5 Punca Sperma Berair dan Cair, Adakah Biasa? •

Air mani adalah cecair yang dikeluarkan oleh zakar pada tahap gairah seksual. Cecair yang biasanya berwarna putih ini melekat menunjukkan adanya sperma di dalam air mani. Namun, dalam beberapa kes, ejakulasi dapat menghasilkan air mani yang berair, cair, dan jernih. Bagaimana sebenarnya keadaan ini? Lihat penjelasan mengenai penyebab sperma atau air mani yang dicairkan di bawah.

Punca air mani berair dan cair

Secara umum, sperma mempunyai konsistensi yang serupa dengan gel dan melekit.

Ini perlu dipertimbangkan untuk anda dan pasangan anda. Terutama, semasa anda merancang kehamilan.

Dikutip dari Pusat Pengendalian & Pencegahan Penyakit, perubahan atau masalah dalam sperma boleh terjadi kerana masalah kesihatan atau gaya hidup yang tidak sesuai.

Termasuk ketika sperma kelihatan lebih berair, cair, atau berair daripada biasa.

Harus diingat bahawa air mani berair biasanya terdapat pada remaja yang sudah baligh atau tidak dewasa secara seksual.

Walau bagaimanapun, ia juga boleh berlaku pada lelaki dewasa atau dengan keadaan tertentu.

Berikut adalah beberapa punca sperma berair atau cair, seperti:

1. Terlalu kerap ejakulasi

Terlalu kerap ejakulasi dalam satu aktiviti seksual adalah penyebab paling umum keadaan mania atau sperma berair.

Sekiranya anda aktif secara seksual atau melancap dengan kerap, kekerapan ejakulasi mempengaruhi penampilan fizikal air mani yang keluar.

Ini kerana testis tidak dapat menjana semula sperma dalam waktu singkat setelah ejakulasi pertama.

Perlu diingat bahawa sperma yang sihat memerlukan masa 2 hingga 3 bulan untuk matang sepenuhnya.

2. Tahap sperma yang rendah atau rendah

Salah satu penyebab air mani atau air mani yang paling biasa adalah bilangannya yang rendah.

Keadaan ini juga dikenali sebagai oligospermia, iaitu ketika jumlah sperma kurang dari 15 juta per milimeter.

Walaupun dapat mengurangkan kemungkinan kehamilan, banyak lelaki dengan keadaan ini dapat menyuburkan telur.

3. Ejakulasi Pra

Cuba lagi untuk melihat apakah sperma atau air mani yang keluar berair dan sangat jelas.

Bisa jadi, ini adalah cairan yang keluar sebelum anda mengalami ejakulasi.

Nah, cairan ketika memanaskan badan sebelum melakukan hubungan seks biasanya juga mengandungi sperma, walaupun hanya sedikit.

4. Ejakulasi terbalik

Keadaan ini juga dikenali sebagai ejakulasi retrograde, yang merujuk kepada jenis kemandulan lelaki.

Sekiranya anda mengalami ejakulasi terbalik, sperma yang keluar akan sangat sedikit, berair, atau bahkan tidak keluar sama sekali

Ini kerana semasa orgasme sperma tidak keluar secara maksimum melalui hujung zakar, tetapi memasuki pundi kencing.

5. Kekurangan pengambilan zink

Zink atau zink adalah salah satu nutrien yang bermanfaat untuk tubuh.

Sebilangan manfaatnya adalah melawan jangkitan, menyembuhkan luka, dan bagus untuk pembiakan.

Bukan itu sahaja, zink Ia juga bagus untuk menghasilkan sperma yang sihat.

Kadang-kadang, kekurangan nutrien ini boleh menjadi faktor yang menyebabkan anda mengalami sperma yang berair dan berair.

Dalam Journal of Reproduction and Infertility, kekurangan pengambilan zink boleh menyebabkan kualiti air mani yang buruk.

Salah satunya adalah menjadikan sperma berair dan juga cair daripada biasa.

6. Kekurangan fruktosa

Adakah anda menjalani diet atau senaman yang berlebihan?

Sekiranya demikian, kedua-dua perkara ini boleh menjadi penyebab sperma berair dan cair.

Ini berlaku kerana semasa diet anda mengelakkan pengambilan gula sehingga kadarnya rendah.

