6 Soalan Lazim Mengenai Suntikan Botox •

Seiring dengan perkembangan teknologi kecantikan yang semakin canggih, kini terdapat banyak rawatan segera untuk menghilangkan garis-garis halus dan kedutan di wajah. Salah satu trend penjagaan wajah yang paling popular sekarang ini adalah suntikan Botox. Bukan hanya untuk wanita, lelaki juga melakukan banyak rawatan ini untuk meningkatkan penampilan dan keyakinan diri. Melalui artikel ini, saya akan mengkaji semua perkara suntikan Botox, dan mempertimbangkan faedah dan risiko dari sudut perubatan.

Apa itu Botox dan bagaimana ia berfungsi?

Botulinum toxin atau lebih dikenali sebagai botox adalah protein yang dihasilkan oleh bakteria Clostridium Botulinum. Saat ini Botox banyak digunakan dalam dunia dermatologi, salah satunya adalah untuk merawat kerutan yang muncul akibat ekspresi wajah seperti tersenyum, mengerutkan kening, menangis, dan mengerutkan kening. Kedutan akibat ungkapan ini akhirnya akan menyebabkan kulit kendur dan berkedut.

Botox berfungsi dengan menyekat isyarat saraf asetilkolin pada otot, menjadikannya lebih santai. Nah, ketika otot-otot wajah anda relaks, permukaan kulit akan lebih halus dan lebih ketat. Ini menjadikan pelbagai kerutan pada wajah hilang.

Apakah faedah prosedur ini?

Seperti yang disebutkan di atas, Botox berguna untuk mengatasi keriput yang muncul sebagai akibat dari ekspresi wajah harian anda, atau sebagai kesan sampingan dari penuaan semula jadi.

Selain digunakan untuk merawat kerutan di wajah, suntikan Botox juga dapat digunakan untuk mengobati berbagai masalah kesihatan lain, seperti:

  • Mengatasi hiperhidrosis, iaitu berpeluh berlebihan di ketiak, telapak tangan atau tapak kaki
  • Migrain kronik
  • Blepharospasm (kedutan mata)
  • Strabismus (mata terlintas)
  • Pengecutan otot atau kekakuan
  • Kekejangan hemifasial, kekejangan spontan di kawasan muka

Adakah prosedur ini selamat dilakukan?

Selamat. Sebenarnya sejak tahun 1989 suntikan Botox telah diluluskan untuk beberapa prosedur perubatan tertentu. Namun, pada tahun 2001 Pentadbiran Makanan dan Dadah AS (FDA) meluluskan penggunaan Botox untuk rawatan kecantikan kulit.

Prosedur ini juga selamat untuk remaja yang berumur lebih dari 18 tahun. Cukup begitu, prosedurnya mesti mengikut keperluannya, dan adakah ia benar-benar perlu dilakukan pada waktu itu. Sebilangan besar remaja tidak mempunyai masalah yang berkaitan dengan kedutan sehingga mereka tidak memerlukan suntikan Botox. Anda boleh berjumpa doktor untuk maklumat lebih lanjut.

Agar suntikan Botox anda dijamin selamat, anda mesti bijak memilih dan menentukan di mana melakukan prosedur ini. Suntikan Botox mesti dilakukan oleh pakar dermatologi yang berkebolehan dalam bidang dermatologi atau doktor lain yang telah diperakui khas. Dengan cara itu, doktor anda dapat menyesuaikan dos untuk memenuhi keperluan anda.

Apakah kesan sampingan yang perlu diperhatikan?

Botox adalah prosedur rawatan wajah yang mempunyai sayatan minimum, tetapi itu tidak bermaksud tidak ada kesan sampingan. Kesan sampingan botox umumnya ringan dan mudah dikendalikan, seperti sakit, kemerahan, dan mati rasa di tempat suntikan. Selain itu, anda juga mungkin mengalami sakit kepala, loya, kelemahan otot, dan reaksi alergi terhadap bahan-bahan tertentu yang terkandung dalam botox.

Sekiranya suntikan botox dilakukan oleh doktor yang bukan pakar, risiko kesan sampingan dapat meningkat dan menyebabkan aduan seperti kelopak mata yang terkulai. Beberapa kes suntikan botox yang tidak dijamin malah membuat pesakit tidak dapat membuka matanya (ptosis), alis bawah, sehingga wajahnya menjadi tidak simetri.

Apa yang harus dipertimbangkan sebelum suntikan botox?

Harap maklum bahawa suntikan Botox tidak kekal. Hasil prosedur ini secara amnya juga akan berlangsung selama 4-6 bulan, dan perlu disuntik semula jika pesakit ingin mengekalkan hasilnya.

Walaupun begitu, itu tidak bermaksud suntikan Botox menimbulkan kebergantungan. Kebiasaannya, pesakit yang mendapat suntikan Botox dan berpuas hati dengan hasilnya, ingin mengekalkan hasilnya dengan menyuntik Botox secara berkala. Walaupun anda menghentikan rawatan ini, wajah tidak akan mengalami perubahan ketara atau memburukkan keadaan anda.

Apa yang anda boleh dan tidak boleh lakukan selepas suntikan Botox

Selain itu, kerutan di wajah anda tidak akan hilang serta merta setelah prosedur selesai. Kerana kesan Botox akan kelihatan optimum 5-7 hari selepas suntikan.

Selepas suntikan botox, doktor secara amnya akan menasihati pesakit untuk:

  • Jangan mengurut atau menyentuh kawasan yang baru sahaja disuntik dengan Botox. Sekiranya ini dilakukan, ia boleh menyebabkan Botox merebak ke kawasan lain yang tidak diingini
  • Jangan berbaring di perut anda, kerana boleh menekan kawasan yang baru disuntik dengan Botox
  • Elakkan aktiviti yang berat selama 1 minggu

Agar rawatan ini dapat bertahan lama, anda disarankan untuk tidak melakukan senaman yang kuat, sauna kerap, dan rawatan frekuensi radio.

Apakah perbezaan antara botox dan pengisi?

Ramai orang sukar membezakan antara suntikan Botox dan suntikan pengisi. Walaupun kedua-duanya menawarkan perawatan kulit dengan hasil yang cepat dan sayatan minimum, botox dan pengisi adalah dua perkara yang berbeza.

Botox berfungsi untuk merawat kedutan yang muncul disebabkan oleh kerja otot ekspresi. Sementara pengisi digunakan untuk mengisi atau membetulkan kawasan wajah yang kosong atau ingin diserlahkan, seperti pipi, hidung, bibir, dagu, pelipis, kantung mata.

Recent Posts