Gejala Hipertensi dari Ringan hingga Lebih teruk •

Dari pelbagai masalah kesihatan yang menguasai dunia kesihatan moden, tekanan darah tinggi adalah masalah yang perlu diperhatikan. Sebabnya, tekanan darah tinggi atau hipertensi sering tidak menimbulkan gejala, tetapi boleh menyebabkan pelbagai masalah kesihatan.

Beberapa bahaya atau komplikasi tekanan darah tinggi yang mungkin disebabkan, seperti kegagalan jantung, serangan jantung, strok, atau kegagalan buah pinggang. Sebenarnya, jika kegagalan buah pinggang telah berlaku, anda mungkin memerlukan pemindahan buah pinggang atau dialisis (dialisis). Atas sebab ini, penting bagi anda untuk mengetahui tanda-tanda dan gejala tekanan darah tinggi seawal mungkin untuk mengelakkan tekanan darah tinggi menjadi semakin teruk.

Gejala tekanan darah tinggi atau darah tinggi yang perlu diperhatikan

Tekanan darah tinggi sering tidak menunjukkan ciri, tanda, atau gejala tertentu. Satu-satunya cara untuk mengetahui tekanan darah tinggi adalah melalui ujian tekanan darah. Sekiranya tekanan darah anda berada di bawah 120/80 mmHg, maka anda mempunyai tekanan darah normal, tetapi jika tekanan darah anda mencapai 140/90 mmHg atau lebih, maka anda diklasifikasikan sebagai hipertensi.

Walaupun tidak ada tanda atau gejala yang jelas, beberapa orang yang mempunyai sejarah hipertensi sering mengadu beberapa gejala. Umumnya, gejala ini dapat dirasakan jika anda mempunyai keadaan kesihatan lain yang mungkin menjadi penyebab hipertensi atau juga dikenali sebagai hipertensi sekunder. Selain itu, gejala juga dapat dirasakan jika anda mengalami tekanan darah tinggi atau disebut krisis hipertensi.

Berikut adalah beberapa gejala yang sering dikaitkan dengan tekanan darah tinggi dan yang paling biasa:

1. Tompok-tompok merah pada mata

Persatuan Jantung Amerika (AHA) memanggil tompok merah di mata (pendarahan subkonjungtiva) salah satu gejala tekanan darah tinggi yang paling biasa. Sebagai tambahan kepada penghidap hipertensi, simptom ini juga kadang-kadang dijumpai pada orang yang menghidap diabetes.

Walau bagaimanapun, tekanan darah tinggi dan diabetes bukanlah penyebab bintik merah pada mata. Oleh itu, anda harus berjumpa doktor dengan segera sekiranya terdapat simptom yang serupa di mata anda. Pakar oftalmologi (pakar oftalmologi) dapat mengesan kerosakan pada saraf optik di mata anda, yang mungkin disebabkan oleh tekanan darah tinggi yang tidak dirawat.

2. Muka bertukar menjadi merah

Selain bintik-bintik merah pada mata, AHA juga menyebutkan bahawa orang yang mempunyai tekanan darah tinggi sering mengadu gejala kemerahan pada wajah.

Wajah yang berubah warna menjadi merah terjadi kerana pembesaran saluran darah wajah anda. Keadaan ini biasanya boleh berlaku secara tiba-tiba, atau merupakan tindak balas terhadap keadaan tertentu, seperti pendedahan cahaya matahari, udara sejuk, makanan pedas, angin, minuman panas, atau produk penjagaan wajah tertentu.

Kemerahan pada wajah juga boleh berlaku akibat tekanan psikologi atau tekanan, pendedahan kepada air panas, pengambilan alkohol, dan senaman. Keadaan ini boleh mencetuskan tekanan darah tinggi untuk sementara waktu, sehingga muncul gejala kemerahan.

Walaupun gejala kemerahan muka boleh terjadi disebabkan oleh tekanan darah tinggi, keadaan ini tidak selalu disebabkan oleh penyakit ini.

3. Pening

Pening adalah kesan sampingan atau gejala dari pelbagai keadaan. Sebenarnya, pengambilan ubat-ubatan tertentu juga boleh menyebabkan pening muncul. Jadi, ada kemungkinan pening yang anda alami adalah sebahagian daripada gejala tekanan darah tinggi.