Sebenarnya, anda masih boleh mengambil gula fruktosa semula jadi seperti buah sehingga lebih selamat untuk kesihatan

Adakah normal mempunyai sperma berair?

Anda tidak perlu terlalu risau tentang kualiti atau kuantiti air mani yang dikeluarkan oleh zakar.

Kecuali anda benar-benar tidak melepaskan sperma sama sekali atau merasa sakit ketika ejakulasi.

Secara umum, sperma atau air mani berair adalah keadaan normal.

Sebagai contoh, cecair pra-ejakulasi sering mempunyai tekstur berair dan warnanya jernih.

Jumlah standard cecair yang keluar semasa ejakulasi bagi lelaki pada amnya ialah 3-4 ml.

Walau bagaimanapun, jika anda hanya mengeluarkan kurang dari 1.5 ml, ini masih dianggap normal.

Konsistensi sperma atau air mani boleh berbeza setiap kali anda mengalami ejakulasi. Air mani yang normal biasanya kelihatan tebal dan melekit seperti gel.

Konsistensi melekit bertujuan untuk membiarkan sperma tinggal lebih lama di dalam rahim sehingga meningkatkan peluang membuahi telur.

Sementara itu, kelikatan juga dapat berarti bahawa air mani yang dilepaskan mengandung cukup banyak sperma.

Walau bagaimanapun, sperma cair tidak bermaksud kualiti sperma yang buruk dan tidak dapat menyuburkan telur.

Sperma berair masih boleh membuat pasangan anda hamil.

Lebih-lebih lagi, sperma yang tebal dan melekit juga berubah menjadi cair dalam waktu tertentu.

Jangan lupa bahawa anda hanya memerlukan satu sperma untuk menyuburkan telur sebagai cara cepat hamil.

Cara mengatasi air mani yang berair

Bagi sesetengah orang, ejakulasi atau air mani yang sihat adalah salah satu faktor menarik dalam pengalaman orgasme.

Sekiranya anda mengalami keadaan sperma berair dan cair, jangan risau dan panik.

Terdapat beberapa cara yang boleh dilakukan untuk mengatasi sperma berair, seperti:

1. Kawal kekerapan ejakulasi dalam sehari

Biasanya, sperma memerlukan beberapa bulan (70 hari) untuk matang di testis.

Sekiranya anda mengalami ejakulasi lebih dari sekali sehari, testis anda mungkin tidak menghasilkan sperma atau air mani yang tebal secepat mungkin.

Memerlukan sekurang-kurangnya 5 jam atau lebih untuk sperma cair kembali ke konsisten asalnya.

2. Buat diet dan gaya hidup yang sihat

Sekiranya anda prihatin dengan keadaan sperma yang dicairkan, lebih baik menjaga diet seperti makanan yang membaja sperma.

Mengekalkan diet dengan menentukan pengambilan yang baik untuk tubuh juga dapat mempengaruhi konsistensi sperma.

Contohnya, dengan mengambil protein kerana ia baik untuk tubuh dan dapat menghasilkan air mani yang pekat dan melekit.

Dapatkan pengambilan protein anda dari ikan, ayam, daging, dan tenusu, atau tahu dan tempe, quinoa, dan kacang dan biji.

Juga memenuhi pengambilan buah-buahan dan sayur-sayuran untuk mendapatkan bekalan fruktosa yang mencukupi.

Di samping itu, anda juga boleh mengambil makanan tambahan zat besi, vitamin C dan E, dan asid folik yang dapat mendorong pengeluaran air mani.

Jangan lupa melakukan sukan agar badan berasa lebih sihat.

Namun, sesuaikan juga kekerapan bersenam agar tidak berlebihan malah menjadikan badan cepat letih.

3. Pilih seluar dalam yang selesa

Ingat, suhu panas boleh mengganggu pengeluaran sperma. Apabila anda memakai pakaian yang sangat ketat, ini akan meningkatkan suhu badan anda.

Ini boleh berlaku semasa bersenam atau di tempat kerja di mana anda terlalu banyak duduk.

Lama kelamaan, kebiasaan ini dapat menyebabkan penurunan pengeluaran air mani.

Jangan menolak juga penyebab air mani menjadi berair.

Recent Posts