda pasti akan menyesal dengan perbuatan anda. Perasaan menyesal dapat membuat anda membenci diri sendiri dan pada akhirnya dapat memberi kesan buruk pada kesihatan anda, seperti meningkatkan risiko kemurungan, tekanan darah tinggi (darah tinggi), dan penyakit jantung.

Sekiranya kemarahan tidak dapat dilepaskan dengan tindakan agresif, maka adakah anda harus menahan kemarahan itu? Jawapannya, tentu saja tidak.

Kemarahan yang tidak dapat diluahkan boleh menyebabkan masalah lain. Anda mungkin menjadi pasif-agresif, alias membalas dendam terhadap perkara yang anda benci secara tidak langsung, menjadi lebih sinis, dan mencetuskan permusuhan. Orang yang menyimpan kemarahan dan menjadi orang yang agresif pasif akan merasa sukar untuk menjalin hubungan baik.

Semua perkara yang membuat anda benar-benar perlu diterapkan pengurusan kemarahan dalam menghadapi sebarang masalah yang menimbulkan kemarahan.

Jadi, bagaimana cara memohon? pengurusan kemarahan?

Sekiranya kemarahan tidak membakar anda, cubalah langkah-langkah kawalan kemarahan ini:

1. Tenang sebelum mengucapkan kata-kata yang menyakitkan

Apabila anda marah, kata-kata kasar yang boleh menyakitkan hati anda sering dilemparkan yang boleh disamakan dengan pertandingan. Sekiranya anda menyalakan korek api di dekat objek yang mudah terbakar, kebakaran mungkin berlaku.

Sekiranya anda marah dan menggunakan kata-kata kasar, orang yang anda marah juga mungkin akan marah. Akibatnya, suasana menjadi panas dan masalahnya menjadi lebih rumit.

Dalam melaksanakan pengurusan kemarahan, penting untuk anda bertenang sebelum bercakap. Terdapat sedikit kelegaan apabila anda melepaskan kemarahan anda melalui teguran keras ini. Walau bagaimanapun, ini hanya sementara. Selepas itu, anda mungkin menyesal kerana tindakan ini hanya memburukkan lagi keadaan.

2. Setelah menenangkan diri, luahkan kemarahan dengan cara yang baik

Apabila anda tenang, fikiran anda akan menjadi lebih jelas. Ini bermaksud bahawa anda dapat meluahkan kemarahan anda dengan kata-kata yang tegas tetapi tidak bertentangan. Dengan cara itu, orang yang anda marahi akan mengetahui punca kemarahan anda tanpa melukai perasaan mereka.

Contohnya, apabila anda kecewa melihat pasangan yang meninggalkan pinggan kotor dari makan di atas meja. Daripada mengatakan, "Kamu pemalas, setelah makan kamu akan membiarkannya saja", maka lebih baik kita katakan, "Aku kesal okey, jika anda tidak meletakkan pinggan kotor di dapur. "

3. Mengaplikasikan kaedah masa tamat

Siapa kata waktu keluar hanya untuk mendisiplinkan kanak-kanak? Anda boleh menggunakan kaedah ini pada diri anda sebagai langkah pengurusan kemarahan. Tujuannya, tentu saja, adalah memberi masa untuk menenangkan diri dari kemarahan yang boleh menyebabkan tekanan.

Anda boleh melakukan kaedah ini apabila masalah yang membuat anda marah agak sukar diselesaikan. Oleh itu, cari tempat yang tenang, kemudian duduk tegak dan latih teknik pernafasan dalam.

Di samping itu, anda juga dapat menghilangkan rasa marah dengan melakukan aktiviti lain, seperti sukan. Berlari dapat membantu menghilangkan kemarahan anda.

4. Ringankan mood dan cari jalan penyelesaian bersama

Apabila anda marah, suasana menjadi lebih tegang. Satu cara untuk memohon pengurusan kemarahan adalah cuba meringankan suasana dengan membuat lelucon untuk memulakan perbualan. Selepas itu, anda boleh mula membincangkan masalah yang membuat anda marah.

Walau bagaimanapun, perbualan tidak terhad kepada membincangkan perkara yang membuat anda marah. Beritahu juga pendapat anda bagaimana menyelesaikannya, minta pendapat lain. Bertukar idea, akan memudahkan anda mencari jalan keluar untuk menyelesaikan masalah.

5. Minta pertolongan ahli psikologi

Mengawal kemarahan tidak mudah bagi sesetengah orang, terutama bagi orang yang marah. Orang yang mempunyai sifat ini diketahui mempunyai toleransi yang rendah kerana kecewa atau marah boleh diwarisi dari keluarga.

Sekiranya anda sukar mengawal kemarahan anda, tidak ada salahnya berjumpa dengan ahli psikologi. Dalam beberapa kes, psikoterapi seperti terapi tingkah laku kognitif perlu dilakukan untuk membantu pengurusan kemarahan menjadi lebih berkesan.

Recent Posts