Tidak semua jenis pening boleh disebabkan oleh hipertensi. Walau bagaimanapun, anda tidak boleh memandang rendah gejala ini, terutamanya jika pening muncul secara tiba-tiba.

Anda juga harus waspada jika pening disertai dengan gejala tekanan darah tinggi yang lain, seperti kehilangan keseimbangan dan kesukaran berjalan. Gejala tekanan darah tinggi ini berpotensi mencetuskan strok.

4. Sakit kepala

Tidak seperti pening, yang biasanya hanya sensasi berputar di kepala, sakit kepala adalah gejala tekanan darah tinggi atau hipertensi yang lebih serius. Anda mungkin merasakan kesakitan yang berdenyut (berdenyut-denyut) di kepala anda.

Namun, seperti pening, sakit kepala bukanlah gejala yang disebabkan secara langsung oleh hipertensi. Sakit kepala biasanya berlaku apabila seseorang mengalami tekanan darah tinggi atau apa yang disebut krisis hipertensi atau hipertensi ganas.

Apabila hipertensi ganas, sakit kepala yang dirasakan berbeza dengan sakit kepala biasa. Secara amnya, ada gejala lain yang juga akan dirasakan bersama dengan sakit kepala ini, seperti penglihatan kabur, sakit dada atau sesak nafas.

Selain itu, sakit kepala pada penderita hipertensi juga dapat terjadi kerana tekanan darah tinggi dapat menyebabkan pembengkakan otak (yang juga sering terjadi pada hipertensi ganas), disebabkan oleh keadaan perubatan lain yang menyebabkan hipertensi (hipertensi sekunder), atau kesan sampingan ubat hipertensi.

Oleh itu, untuk merawat sakit kepala akibat hipertensi umumnya dilakukan dengan merawat penyebabnya, baik itu hipertensi ganas, hipertensi sekunder, atau mengubah ubat tekanan darah tinggi sesuai dengan ketentuan doktor.

5. Sesak nafas

Sekiranya tekanan darah tinggi mempengaruhi saluran darah di jantung dan paru-paru anda, anda mungkin mengalami sesak nafas.

Keadaan ini disebut hipertensi paru, iaitu ketika bahagian kanan jantung mengalami kesukaran untuk mengepam darah melalui paru-paru, sehingga darah beroksigen tidak dapat mengalir dengan baik.

Selain hipertensi paru, sesak nafas juga boleh berlaku jika anda mengalami hipertensi normal atau hipertensi sistemik. Walau bagaimanapun, gejala ini biasanya dirasakan apabila anda mengalami krisis atau hipertensi ganas.

6. Darah muncul di dalam air kencing

Simptom hipertensi lain yang perlu anda perhatikan adalah kehadiran darah dalam air kencing. Apabila anda membuang air kecil dan terdapat darah dalam air kencing anda, ada kemungkinan hipertensi anda berkaitan dengan masalah buah pinggang.

Darah juga mungkin tidak terlihat dalam air kencing, tetapi sel darah merah akan terlihat ketika diperiksa di bawah mikroskop. Oleh itu, jika doktor anda mengesyaki bahawa hipertensi anda berkaitan dengan penyakit buah pinggang, anda mungkin diminta untuk melakukan ujian air kencing untuk mengesahkan diagnosis.

Keadaan air kencing berdarah ini dikenali sebagai hematuria. Salah satu penyebab utama adalah pecahnya kista di buah pinggang, atau adanya saluran darah kecil di sekitar kista. Gejala tekanan darah tinggi pada ini biasanya berlangsung selama satu hari atau beberapa hari.

7. Denyutan jantung tidak teratur

Gejala lain tekanan darah tinggi atau darah tinggi adalah degupan jantung yang tidak teratur. Keadaan ini secara amnya berlaku apabila jantung berdegup kencang, tidak teratur, atau berhenti berdegup sekejap.

Di samping itu, anda mungkin merasakan jantung anda berdegup dengan kuat atau kuat. Kadang-kadang, anda juga akan merasakan sensasi ini di tekak, leher, dan rahang anda.

Dalam keadaan ini, secara amnya tekanan darah tinggi yang anda alami telah berkembang menjadi aritmia. Aritmia juga dapat meningkatkan risiko kegagalan jantung.

