Ekzema Ekzema Kering dan Basah: Gejala dan Sebab yang berbeza

Ekzema adalah turunan penyakit kulit radang yang disebut dermatitis. Orang Indonesia mungkin lebih akrab dengan istilah ekzema kering dan eksim basah. Sebenarnya, kedua-duanya berada dalam kategori keadaan kulit yang berbeza dengan rawatan yang berbeza.

Jadi, apa yang membezakan kedua-duanya?

Apa itu ekzema kering dan eksim basah?

Sebenarnya, tidak ada eksim kering dan eksim basah. Nama lain untuk eksim yang dikenali dalam dunia perubatan ialah dermatitis atopik.

Ekzema aka dermatitis atopik adalah keradangan kronik yang menyerang lapisan kulit, menjadikan kulit merah, gatal, kering, dan kasar. Simptom utamanya adalah ruam merah dan bengkak yang kelihatan sangat kering dan gatal.

Gatal yang menyertainya boleh menjadi sangat ringan atau bahkan sangat teruk. Melancarkan Persatuan Ekzema Nasional, gejala eksim biasanya muncul di satu bahagian kulit, seperti wajah, bahagian dalam siku, belakang lutut, dan tangan dan kaki.

Ruam kering dan bersisik khas pada ekzema juga boleh muncul di bahagian badan yang lain seperti kulit kepala (dermatitis seborrheic), pergelangan kaki dan tangan, lipatan kulit, hingga ke pangkal paha. Lokasi ruam menunjukkan jenis dermatitis yang anda alami.

Keadaan kulit yang kasar dan bersisik serta ruam merah kering yang muncul akibat dermatitis atopik biasanya tidak menyebabkan luka basah, bisul, atau keadaan serupa. Inilah yang sering dianggap sebagai eksim kering.

Dalam kes yang serius, kulit yang terkena mungkin terasa sakit atau lembut pada sentuhan, dan mungkin disertai dengan lepuh kecil. Lepuh boleh pecah atau mengelupas dan mengeluarkan cecair yang kemudian membentuk kerak. Nodul berair ini sering disebut sebagai eksim basah.

Sekiranya ruam ekzema terus tergores, lapisan kulit akan rosak, menyebabkan luka terbuka sebagai jalan masuk kuman. Luka terbuka yang disebabkan oleh dermatitis atopik juga sering disebut sebagai eksim basah.

Ekzema basah dan kering mungkin menunjukkan jenis eksim

Menyimpulkan lagi penjelasan di atas, eksim kering dan eksim basah sebenarnya hanyalah sebutan orang awam mengenai pelbagai gejala dermatitis yang muncul pada kulit. Sementara itu, eksim (dermatitis atopik) sendiri adalah sejenis dermatitis.

Dermatitis secara perubatan dibahagikan kepada beberapa jenis berdasarkan pencetus gejala dan penyebabnya, bukan berdasarkan sama ada luka itu basah atau kering.

Pada dasarnya, hampir semua jenis dermatitis menyebabkan kulit kering dan kasar retak. Walau bagaimanapun, jenis dermatitis tertentu mungkin lebih simtomatik yang boleh berubah menjadi ruam basah sementara yang lain mungkin tidak.

Menurut National Eczema Society, selain dermatitis atopik, jenis dermatitis yang juga sering dijumpai adalah seperti berikut.

1. Dermatitis kontak yang merengsa

Dermatitis kontak yang merengsa adalah keradangan kulit yang dipicu oleh pendedahan kepada bahan yang menjengkelkan seperti asid, peluntur, cairan pembersih, minyak tanah, dan deterjen.

Gejala biasa yang disebabkan oleh dermatitis kontak yang merengsa adalah kulit yang terasa sakit, panas, dan gatal. Penampilannya sering dilihat sebagai kulit kering atau retak. Inilah sebabnya mengapa dermatitis kontak yang merengsa juga sering disebut ekzema kering.

Walau bagaimanapun, kes tertentu dermatitis kontak yang merengsa juga dapat menghasilkan nodul berair yang mungkin pecah. Keadaan kulit ini dikenali sebagai eksim basah.

2. Dermatitis kontak alahan

Dermatitis kontak alergi berlaku apabila kulit mengalami reaksi alergi setelah bersentuhan dengan bahan asing, menyebabkan gatal-gatal dan kerengsaan. Pencetus boleh berupa wangian, lateks, kosmetik, tanaman, hingga logam seperti emas dan nikel.

