Ketawa Semasa Menangis Sering Berlaku? Berikut adalah 3 Sebab

Apabila anda mendengar jenaka lucu, wajar untuk ketawa. Adalah normal bagi anda untuk merasa sedih dan menangis ketika mendapat berita buruk. Kedua-duanya adalah cara anda untuk menyatakan emosi yang anda rasakan ketika itu. Tetapi anehnya, ada orang yang sering ketawa sambil menangis. Adakah anda tahu apa yang menyebabkannya? Supaya anda tidak lagi ingin tahu, cari jawapannya dalam ulasan berikut!

Punca sering ketawa ketika menangis

Kenaikan gaji, mendapatkan hadiah, atau hanya dapat menyelesaikan kerja tepat pada waktunya dapat membuat anda merasa senang. Sebaliknya, mengalami kegagalan atau berpisah dengan pasangan anda boleh membuat anda menangis. Ini wajar, kerana emosi memberitahu anda tentang diri anda dan keadaan anda berada.

Anda boleh menyebutnya normal jika anda mengekspresikan diri mengikut emosi yang anda rasakan dan cara anda menyatakannya tidak berlebihan. Namun, pernahkah anda merasa sendirian atau melihat orang lain ketawa dengan air mata di mata mereka?

Sekiranya anda tidak pernah mengalaminya, anda mungkin pernah melihatnya dalam adegan filem atau siri. Perwatakan itu menyimpan barang-barang di hadapannya sambil menangis tetapi segera ketawa terbahak-bahak. Anda mungkin merasa pelik, kerana anda memahami bahawa menangis dan ketawa adalah bertentangan.

Walau bagaimanapun, anda perlu tahu bahawa keadaan ini boleh berlaku disebabkan oleh beberapa sebab seperti berikut.

1. Kemurungan

Penyakit mental seperti kemurungan boleh membuat seseorang yang pada mulanya menangis tiba-tiba ketawa. Ini boleh berlaku kerana penyakit mental membuat seseorang mengalami gangguan mood.

Depresi adalah gangguan mental yang membuat seseorang merasa sedih sepanjang masa. Orang dengan keadaan ini tiba-tiba menangis, sambil ketawa atau tersenyum. Sekiranya anda sering mengalami ini, ia diikuti oleh gejala kemurungan lain, seperti:

  • insomnia dan badan letih,
  • kegelisahan dan kehilangan minat terhadap perkara biasa, dan
  • menyalahkan diri mereka sendiri, merasa tidak berharga, bahkan melakukan tindakan yang menyakiti diri sendiri dan memikirkan untuk membunuh diri.

Sekiranya doktor mendiagnosis penyakit ini, rawatannya boleh menggunakan antidepresan, menjalani psikoterapi, atau kedua-duanya. Pilihan rawatan kemurungan akan disesuaikan dengan tahap keadaan yang dialami.

2. Gangguan bipolar

Ketawa sambil menangis kemudian juga boleh disebabkan oleh penyakit mental, lebih tepatnya gangguan bipolar (gangguan bipolar). Keadaan ini menjadikan seseorang mengalami perubahan mood yang sangat drastik. Perubahan mood ini dikenali sebagai episod hipomania, mania, dan kemurungan.

Mania dan hypomania adalah episod ketika penghidapnya melakukan sesuatu dengan penuh semangat dan bertenaga, kadang-kadang tindakannya cenderung bersifat impulsif. Penghidapnya pada satu masa mungkin merasa sangat sedih dan tidak berinspirasi, tetapi tiba-tiba merasa sangat teruja sehingga dia mengalami sesuatu yang berlebihan tanpa memikirkan akibatnya.

Tidak seperti kemurungan, gangguan bipolar juga dirawat dengan psikoterapi dan beberapa ubat preskripsi, salah satunya adalah ubat antidepresan.

3. Pseudobulbar mempengaruhi

Selain daripada masalah mental, ketawa dengan tangisan boleh disebabkan oleh kesan pseudobulbar (PBA). Keadaan ini dicirikan oleh episod ketawa yang tiba-tiba dan kemudian menangis. Selalunya berlaku pada orang dengan keadaan atau kecederaan neurologi tertentu, yang boleh mempengaruhi cara otak mengawal emosi.

Sekiranya anda mengalami keadaan ini, anda akan mengalami emosi secara normal, tetapi kadangkala anda akan menyatakannya secara berlebihan atau tidak sesuai. Akibatnya, keadaan itu boleh memalukan dan mengganggu kehidupan seharian anda. Contoh peristiwa yang mengganggu ketika gejala berlaku adalah ketika anda tiba-tiba tertawa dan kemudian menangis ketika menghadiri perjumpaan.

Ketawa berubah menjadi tangisan, kerana ketika anda ketawa di luar kawalan, mata anda secara tidak sengaja menangis. Setiap episod boleh berlangsung selama beberapa minit, dan berlaku tanpa pencetus.

Penyebab PBA adalah kecederaan otak atau masalah neurologi yang berkaitan dengan penyakit Alzheimer, penyakit Parkinson, strok, multiple sclerosis (MS), atau amyotrophic lateral sclerosis (ALS). Semasa doktor membuat diagnosis penyakit ini, rawatan termasuk mengambil antidepresan dan ubat-ubatan yang biasanya diresepkan untuk merawat ALS atau MS.

Ketiga penyebab ini sering menangis ketika ketawa atau sebaliknya sering bersilang. Selalunya orang dengan PBA yang didiagnosis mengalami kemurungan atau gangguan bipolar, menurut laman web Mayo Clinic. Oleh itu, anda mungkin perlu lulus sejarah perubatan dan ujian perubatan.

Recent Posts