Garis Panduan untuk Jadual MPASI 6 Bulan Paling Ideal

Penyusuan susu ibu yang eksklusif sememangnya makanan terbaik untuk bayi sehingga mereka berumur enam bulan. Memasuki usia 6 bulan, si kecil dapat makan makanan pelengkap. Baiklah, bermula dari sini, sudah tentu anda perlu menetapkan jadual makan makanan pelengkap (MPASI) yang betul untuk bayi 6 bulan.

Ini kerana jadual penyusuan bayi selama 6 bulan secara tidak langsung akan mempengaruhi atau membentuk corak pemakanan mereka kelak.

Agar tidak ceroboh, lebih baik merancang waktu makan anak kecil anda dengan mengetahui jadual makan tambahan setiap hari sejak berumur 6 bulan.

Kepentingan menetapkan jadual penyediaan makanan pelengkap untuk bayi 6 bulan

Keperluan pemakanan bayi mesti dipenuhi dengan betul untuk menyokong pertumbuhan dan perkembangan. Bayi dari usia sifar hingga enam bulan hanya mendapat makanan dan minuman dari susu ibu atau disebut sebagai penyusuan susu ibu yang eksklusif.

Susu ibu adalah makanan terbaik untuk bayi kerana mengandungi semua nutrien yang mudah dicerna dan sesuai dengan keperluannya.

Pada masa bayi berusia 6 bulan, sistem pencernaannya siap memproses makanan selain susu ibu. Oleh itu, bayi dibenarkan makan makanan pelengkap (MPASI).

Jadual pemberian makanan pelengkap bayi selama 6 bulan ini perlu dibuat agar bayi dapat menyesuaikan diri dengan perubahan jenis makanan.

Jadi, bayi tidak akan terkejut apabila mereka baru mula belajar makan sehingga tidak mengganggu sistem pencernaan mereka. Sebaliknya, mengikuti jadual penyusuan bayi 6 bulan secara berkala juga akan memudahkan bayi memahami tanda-tanda kelaparan dan kenyang.

Dengan jadual makan untuk bayi 6 bulan ini, si kecil juga akan membiasakan diri untuk mengurangkan kebiasaan mengemis anak.

Pada dasarnya, memberi makanan ringan kepada bayi tentu tidak menjadi masalah asalkan sesuai dengan jadual pemberian makanan pelengkap pada usia 6 bulan.

Sekiranya memberi makanan ringan kepada bayi tidak sesuai dengan waktu untuk makan makanan pejal, bayi yang kini berusia 6 bulan mungkin tidak akan lapar ketika dijadualkan untuk makan makanan utama.

Sebenarnya, makanan utama mengandungi pelbagai nutrien yang dapat membantu memenuhi keperluan harian bayi.

Makanan utama boleh terdiri daripada pengambilan karbohidrat untuk bayi, protein untuk bayi, lemak untuk bayi, pengambilan serat, hingga mineral dan vitamin untuk bayi.

Di samping itu, membuat jadual makan tambahan untuk bayi berusia 6 bulan juga membiasakan ibu bapa dengan memberi makanan tepat pada waktunya.

Jadual pemberian makanan pelengkap bayi sejak 6 bulan

Membiasakan bayi anda untuk memulakan jadual penyusuan pada usia 6 bulan tidak selalu sukar, tetapi sebenarnya tidak begitu sukar.

Anda hanya perlu lebih sabar untuk membantu bayi belajar makan mengikut jadual makan tambahan pada usia 6 bulan dan seterusnya.

Garis panduan untuk jadual makan bayi dari usia 6 bulan adalah seperti berikut:

Jadual pelengkap untuk bayi berumur 6-8 bulan

Untuk menjadikan bayi anda lebih teruja, anda boleh mencuba memberikannya pelbagai makanan pelengkap selama 6 bulan. Berikut adalah panduan untuk jadual makan tambahan untuk bayi berusia 6 bulan yang baru mula belajar makan:

  • 06.00: susu ibu
  • Pukul08.00: Sarapan pagi dengan makanan tumbuk
  • 10.00: Susu ibu atau makanan ringan, seperti buah bertekstur lembut
  • Pukul12.00: Makan tengah hari dengan makanan ringan
  • 14.00: susu ibu
  • 16.00: Makanan ringan
  • 18.00: Makan malam dengan makanan tumbuk
  • 20.00: Susu ibu, yang dapat diberikan setiap jam dengan jumlahnya bergantung pada keperluan bayi
  • 22.00: susu ibu
  • 24.00: susu ibu
  • Pukul 03.00: susu ibu

Susu ibu yang diberikan harus disesuaikan dengan keperluan setiap bayi. Selain mula belajar makan makanan pejal mengikut jadual, bayi berusia 6 hingga 24 bulan juga masih memerlukan susu ibu bila mungkin.

