Kelainan Janin Telah Mengesan Ultrasound Sejak Bila? Inilah penjelasannya

Setiap calon ibu bapa pasti ingin mempunyai anak yang sihat dan dilahirkan dengan sempurna. Itulah sebabnya wanita hamil mesti memeriksa kehamilan mereka secara berkala. Dengan cara itu, apabila ada sesuatu yang tidak diingini dalam rahim, baik itu cacat atau kelainan janin, ia dapat segera dikesan dan tindakan tertentu diambil.

Jenis kelainan janin yang dapat dikesan melalui ultrasound

Kelainan janin dapat dikesan melalui pemeriksaan ultrasound. Sebaik-baiknya, pemeriksaan ultrasound dilakukan tiga kali semasa kehamilan.

Malangnya, tidak semua jenis masalah pada bayi dapat dikesan dengan pemeriksaan ultrasound. Kerana keputusan ultrasound tidak 100 peratus tepat.

Ini bermaksud bahawa hasil normal pada ultrasound tidak semestinya menjamin bahawa bayi anda tidak akan mengalami cacat lahir atau kelainan kromosom. Sebabnya, terdapat juga kecacatan yang hanya dapat dilihat ketika bayi dilahirkan.

Namun, itu tidak bermakna anda tidak memerlukan ultrasound. Pemeriksaan ultrabunyi masih penting dilakukan untuk menjangkakan kelainan pada janin anda.

Berikut adalah beberapa kecacatan kelahiran yang dapat dikesan dengan ultrasound:

Spina bifida

Apa itu spina bifida? Ini adalah keadaan di mana janin dilahirkan apabila tulang belakang dan saraf tunjang tidak terbentuk sepenuhnya.

Gangguan ini adalah salah satu jenis kecacatan tiub saraf dan biasanya berlaku ketika janin masih muda, iaitu 3-4 minggu.

anenchephaly

Anencephaly adalah kelainan janin atau cacat lahir yang serius. Keadaan ini adalah sejenis kecacatan tiub saraf yang menyebabkan bayi dilahirkan tanpa bahagian otak dan tengkorak.

Anencephaly berlaku apabila bahagian atas tiub saraf gagal ditutup sepenuhnya. Kemudian otak dan saraf tunjang bayi yang sedang berkembang terdedah kepada cairan ketuban dan merosakkan tisu sistem saraf.

hidrosefalus

Keadaan ini dicirikan oleh ukuran kepala bayi yang membesar secara tidak normal kerana penumpukan cecair di rongga ventrikel otak. Kes hidrosefalus di Indonesia cukup banyak, sekitar empat dari 1000 kelahiran.

Sementara itu, menurut Institut Gangguan Neurologi Nasional dan Strok, kira-kira dua dari 1000 bayi mengalami kelainan janin jenis ini.

kaki bengkok (kaki kelab)

Kaki kelab atau kaki bengkok adalah keadaan di mana kaki berpusing di pergelangan kaki ke dalam dan membuat telapak kaki menghadap satu sama lain.

Memetik dari Mayo Clinic, keadaan kaki bengkok atau kaki kelab ia tidak menimbulkan masalah serius sehingga bayi belajar berdiri dan berjalan.

Walau bagaimanapun, terdapat beberapa kesukaran yang mungkin anda hadapi, seperti pergerakan bayi, ukuran kasut, dan otot kaki yang berbeza dengan bahagian lain.

Harelip

Bibir sumbing atau bibir sumbing adalah kelainan janin di mana bibir atas tidak menyatu bersama. Celah yang serupa juga boleh berlaku pada bumbung mulut dan boleh berlaku pada masa yang sama seperti bibir sumbing.

Bibir sumbing berlaku pada awal pembentukan janin kerana genetik atau disebabkan oleh persekitaran semasa kehamilan.

Sindrom Down

Keabnormalan janin yang perlu diperhatikan seterusnya adalah: sindrom down . Keadaan ini berlaku apabila janin mempunyai kromosom yang berlebihan.

Biasanya, manusia mempunyai 46 kromosom di setiap sel, 23 dari ibu dan 23 dari ayah. Sementara itu keadaannya sindrom down mempunyai 47 kromosom di setiap sel.

Bilakah kelainan janin mula dilihat pada pemeriksaan ultrasound?

Semasa ultrasound, doktor akan melakukan pengukuran untuk memastikan bayi tumbuh normal. Sekiranya ada ukuran yang tidak normal, ini dapat menunjukkan kecacatan kelahiran.

Ultrasound biasanya dilakukan tiga kali semasa kehamilan, terutama pada usia kehamilan 18 hingga 20 minggu. Kerana pada usia ini adalah masa terbaik untuk memeriksa perkembangan fizikal bayi.

