Bilakah Kista Ovari dianggap Berbahaya dan Sekiranya Pembedahan?

Kista ovari adalah masalah biasa yang boleh berlaku pada setiap wanita, terutama pada wanita yang masih haid. Kista sebenarnya bukan masalah serius kerana kista boleh hilang sendiri. Namun, ada juga sista yang boleh menyebabkan simptom yang menyakitkan dan memerlukan rawatan khas untuk sembuh. Bilakah sista ovari harus dikendalikan?

Bolehkah sista ovari berbahaya?

Kista ovari adalah kantung kecil berisi cecair yang terbentuk di ovari anda. Semasa kitaran haid, kista ini biasanya muncul dan boleh hilang sendiri tanpa anda sedari, kerana tidak menyebabkan gejala.

Walau bagaimanapun, sista ovari yang dibiarkan tumbuh dan membesar boleh menyebabkan pelbagai gejala yang menyakitkan. Seperti, perut membesar atau membengkak, sakit pelvis sebelum dan sesudah haid, sakit pelvis semasa hubungan seksual (dispareunia), tekanan perut, mual, dan muntah.

Beberapa gejala juga dapat menunjukkan bahawa sista ovari berbahaya. Sekiranya anda mengalami gejala berikut, anda harus berjumpa doktor dengan segera.

  • Sakit mendadak di perut atau pelvis.
  • Demam.
  • Gag.
  • Pening, kelemahan, dan rasa seperti pingsan.
  • Nafas menjadi lebih pantas.

Sekiranya anda mengalami gejala ini, ini bermakna anda memerlukan rawatan perubatan segera. Gejala ini mungkin menunjukkan bahawa kista telah pecah atau berkurang. Kadang kala, kista pecah yang besar ini menyebabkan pendarahan yang berat. Gejala yang disebutkan di atas juga dapat menunjukkan berlakunya kilasan ovari (ovari berpintal). Ini adalah keadaan darurat dan bahaya.

Bilakah sista ovari harus dikendalikan?

Apabila sista ovari memerlukan rawatan khas dapat ditentukan oleh yang berikut:

  • Saiz dan penampilan sista.
  • Gejala yang anda alami.
  • Sama ada anda telah melalui menopaus atau tidak, ini kerana wanita yang telah melalui menopaus dan mempunyai sista ovari mempunyai risiko yang lebih tinggi untuk terkena barah ovari.

Oleh itu, jika anda mempunyai sista setelah anda menjalani menopaus, anda perlu menjalani pembedahan untuk membuang sista tersebut. Selain daripada sebab-sebab menopaus, sista ovari harus dikendalikan jika:

  • Kista tidak hilang setelah melalui beberapa kitaran haid, sekurang-kurangnya dalam 2-3 bulan.
  • Saiz kista semakin besar, kista lebih besar daripada 7.6 cm.
  • Kista kelihatan tidak biasa pada ultrasound, sebagai contoh, kista itu bukan kista berfungsi sederhana.
  • Kista menyebabkan kesakitan.
  • Kista boleh berkembang menjadi barah ovari.

Dua jenis pembedahan untuk membuang sista ovari

Sekiranya anda merasakan simptom akibat kista semakin besar, anda harus berbincang dengan doktor anda sama ada anda memerlukan pembedahan atau tidak. Terdapat dua jenis pembedahan yang boleh anda pilih untuk membuang kista, iaitu:

  • Laparoskopi

Prosedur ini adalah operasi yang kurang menyakitkan dan memerlukan masa pemulihan yang lebih cepat. Pembedahan ini dilakukan dengan memasukkan laparoskop (mikroskop berbentuk tiub kecil dengan kamera dan cahaya di hujungnya) ke perut anda melalui lubang kunci atau sayatan kecil di perut. Kemudian, gas dimasukkan ke dalam perut anda untuk memudahkan doktor melakukan prosedur. Selepas itu, sista dikeluarkan dan sayatan di perut anda ditutup dengan jahitan yang dapat larut.

  • Laparotomi

Operasi ini dilakukan sekiranya ukuran sista sangat besar atau ada kemungkinan kista tersebut akan berkembang menjadi barah. Laparotomi dilakukan dengan membuat satu sayatan di perut anda, kemudian doktor membuang sista tersebut dan menutup kembali sayatan tersebut dengan jahitan.

Sekiranya sista anda tidak memerlukan pembedahan, doktor anda mungkin menyarankan agar anda mengambil ubat penahan sakit untuk meredakan kesakitan. Atau, doktor anda akan memberi anda alat kawalan kelahiran, seperti pil, cincin faraj, atau suntikan untuk membantu mencegah ovulasi. Ini dapat mengurangkan peluang anda menghidap lebih banyak kista.

Recent Posts