Bagi bayi yang berumur 6 bulan atau baru mula belajar makan makanan pejal, anda boleh terus memberi susu ibu mengikut jadual pada jam 22.00, 24.00 dan 03.00.

Walau bagaimanapun, penyusuan pada jam 24.00 dan 03.00 mungkin atau mungkin tidak diberikan. Sekiranya bayi cepat tidur, menyusu pada waktu malam dan awal pagi mungkin tidak dilakukan.

Sebaliknya, jika anda melihat tanda-tanda kelaparan dan masih mahu menyusui, anda boleh memberi susu ibu mengikut jadual makan tambahan untuk bayi anda yang berumur 6 bulan.

Jadual pelengkap untuk bayi berumur 9-11 bulan

Jadual makan makanan pelengkap untuk bayi berusia 6 bulan sebenarnya tidak jauh berbeza ketika mereka berusia lebih dari 6 bulan.

Walau bagaimanapun, masih terdapat beberapa perbezaan yang perlu dipertimbangkan dalam jadual pemberian makanan pelengkap bayi.

Berikut adalah jadual makan tambahan yang boleh anda gunakan untuk bayi pada usia 9-11 bulan:

  • 06.00: susu ibu
  • 08.00: Sarapan dengan pepejal, cincang halus, cincang kasar atau makanan jari
  • 10.00: Susu ibu atau makanan ringan, seperti buah yang telah dicincang kasar dan kecil
  • 12.00: Makan tengah hari dengan MPASI yang dicincang halus, dicincang kasar atau makanan jari
  • 14.00: susu ibu
  • 16.00: Makanan ringan, seperti buah yang telah dicincang kasar dan berukuran kecil
  • 18.00: Makan malam dengan pepejal, cincang halus atau cincang kasar makanan jari
  • 20.00: susu ibu
  • 22.00: susu ibu
  • 24.00: susu ibu

Sekiranya bayi tidak lagi mendapat susu ibu, anda boleh memberi susu formula kepada bayi.

Peraturan untuk jadual makan tambahan untuk bayi dari usia 6 bulan

Walaupun mereka tidak lagi mendapat susu ibu sepanjang masa, bayi berusia enam bulan ke atas masih memerlukan susu ibu dalam pengambilan harian mereka.

Dengan catatan, pengeluaran susu ibu masih berjalan dengan baik untuk memenuhi keperluan harian bayi. Penyusuan susu ibu mesti disertakan dengan makanan lain ketika bayi berusia enam bulan, kerana terdapat peningkatan dalam keperluan harian si kecil.

Dengan usia enam bulan, keperluan pemakanan bayi setiap hari semakin meningkat.

Sekiranya penyusuan berterusan tanpa makanan pelengkap, dikhuatiri tidak dapat memenuhi keperluan pemakanan harian si kecil.

Itulah sebabnya makanan pelengkap (MPASI) harus diperkenalkan ketika bayi berusia 6 bulan mengikut jadual.

Selain itu, pemberian makanan tambahan mengikut jadual juga bertujuan untuk melatih perkembangan kemampuan bayi untuk menerima pelbagai jenis makanan.

Kemahiran bayi dalam mengunyah dan menelan makanan juga dilatih dengan memberikan jadual makan tambahan sejak 6 bulan.

Selain memahami jadual pemberian makanan pelengkap sejak 6 bulan untuk bayi, anda juga perlu mengetahui bahagian, kekerapan, dan tekstur makanan yang baik mengikut usianya sekarang.

Berikut adalah peraturan untuk memberi makan bayi mengikut jadual makanan pelengkap mengikut umur menurut WHO:

Ketahui bahagian dan kekerapan makanan bayi

Perbezaan bahagian dan kekerapan makanan bayi mengikut perkembangan usia, iaitu:

Umur 6-8 bulan

Pada awal penyusuan bayi, cubalah melakukannya secara beransur-ansur.

Anda boleh mula memberi makanan pelengkap mengikut jadual 2-3 kali sehari untuk bayi berusia 6 hingga 8 bulan.

