Gurita bayi ternyata membahayakan kesihatan anak-anak. Kenapa?

Tidak sedikit kebiasaan keturunan dalam menjaga bayi yang sebenarnya bertentangan dengan dunia perubatan. Salah satunya membungkus perut bayi dengan sotong. Gurita bayi dipercayai berguna untuk mencegah selesema, mengecilkan perut, dan juga mencegah pusar anak menjadi besar. Sebenarnya, penggunaan sotong bayi sebenarnya boleh membahayakan kesihatan anak anda.

Adakah benar gurita bayi berkesan mengecilkan perut dan mengempiskan perut buncit?

Bayi sering berpakaian seperti sotong mungkin kerana ibu bapa mereka bimbang tentang perutnya yang besar. Ukuran perut bayi ditentukan oleh ketebalan kulit, lemak di bawah kulit, dan otot perut yang berfungsi menahan daya tahan isi perut. Kulit bayi serta lemak dan otot masih tipis kerana belum tumbuh sepenuhnya, jadi mereka tidak dapat menahan pergerakan usus yang keluar. Inilah yang menyebabkan perut bayi menjadi besar, kelihatan seperti kembung.

Saiz perut bayi akan mengecil dengan sendirinya ketika membesar dan membesar ketika kulit dan lemak serta otot telah menebal, kerana perut lebih mampu menahan dorongan usus. Jadi, penampilan perutnya tidak akan menjadi besar lagi - kecuali jika dia makan banyak.

Perut bayi anda juga kelihatan kembung kerana dia terlalu banyak menelan udara, dan ini tidak perlu terlalu dirisaukan. Perut kembung bayi boleh disebabkan oleh bayi menangis terlalu lama atau cara minum susu yang tidak betul. Kolik juga boleh menyebabkan perut bayi kembung. Walau bagaimanapun, belum ada kajian perubatan yang dapat membuktikan bahawa penggunaan sotong bayi boleh mengecilkan perut kerana pelbagai sebab di atas.

Begitu juga dengan pusar yang terbaring. Ramai ibu bapa bimbang dengan keadaan pusar bayi mereka. Apa yang perlu difahami, butang perut yang membonjol tidak akan menyebabkan keadaan kesihatan yang serius. Pusar yang menonjol disebabkan oleh otot-otot cincin perut yang tidak menutup dengan betul atau kerana panjang tali pusat tali pinggang bayi memang besar dan panjang, dan bukan hasil daripada tidak memakai sotong. Gelombang pusar akan sembuh atau hilang ketika anak tumbuh - biasanya ketika anak berusia antara 3-5 tahun.

Menggunakan sotong bayi untuk merawat tali pusat yang tidak jatuh bukanlah cara yang tepat untuk mengubatinya. Membiarkannya sendiri sangat membantu. Usahakan agar tali pusat tidak basah dan tidak terkena air kencing atau kotoran bayi. Sekiranya tali pusat kotor, segera basuh dengan air mengalir dan sabun dan kemudian keringkan dengan kain bersih. Daripada memberi manfaat kepada bayi, penggunaan gurita bayi sebenarnya membahayakan kesihatan mereka.

Gurita bayi yang terlalu ketat boleh menyebabkan bayi mengalami sesak nafas

Menggunakan sotong bayi yang terlalu ketat boleh membuatkan bayi berasa panas dan banyak berpeluh. Ini kemudian boleh menyebabkan pelbagai keluhan kulit seperti gatal panas atau ruam kulit seperti ruam lampin kerana peluh yang melekat pada kulit tidak dapat menguap dengan betul kerana tersekat oleh kain gurita. Selain itu, penggunaan sotong yang terlalu ketat juga boleh menyebabkan makanan yang masuk ke dalam perut mengalir kembali ke kerongkongan, yang seterusnya dapat menyebabkan bayi muntah berulang kali.

Risiko gurita bayi lain ialah anak anda sukar bernafas, terutamanya jika gegelung terlalu ketat. Cara membalut gurita yang terlalu ketat di perut akan mengganggu pergerakan pernafasan bayi, kerana bayi yang baru lahir tidak dapat bernafas secara langsung dengan paru-paru. Bayi pada umumnya bernafas melalui perut.

Bayi bernafas lebih cepat daripada kanak-kanak dan orang dewasa yang lebih tua. Kadar pernafasan normal pada bayi yang baru lahir biasanya sekitar 40 nafas seminit. Ini boleh perlahan hingga 20 hingga 30 denyutan seminit semasa bayi sedang tidur.

Corak pernafasan pada bayi juga mungkin berbeza. Bayi boleh bernafas dengan cepat selama beberapa kali, kemudian berehat kurang dari 10 saat, kemudian bernafas lagi. Ini sering disebut pernafasan berkala dan normal, yang akan bertambah baik dari masa ke masa. Nah, penggunaan sotong bayi yang terlalu ketat boleh mengganggu sistem pernafasan bayi yang belum matang ini, dan akibatnya boleh membawa maut.

Sesak nafas pada bayi boleh membawa maut - dari kerosakan otak hingga mati

Perubahan pada kadar atau corak pernafasan bayi anda, batuk atau tercekik yang berterusan, mendengkur kuat, atau perubahan warna kulit yang berubah menjadi biru dapat menyebabkan bayi anda mengalami masalah bernafas dan memerlukan perhatian perubatan segera. Apabila bayi baru lahir kekurangan oksigen, pernafasannya akan menjadi cepat dan cetek. Sekiranya keadaan berlanjutan, dia akan berhenti bernafas sepenuhnya, degup jantungnya akan turun, dan dia akan kehilangan kekuatan otot.

Sekiranya ini berlaku, sebenarnya masih mungkin untuk memulihkan keadaan bayi dengan memberi nafas penyelamatan dan pendedahan oksigen yang berterusan. Namun, jika bayi yang baru lahir terus kekurangan oksigen, dia akan mula terengah-engah, dan kemudian dia akan berhenti bernafas lagi. Denyutan jantungnya, tekanan darah, dan kekuatan ototnya akan terus menurun, menyebabkan dia kehilangan kesadaran. Terdapat juga risiko kerosakan otak jika oksigen tidak mencukupi sampai ke otak. Dalam kes-kes yang membawa maut, bayi boleh mati lemas kerana kekurangan oksigen.

Recent Posts