Rawatan Muka Dermabrasi, Adakah Selamat Dilakukan? •

Ramai wanita yang mahukan kulit wajah yang cantik, bersih dan bercahaya. Oleh itu, seiring dengan meningkatnya permintaan, kini semakin banyak klinik kecantikan menyediakan pelbagai perkhidmatan untuk perawatan dan peremajaan kulit wajah. Salah satu kaedah yang baru-baru ini digunakan untuk penjagaan wajah adalah dermabrasi. Walau bagaimanapun, apa itu dermabrasi? Adakah selamat untuk dilakukan? Inilah penjelasannya.

Apa itu dermabrasi?

Dermabrasion adalah teknik pengelupasan kulit menggunakan alat yang berfungsi dengan memutar permukaan kulit wajah dan bertujuan mengangkat kulit muka yang paling luar. Rawatan ini mula menjadi popular di kalangan wanita dan sudah banyak terdapat di pelbagai klinik kecantikan.

Dermabrasi hanya boleh dilakukan oleh pakar dermatologi dan profesional kesihatan, kerana memerlukan anestesia atau anestesia. Anestesia atau anestesia yang diberikan bergantung kepada keperluan individu pesakit dan tahap rawatan yang mereka lalui. Semasa prosedur, kulit di sekitar wajah akan mati rasa.

BACA JUGA: 3 Topeng Asli untuk Mengecilkan Pori-pori Muka

Adakah anda memerlukan dermabrasi?

Demabrasion dianggap mampu mengurangkan penampilan garis-garis halus di wajah, mengurangkan parut dan bintik-bintik gelap, dan menjadikan kulit lebih halus dan tampak lebih muda. Selain itu, teknik ini juga dapat merawat dan mengurangkan beberapa masalah yang ada pada kulit wajah seperti:

  • parut jerawat
  • Bintik hitam
  • kedutan halus
  • kemerahan pada kulit wajah
  • parut akibat kecederaan atau pembedahan
  • parut selaran matahari
  • tona kulit tidak sekata
  • tatu

Beberapa keadaan yang menyebabkan dermabrasi tidak boleh dilakukan, iaitu jika seseorang mengalami radang jerawat, herpes, cenderung mengembangkan keloid, luka bakar radiasi, dan bekas luka bakar. Bukan itu sahaja, jika anda mengambil ubat-ubatan yang menyebabkan lapisan kulit menjadi nipis, anda tidak boleh melakukan dermabrasi.

BACA JUGA: Menyingkirkan Air Micellar, Adakah Selamat untuk Wajah?

Apa yang mesti disediakan sebelum melakukan dermabrasi?

Sebelum doktor akhirnya melakukan dermabrasi pada wajah anda, dia biasanya akan memeriksa kesihatan anda sepenuhnya dan melihat sejarah perubatan anda. Anda harus berbincang dengan doktor anda jika anda mempunyai alahan terhadap ubat. Anda juga mungkin disarankan untuk berhenti mengambil ubat yang anda rasa dapat meningkatkan risiko pendarahan atau menyebabkan kulit menjadi gelap setelah dermabrasi.

Bukan hanya itu, anda juga disyorkan untuk mengelakkan pendedahan cahaya matahari selama 2 bulan sebelum melakukan rawatan dan menggunakan pelindung matahari jika anda melakukan aktiviti luar setiap hari. Pendedahan cahaya matahari boleh menyebabkan warna kulit tidak sekata.

Lalu, bagaimana proses dermabrasi dilakukan?

Perkara pertama yang dilakukan doktor adalah membersihkan wajah, menutup mata dengan alat khas, dan tandakan kawasan muka yang akan dirawat. Kemudian doktor akan mula membius wajah anda untuk mengurangkan kesakitan yang mungkin dirasakan semasa proses dermabrasi. Anestesia yang diberikan boleh menjadi anestesia tempatan, yang hanya pada bahagian yang dirawat, atau anestesia umum, yang membius seluruh tubuh sehingga tubuh menjadi mati rasa. Ini bergantung pada tahap rawatan yang dijalankan.

Selepas itu, doktor akan memegang kulit wajah dengan erat dan menekannya dengan alat dermabrasi khas. Proses ini boleh berlaku dalam beberapa minit atau lebih dari satu jam. Semakin banyak masalah kulit yang anda hadapi, semakin lama proses ini akan berlangsung. Sekiranya semua kawasan yang bermasalah adalah dermabrasi, doktor akan memberi salap khas untuk menjaga wajah anda lembap tetapi tidak melekit.

BACA JUGA: Resipi Masker Wajah Asli untuk Kulit Berminyak

Apakah risiko rawatan dermabrasi?

Dermabrasion disertakan dengan prosedur perubatan, oleh itu terdapat kesan sampingan dan risiko ketika melakukan teknik ini, yaitu:

Kemerahan dan bengkak . Setelah melakukan dermabrasi kulit akan menjadi merah dan bengkak. Tetapi bengkak secara beransur-ansur akan berkurang dalam beberapa minggu.

Kulit menjadi sensitif dan merah jambu . Dermabrasion bertujuan untuk menghilangkan kulit paling atas sehingga kulit baru dapat tumbuh semula. Oleh itu, kulit wajah yang diberi rawatan dermabrasi akan berwarna merah jambu seperti kulit muda yang baru tumbuh.

Jerawat . Mungkin tidak lama selepas dermabrasi, anda akan mengalami jerawat di wajah anda. Tetapi jangan risau, kerana biasanya jerawat ini akan hilang dengan sendirinya.

Pori-pori muka yang diperbesar. Bukan hanya membuat anda berjerawat, tetapi dermabrasi juga dapat menjadikan pori-pori wajah anda lebih besar.

jangkitan kulit . Keadaan ini disebabkan oleh kulat atau virus, tetapi ini jarang berlaku pada pesakit yang menjalani dermabrasi.

Kemunculan tisu parut . Perkara ini juga jarang berlaku, tetapi untuk mengelakkan ini terjadi, doktor biasanya telah memberi steroid untuk menjadikan parut dermabrasi menjadi lembut.

Lebih banyak reaksi , seperti kemerahan, alergi, atau perubahan warna kulit.

Apa yang perlu dilakukan setelah menjalani dermabrasi?

Setelah menyelesaikan rawatan dermabrasi, anda harus membuat janji temu dengan doktor kulit anda. Elakkan minum alkohol selama 48 jam selepas dermabrasi. Juga disarankan untuk tidak mengambil ubat yang mengandung aspirin atau ibuprofen selama seminggu. Elakkan merokok.

Recent Posts