8 Kemungkinan Penyebab Benjolan di Belakang Telinga |

Benjolan di belakang telinga yang sering anda alami boleh disebabkan oleh beberapa perkara. Keadaan ini mungkin disebabkan oleh perkara-perkara remeh, tetapi juga boleh membahayakan. Lihat penjelasan lengkap di bawah.

Punca benjolan di belakang telinga

Dalam kebanyakan kes, benjolan di belakang telinga tidak berbahaya dan mudah dirawat. Walau bagaimanapun, keadaan ini dapat menandakan masalah yang lebih serius.

Mari kita teliti satu persatu apa yang menyebabkan munculnya benjolan di belakang deria pendengaran.

1. Jangkitan

Beberapa jenis jangkitan bakteria dan virus boleh menyebabkan pembengkakan di leher dan muka.

Pembengkakan boleh muncul sebagai benjolan di belakang telinga.

Salah satu penyebab benjolan di belakang deria pendengaran adalah disebabkan oleh mononukleosis berjangkit yang disebabkan oleh virus Epstein-Barr.

Selain itu, benjolan dapat disebabkan oleh jangkitan HIV / AIDS, campak dan cacar.

2. Mastoiditis

Penyakit telinga dalam bentuk jangkitan yang tidak dirawat dapat merebak ke tulang mastoid di bahagian belakang telinga. Keadaan ini dikenali sebagai mastoiditis.

Benjolan akibat mastoiditis akan disertai dengan gejala lain, iaitu:

  • meriah,
  • demam,
  • keradangan, dan
  • pelepasan dari telinga.

Mastoiditis dapat dirawat dengan antibiotik oral, titisan telinga, dan pembersihan telinga secara berkala oleh doktor.

Sekiranya rawatan ini tidak berfungsi, pembedahan mungkin diperlukan untuk mencegah komplikasi lebih lanjut.

3. Abses

Abses adalah benjolan berisi nanah yang berkembang ketika sistem kekebalan tubuh melawan bakteria atau virus yang menyebabkan jangkitan.

Sekiranya jangkitan berlaku di sekitar telinga, abses boleh muncul di belakang telinga. Abses ini biasanya menyakitkan dan hangat ketika disentuh.

Agar cepat hilang, abses dapat dirawat dengan beberapa cara, termasuk pembuangan air besar atau pembedahan kecil. Pembedahan kecil ini dilakukan oleh doktor dengan memotong abses untuk mengalirkan nanah.

Doktor juga boleh mengambil sampel nanah untuk diuji di makmal.

4. Otitis media

Otitis media adalah jangkitan pada telinga tengah. Jangkitan ini boleh menyebabkan keradangan seperti pembengkakan, kemerahan, dan penumpukan cecair di belakang gendang telinga.

Gejala ini kemudian boleh menyebabkan benjolan di belakang telinga. Anda tidak perlu risau kerana otitis media biasanya hilang sendiri tanpa memerlukan rawatan dalam 3-5 hari.

Namun, jika diperlukan, anda boleh mengambil ibuprofen atau paracetamol untuk menghilangkan demam dan kesakitan yang tinggi.

5. Limfadenopati

Limfadenopati adalah pembengkakan kelenjar getah bening yang biasanya disebabkan oleh jangkitan, keradangan, atau barah.

Kelenjar getah bening terdapat di bawah lengan, leher, pelvis, dan di belakang telinga.

Apabila benjolan di belakang telinga disebabkan oleh limfadenopati, anda juga mungkin mengalami gejala berikut:

  • batuk,
  • badan lemas,
  • selesema,
  • menggigil dan berkeringat, terutamanya pada waktu malam,
  • sakit tekak,
  • demam, dan
  • kulit merah, hangat, dan bengkak.

Limfadenopati boleh dirawat mengikut penyebabnya. Sekiranya disebabkan oleh jangkitan, keadaan ini dirawat dengan antibiotik atau antivirus.

