Memilih jenis topeng yang paling berkesan untuk menangkis virus

Baca semua artikel mengenai coronavirus (COVID-19) di sini.

Penggunaan topeng menjadi wajib setelah WHO menyatakan wabak COVID-19 sebagai darurat global.

Penggunaan topeng adalah salah satu daripada tiga perkara terpenting dalam mencegah penularan COVID-19 yang mesti dilakukan ketika melakukan aktiviti di luar rumah. Dua perkara lain adalah jaga jarak sekurang-kurangnya satu meter dan kerap mencuci tangan.

Fungsi utama topeng adalah untuk menyekat cecair (titisan) atau zarah-zarah udara dari pemakainya ketika dia bercakap, batuk, atau bersin. Topeng juga membantu mengelakkan titisan orang lain melekat pada wajah dan masuk ke dalam badan.

Kini banyak jenis topeng tersedia dengan fungsi dan kegunaan masing-masing. Sebelum membuat pilihan, kenal pasti jenis dan fungsi topeng berikut agar anda tidak membuat pilihan yang salah.

Berikut adalah beberapa jenis topeng bersama dengan fungsi dan faedahnya.

Topeng kain yang disyorkan untuk pencegahan penularan COVID-19

Oleh kerana ketersediaan topeng pembedahan yang terhad, baik WHO dan pemerintah menasihati orang biasa sekurang-kurangnya memakai topeng kain.

WHO memerlukan penggunaan topeng kain yang terbuat dari tiga lapisan. Lapisan pertama disyorkan untuk menggunakan bahan yang dapat menyerap titisan. Lapisan kedua boleh menjadi sisipan tisu atau disamakan dengan bahan di lapisan pertama. Lapisan ketiga, atau lapisan terluar, terbuat dari bahan hidrofobik, yang merupakan jenis bahan yang mampu mencegah masuknya titisan.

Topeng kain 3 lapis ini berkesan menentang sekitar 70 peratus zarah titisan.

Di Indonesia, banyak topeng kain lapisan tunggal dibuat dari scuba. Topeng ini tidak digalakkan digunakan kerana hanya mampu menahan 0-5 peratus zarah masuk, alias tidak berkesan sama sekali.

Perlu diingat, topeng kain harus diganti dengan segera apabila kotor, basah, atau dipakai lebih dari 4 jam.

Topeng pembedahan

Topeng pembedahan, juga dikenali sebagai topeng perubatan, biasanya berwarna hijau atau biru. Topeng jenis ini mampu menahan titisan sekitar 80-90 peratus. Topeng ini hanya boleh digunakan sekali dalam 4 jam selepas penggunaan.

Topeng ini sangat wajib bagi pesakit yang sakit dan pekerja kesihatan yang tidak mengendalikan pesakit COVID-19 secara langsung. Pegawai yang mengendalikan pesakit COVID-19 secara langsung dikehendaki memakai topeng N-95 dan PPE tahap 3.

Topeng pernafasan N95

Respirator, juga dikenal sebagai topeng pernafasan N95, direka untuk melindungi pemakainya dari zarah-zarah kecil di udara yang mungkin mengandungi virus.

Nama N95 bermaksud topeng mampu menyaring 95% zarah sekecil 0,3 mikron dari udara.

Virus dari keluarga coronavirus cukup besar (sekurang-kurangnya mengikut standard virus), dengan ukuran rata-rata lebih dari 0.1 mikron. Jadi secara teorinya, sebilangan zarah virus masih dapat menembusi topeng pernafasan N95. Sebagai tambahan, topeng pernafasan N95 tidak direka untuk kanak-kanak atau orang yang mempunyai rambut muka.

Pastikan anda menggunakan topeng ini dengan betul. Seperti yang dinyatakan oleh Jabatan Kesihatan Negeri New York, topeng harus menutup hidung dan mulut anda agar anda tidak bernafas dengan acuan dan habuk, serta zarah lain.

Bagaimana anda memakai topeng muka dengan betul?

Syarat untuk memakai topeng dengan betul adalah menutup wajah dari bahagian hidung hingga ke bawah dagu. Kencangkan jambatan hidung dan tepi topeng supaya titisan tidak keluar dari kawasan itu.

Jangan memicit hidung kerana topeng terlalu ketat, pakai dengan selesa sehingga anda tidak tergoda untuk menyentuh bahagian luar topeng. Menyentuh bahagian luar topeng yang dipakai berisiko memindahkan virus atau kotoran ke tangan anda dan mengurangkan keberkesanannya.

Adakah topeng berkesan untuk pencegahan penyakit?

Kajian yang diterbitkan di Jurnal Jangkitan Antarabangsa mengatakan bahawa topeng yang digunakan dengan baik dapat mencegah penyebaran virus dengan berkesan.

Penyelidikan lain yang diterbitkan Annals of Internal Medicine melaporkan sesuatu yang serupa. Kajian itu melihat 400 orang yang menghidap selesema. Akibatnya, ahli keluarga yang sering mencuci tangan dan memakai topeng mengurangkan risiko terkena selesema hingga 70 peratus.

Sekiranya digunakan dengan betul, topeng pembedahan dan topeng kain dapat membantu menyekat titisan zarah, percikan, semburan yang mungkin mengandungi bakteria atau virus. Ketiganya juga membantu mengurangkan pendedahan anda kepada air liur dan pernafasan orang lain.

Walaupun begitu, ketiga-tiga jenis topeng tidak dapat menyaring zarah-zarah yang sangat kecil di udara (melalui udara) yang dapat disebarkan melalui batuk, bersin, atau prosedur perubatan tertentu. Oleh itu, menjaga jarak, mengelakkan orang ramai, terutama di tempat tertutup, dan rajin mencuci tangan masih diperlukan untuk mengelakkan penularan COVID-19.

[mc4wp_form id = "301235 ″]

Recent Posts