Walau bagaimanapun, ultrasound ini juga dapat dilakukan lebih awal dari usia janin dari enam minggu hingga lapan minggu. Berikut adalah faedah ultrasound yang dilakukan tiga kali semasa kehamilan:

Pemeriksaan keabnormalan janin pada trimester pertama (11-13 minggu)

Pemeriksaan dilakukan pada trimester pertama dilakukan antara kehamilan 11 hingga 13 minggu kehamilan. Ujian ini dilakukan untuk mencari kelainan janin tertentu yang berkaitan dengan gangguan jantung atau kromosom bayi, seperti: sindrom down.

Beberapa ujian yang dijalankan adalah:

Ujian darah

Ujian ini adalah salah satu ujian termudah untuk mengukur tahap dua protein, gonadotropin korionik manusia (hCG) dan protein plasma (PAPP-A).

Sekiranya tahap protein terlalu tinggi atau tidak normal, ada kemungkinan kelainan kromosom pada janin.

Pemeriksaan ultrabunyi

Pemeriksaan menggunakan ultrasound atau ultrasound bertujuan untuk melihat sama ada terdapat cecair berlebihan di belakang leher bayi.

Sekiranya pada pemeriksaan ultrasound terdapat peningkatan cairan di leher, mungkin terdapat kelainan kromosom atau jantung pada janin.

Sebagai tambahan kepada yang telah disebutkan di atas, beberapa perkara yang dapat dilihat dalam ujian ini adalah:

  • Menonton perkembangan kehamilan
  • Kesan jika anda mengandung lebih daripada satu janin
  • Menganggar usia kehamilan
  • Periksa kecacatan kelahiran yang mempengaruhi otak dan saraf tunjang

Jadi, kelainan janin atau kecacatan kelahiran dapat dikesan seawal pemeriksaan ultrasound pada trimester pertama.

Pemeriksaan keabnormalan janin pada trimester kedua (15-20 minggu)

Pemeriksaan pada trimester kedua biasanya dilakukan pada usia kehamilan 15 hingga 20 minggu. Dalam ujian ini, doktor akan mencari kelainan atau kecacatan kelahiran tertentu pada janin. Beberapa ujian yang dijalankan adalah:

Echocardiogram

Ujian ini menggunakan gelombang bunyi untuk menilai jantung janin untuk sebarang kecacatan jantung sebelum kelahiran.

Ekokardiogram dapat memberikan gambaran yang lebih terperinci mengenai jantung janin daripada kehamilan biasa sehingga anda dapat melihat apakah ada kelainan atau tidak.

Ultrasound anomali

Ujian ini biasanya dilakukan pada usia kehamilan 18 hingga 20 minggu. Ultrasound ini digunakan untuk memeriksa ukuran bayi, mencari kecacatan kelahiran, dan masalah lain pada janin.

Ujian di atas juga akan memeriksa keadaan:

  • Menganggar usia kehamilan
  • Lihat ukuran dan kedudukan janin, plasenta, dan cairan ketuban
  • Memeriksa kedudukan janin, tali pusat, dan plasenta sebelum melakukan pengambilan darah amniosentesis atau tali pusat

Pelbagai ujian di atas untuk melihat sama ada janin sihat atau mengalami kelainan.

Pemeriksaan keabnormalan janin pada trimester ketiga (> 21 minggu)

Pemeriksaan ini dilakukan untuk:

  • Pastikan janin masih hidup dan bergerak normal.
  • Lihat ukuran dan kedudukan janin, plasenta, dan cairan ketuban.

Jadi, apa yang harus dilakukan sekiranya terdapat kelainan pada bayi?

Sekiranya anda menemui kelainan yang dikesan oleh ultrasound, anda harus segera berbincang dengan doktor anda mengenai pilihan terbaik untuk dibuat. Pilihan ini tentu saja bergantung pada jenis kelainan yang dikesan.

Beberapa jenis gangguan dapat dirawat oleh doktor, salah satunya adalah spina bifida ketika bayi masih dalam kandungan.

Pusat Perubatan Southwestern UT mengatakan, membetulkan spina bifida sebelum bayi dilahirkan dapat memberikan hasil yang lebih baik daripada menjalani pembedahan setelah bayi dilahirkan.

Beberapa penyumbatan pundi kencing juga dapat dirawat semasa bayi masih dalam kandungan.

Malangnya, tidak semua kecacatan kelahiran dapat diatasi sebelum bayi dilahirkan. Oleh itu, anda perlu membincangkannya dengan doktor anda untuk mendapatkan pilihan terbaik untuk masalah yang dijumpai.

Recent Posts