Bahagian untuk bayi berumur 6-8 bulan adalah 2-3 sudu makan utama mengikut jadual. Tingkatkan pengambilan bayi secara beransur-ansur ke cawan berukuran 250 mililiter (ml).

Selebihnya, cubalah memberi kira-kira 1-2 kali makanan ringan atau makanan ringan mengikut jadual makan tambahan dan keinginan bayi.

Berumur 9-11 bulan

Kekerapan makan makanan pelengkap untuk bayi mengikut jadual dalam lingkungan usia 9-11 bulan secara amnya meningkat hingga mencapai 3-4 kali sehari untuk makanan utama.

Selain makanan utama, anda juga dapat menyediakan makanan ringan atau makanan ringan di luar jadual pemberian makanan pelengkap bayi dengan frekuensi 1-2 kali mengikut selera makannya.

Berbeza dengan usia sebelumnya, pada usia 9-11 bulan, bahagian makanan bayi adalah -¾ mangkuk berukuran 250 ml dengan waktu makan tidak lebih dari 30 minit.

12-24 bulan

Apabila usia bayi telah mencapai 12-24 bulan, jadual makan makanan pelengkap setiap hari tetap sama seperti ketika dia berusia 9-11 bulan, iaitu 3-4 kali sehari untuk makanan utama.

Begitu juga untuk makanan ringan atau makanan ringan pada usia 12-24 bulan, yang boleh mencapai 1-2 kali sehari bergantung pada selera bayi.

Bahagian makan untuk bayi berusia 12-24 bulan yang meningkat menjadi -1 cawan 250 ml. Jadual makan tambahan untuk bayi berusia 12-24 bulan adalah 3-4 kali sehari untuk makanan utama dengan 1-2 kali sehari untuk makanan ringan atau makanan ringan.

Perkenalkan bayi dengan pelbagai tekstur makanan secara beransur-ansur

Bagi bayi yang berumur 6 hingga 8 bulan, pelbagai makanan pelengkap dalam setiap jadual penyusuan harus mempunyai tekstur yang lembut dan berkrim. Perhatikan juga pelbagai jenis makanan yang anda sediakan untuk bayi anda.

Lebih baik memperkenalkan berbagai jenis makanan secara beransur-ansur, mulai dari karbohidrat, serat, protein, lemak, hingga vitamin dan mineral.

Sumber karbohidrat yang boleh anda kenalkan kepada si kecil seperti nasi, kentang, pasta, keledek, dan lain-lain.

Gabungkan makanan karbohidrat dengan sumber protein dan lemak seperti daging lembu, ayam, hati sapi, hati ayam, telur, keju, dan lain-lain.

Manakala sumber vitamin dan mineral boleh berasal dari sayur-sayuran dan buah-buahan.

Apabila bayi bertambah tua, dia boleh mula memakan makanan yang dicincang halus, dicincang kasar, atau makanan jari (makanan bersaiz jari).

Dilancarkan dari Persatuan Pediatrik Indonesia (IDAI), tekstur makanan ini biasanya diberikan ketika bayi berusia 9-11 bulan.

Sehingga akhirnya bayi dapat benar-benar memakan makanan bertekstur keluarga yang dicampur dengan tekstur tumbuk dan cincang bermula pada usia 12 bulan.

Memohon peraturan pemberian makanan bayi sejak usia dini

Pada jadual pemberian makanan tambahan selama 6 bulan, pastikan si kecil anda duduk tegak di kerusi makan bayi. Perhatikan setiap sudu makanan yang diberikan, jangan terlalu banyak kerana kelak akan menjadi tidak kemas dan sia-sia.

Lebih baik memberi makanan dalam jumlah kecil, tetapi cukup untuk ditelan oleh bayi. Apabila anda membawa sudu ke mulut bayi anda, lihat bagaimana tindak balasnya.

Sekiranya bayi tidak membuka mulutnya, ini bermaksud bayi tidak bersedia untuk merasai makanannya, mungkin anda memerlukan taktik untuk memastikan mulut bayi tetap terbuka.

Jangan memaksa sudu masuk ke dalam mulut bayi. Bayi yang sukar makan dan mudah tersedak atau muntah, harus berjumpa doktor.

Ini kerana boleh menyebabkan masalah pemakanan pada bayi. Elakkan makan sambil bermain dan menonton TV dan cuba makan tidak lebih dari 30 minit.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌

Recent Posts