Sementara itu, jika penyebabnya adalah barah, anda mungkin memerlukan kemoterapi, terapi radiasi, atau pembedahan.

6. Lipoma

Lipoma adalah gumpalan lemak yang tumbuh di antara lapisan kulit mana pun, termasuk di belakang telinga.

Walau bagaimanapun, limfoma hampir tidak berbahaya.

Pada awal pertumbuhannya, lipoma tidak selalu dikesan dari permukaan kulit. Apabila limfoma bertambah besar, anda mungkin akan dapat merasakannya dengan tangan anda.

Dikutip dari laman web Pusat Maklumat Nasional Bioteknologi, kebanyakan lipoma tidak berbahaya dan dapat dirawat dengan penyingkiran. Sebilangan pesakit memilih untuk membuang ketulan ini kerana alasan kosmetik.

7. Kista sebaceous

Kista sebaceous adalah benjolan bukan kanker yang timbul di bawah kulit dan berkembang di sekitar kelenjar sebum (kelenjar penghasil minyak).

Keadaan ini adalah jenis sista yang paling biasa dilihat di telinga. Selain di belakang telinga, benjolan ini juga dapat muncul di kawasan berikut:

  • saluran telinga,
  • cuping telinga, dan
  • kulit kepala.

Sekiranya benjolan disebabkan oleh sista, anda mungkin juga mengalami gejala seperti sakit di kawasan yang dijangkiti.

Dalam kebanyakan kes, kista sebum boleh diabaikan kerana ia bukan keadaan berbahaya.

Namun, jika kista meradang, doktor boleh menyuntiknya dengan ubat steroid untuk mengurangkan pembengkakan.

8. Kanser

Penyebab lain benjolan di belakang telinga adalah barah nasofaring. Inilah sebab yang perlu anda sedari.

Dipetik dari Mayo Clinic, barah nasofaring sukar dikesan lebih awal kerana gejalanya serupa dengan keadaan biasa.

Selain benjolan di belakang telinga, barah nasofaring juga menyebabkan gejala seperti:

  • darah dalam air liur,
  • pendarahan dari hidung,
  • hidung tersumbat atau berdering di telinga,
  • hilang pendengaran,
  • jangkitan telinga yang kerap
  • sakit tekak, dan
  • sakit kepala.

Rawatan untuk barah nasofaring biasanya merangkumi terapi radiasi, kemoterapi, atau kedua-duanya.

Bincangkan dengan doktor anda untuk mendapatkan rawatan terbaik untuk keadaan anda.

Bilakah berjumpa doktor sekiranya terdapat benjolan di belakang telinga?

Jangan teragak-agak untuk berjumpa doktor dengan segera sekiranya benjolan muncul di belakang telinga. Kaedah ini lebih selamat daripada meneka apa yang sebenarnya anda lalui.

Sebabnya, jika anda meneka keadaan yang salah, anda boleh meningkatkan risiko rawatan yang salah. Sementara itu, semasa anda memeriksa sendiri, doktor dapat membantu anda mendapatkan rawatan yang tepat dan berkesan.

Periksa benjolan di belakang telinga, terutamanya jika disertai dengan gejala berikut:

  • sakit, kemerahan, kelembutan, atau benjolan yang berisi cecair,
  • lebam bergerak,
  • benjolan semakin besar
  • muncul secara tiba-tiba, dan
  • hadir dengan gejala lain.

Kemungkinan besar, benjolan dengan gejala yang disebutkan di atas termasuk tumor.

Memeriksa dengan doktor secepat mungkin adalah langkah yang tepat untuk mengetahui sama ada tumor itu barah atau jinak.

Sekiranya benjolan itu barah, ia adalah sarkoma tisu lembut. Doktor anda boleh memberitahu anda langkah-langkah rawatan seterusnya untuk merawat keadaan anda.

Recent Posts