8. Pendarahan hidung atau mimisan

Pendarahan hidung atau pendarahan hidung adalah gejala hipertensi yang kurang biasa. Ini boleh berlaku pada orang yang menderita hipertensi, tetapi kes ini sangat jarang berlaku.

Pakar masih membahaskan apa yang menyebabkan keadaan ini. Namun, yang dilaporkan oleh Mayo Clinic, seseorang yang mengalami mimisan boleh menjadi lebih teruk apabila disertai dengan tekanan darah tinggi.

Pada orang dewasa yang lebih tua, mimisan boleh berlaku kerana pengerasan arteri, yang dikenali sebagai aterosklerosis. Aterosklerosis boleh disebabkan oleh tekanan darah tinggi.

Pelbagai keadaan yang boleh mengiringi gejala hipertensi

Tanda dan gejala tekanan darah tinggi yang mungkin muncul jika keadaan anda teruk termasuk:

  • Penglihatan kabur.
  • Kebimbangan yang berlebihan.
  • Mual atau muntah.
  • Kelihatan keliru.
  • Sakit di bahagian dada.
  • Rasa kebas atau lemah pada lengan, kaki, muka, dan bahagian badan yang lain.
  • Kejang.

Seberapa kerap anda memerlukan pemeriksaan tekanan darah akan berbeza-beza dari satu kes ke kes yang lain, bergantung pada keparahan gejala tekanan darah tinggi. Secara amnya, jika anda bimbang tentang gejala tekanan darah tinggi anda sekarang, berjumpa doktor dengan segera.

Bilakah anda mesti berjumpa doktor?

Sekiranya terdapat gejala tekanan darah tinggi yang muncul, seperti yang disebutkan di atas, anda harus segera pergi ke hospital untuk mendapatkan rawatan perubatan. Sebabnya, gejala ini menunjukkan bahawa hipertensi anda teruk.

Keadaan ini biasanya disebut sebagai krisis hipertensi atau hipertensi ganas, yang merupakan peningkatan tekanan darah yang cepat yang mencapai 180/120 mmHg atau lebih. Krisis hipertensi biasanya diatasi dengan pemberian ubat melalui IV. Sekiranya tidak dirawat dengan segera dan tepat, ini boleh menular ke penyakit lain, seperti strok atau serangan jantung.

Untuk mengelakkan ini, anda harus melakukan pemeriksaan tekanan darah secara teratur seawal mungkin. Bagi orang dewasa yang sihat, anda mesti melakukan pemeriksaan tekanan darah setiap dua tahun.

Pemeriksaan tekanan darah secara rutin

Sekiranya anda mempunyai tekanan darah tinggi (tekanan darah antara 120/80 mmHg dan 140/90 mmHg), anda harus memeriksa tekanan darah anda sekali setahun atau seperti yang diarahkan oleh doktor anda. Sebabnya, seseorang yang menderita prehipertensi berisiko menghidap hipertensi pada masa akan datang.

Sementara itu, jika anda digolongkan sebagai hipertensi, doktor anda biasanya akan menasihati anda untuk memeriksa tekanan darah anda lebih kerap. Terutama jika anda merasakan simptom tertentu yang menunjukkan penyakit lain.

Sekiranya anda tidak dapat mengunjungi doktor anda secara berkala, anda mungkin dapat memeriksa tekanan darah anda di pusat kesihatan atau farmasi terdekat. Anda juga boleh membeli monitor tekanan darah untuk digunakan di rumah. Walau bagaimanapun, adalah idea yang baik untuk selalu berjumpa dengan doktor anda mengenai ujian tekanan darah yang tepat untuk anda.

Sekiranya anda menghidap darah tinggi, doktor anda biasanya akan memberi anda dos ubat yang lebih rendah terlebih dahulu. Beberapa ubat tekanan darah tinggi yang biasa diresepkan oleh doktor adalah diuretik, penyekat reseptor angiotensin, penyekat beta, dan ubat penghilang tekanan darah tinggi yang lain.

Namun, doktor juga akan meminta anda membuat perubahan gaya hidup dan diet yang sihat untuk menurunkan tekanan darah. Gaya hidup sihat ini merangkumi senaman teratur, diet hipertensi, dan makan lebih banyak sayur-sayuran dan buah-buahan yang dapat membantu mengatasi gejala dan mencegah tekanan darah tinggi menjadi lebih tinggi.

Recent Posts