Dalam keadaan ini, ruam merah kelihatan kering dan muncul di kawasan yang bersentuhan langsung dengan bahan dalam 24 hingga 48 jam. Kemungkinan besar, dermatitis kontak alergi adalah apa yang juga boleh disebut ekzema kering.

3. Ekzema dyshidrotic

Eksim dyshidrotic atau dyshidrosis adalah penampilan benjolan kecil yang berisi cecair gatal di permukaan kulit. Bahagian kulit yang paling kerap terkena adalah tapak tangan dan / atau telapak kaki dan di antara jari.

Lepuh boleh terus muncul di kulit dan bertahan sekitar 3 minggu. Lepuh juga boleh pecah dan mengeluarkan cecair. Benjolan dan luka yang berisi cecair ini sering disebut sebagai eksim basah.

Apabila lepuh mengering, kulit yang terkena ekzema akan menjadi retak dan menyakitkan. Sekiranya anda menggaru kawasan ekzema yang kering, anda juga akan melihat bahawa kulit anda terasa lebih tebal dan kenyal. Ini dikenali sebagai ekzema kering.

Eksim dyshidrotic lebih kerap berlaku pada wanita berbanding lelaki. Dishidrosis eksim boleh disebabkan oleh pendedahan kromium (biasanya terdapat dalam garam), alergi, tangan / kaki yang lembap, dan tekanan.

4. Neurodermatitis

Neurodermatitis menyebabkan tompok tebal dan bersisik muncul di kulit. Dermatitis jenis ini biasanya dialami oleh orang yang mempunyai psoriasis dan keadaan kulit lain yang menyebabkan kulit kering.

Gejala tompok gatal dan bersisik yang muncul pada kulit dikenali sebagai ekzema kering. Masih belum diketahui apa sebenarnya penyebab neurodermatitis, tetapi banyak pakar percaya tekanan boleh mencetuskan gatal yang merupakan gejala.

5. Dermatitis nummular

Dermatitis nummular menyebabkan pembentukan lepuh bulat di permukaan kulit. Keadaan ini boleh dicetuskan oleh tindak balas badan terhadap gigitan serangga atau logam dan bahan kimia.

Gejala eksim nummular pada mulanya dicirikan oleh keradangan pada kulit yang menyebabkan luka basah. Namun, setelah kulit mulai berkerak, bisul kering akan muncul yang menutupi kulit sehingga keadaan ini dianggap sebagai eksim kering.

6. Dermatitis stasis

Dermatitis stasis adalah radang kulit pada kaki yang disebabkan oleh pelebaran saluran darah (vena varikos). Aliran darah yang tidak lancar menjadikan darah dan cecair terperangkap di anggota bawah, terutamanya betis dan kaki.

Darah dan cecair akhirnya menyebabkan pembengkakan, kemerahan, gatal-gatal, dan sakit pada kulit. Inilah yang disebut oleh kebanyakan orang Indonesia sebagai eksim basah.

7. Ekzema Asteatotic

Ekzema Asteatotic umumnya dialami oleh orang yang berumur 60 tahun ke atas. Penyebabnya belum diketahui dengan pasti, tetapi banyak pakar mengaitkannya dengan keadaan berikut:

  • Kulit yang terlalu kering.
  • Terlalu bersih kulit.
  • Terlalu banyak pancuran mandian air panas.
  • Pengeringan kulit yang berlebihan.

Ekzema Asteatotic pada mulanya muncul pada kulit pada tulang kering. Bahagian badan lain yang boleh terkena ekzema kering adalah bahagian atas lengan, paha dan punggung bawah.

Ruam kelihatan berwarna merah jambu atau merah, tetapi cenderung hanya mempengaruhi permukaan kulit di mana eksim muncul. Berdasarkan gejala yang ditunjukkannya, eksim ini merangkumi eksim kering.

Ekzema kering dan eksim basah adalah istilah untuk menggambarkan gejala dermatitis pada kulit. Kulit yang mengalami ruam, bersisik, atau mengelupas disebut eksim kering, sementara lepuh atau lepuh yang dipenuhi dengan cairan disebut eksim basah.

Lokasi gejala akan menentukan jenis dermatitis yang anda alami. Sekiranya masalah pada kulit anda diketahui, ini akan membantu doktor dalam memberikan rawatan.

Recent Posts