Meneroka Plus dan Minus Diet DEBM |

Terdapat banyak jenis diet untuk menurunkan berat badan. Salah satunya adalah diet DEBM. Makanan ini mendakwa menurunkan berat badan sehingga 2 kilogram (kg) hanya dalam seminggu. Ingin mencubanya? Lihat fakta diet DEBM berikut!

Apakah diet DEBM?

Diet DEBM adalah program pola makan yang merupakan singkatan dari Delicious Happy Fun Diet. Makanan ini dipopularkan oleh Robert Hendrik Liembono. Peraturan diet yang dibuatnya berjaya membuat banyak orang menurunkan berat badan secara drastik.

Robert, seperti yang terkenal, bukan doktor, pakar pemakanan, atau profesional perubatan. Memetik hasil temu bual dengan Tempo, Robert mengaku berjaya menurunkan berat badan berpuluh-puluh kilogram setelah mengikuti diet DEBM.

Beberapa tahun yang lalu, berat Robert telah meningkat dari 78 kg menjadi 107 kg. Tetapi setelah mengikuti kaedah diet ini, berat badannya turun kembali menjadi 75 kg.

Berbekalkan pengetahuan dari melayari di dunia maya dan pengalaman peribadinya, Robert memberanikan diri untuk berkongsi petua untuk berjaya menurunkan berat badan di media sosial.

Tanpa disangka, kaedah diet yang dibuatnya mendapat sambutan positif. Ramai orang mengaku berjaya menurunkan berat badan juga dalam masa yang singkat. Kerana popularitinya, pengikut diet di media sosial mempunyai lebih dari 500 juta orang.

Sebenarnya, buku mengenai diet ini yang ditulis oleh Robert telah dicetak semula sebanyak 4 kali.

Rendah karbohidrat tetapi tinggi protein dan lemak

Tidak seperti program diet lain, DEBM membolehkan anda makan dengan baik pada bila-bila masa tanpa perlu bersenam. Ya, kaedah diet ini tidak akan membiarkan pelakunya menderita kelaparan.

Dieter diberi kebebasan untuk makan sebanyak mungkin makanan kegemaran mereka. Namun, tentu saja, jenis makanan yang dimakan mesti sesuai Prinsip diet DEBM rendah karbohidrat tetapi tinggi protein dan lemak.

DEBM berpendapat bahawa pengambilan karbohidrat adalah penyebab seseorang mengalami kegemukan. Ini kerana karbohidrat adalah salah satu nutrien yang menyumbang banyak kalori, terutama jika dikonsumsi terlalu banyak.

Semakin banyak karbohidrat yang anda makan, semakin banyak kalori yang masuk ke dalam badan. Sekiranya anda adalah salah satu orang yang tidak melakukan banyak aktiviti fizikal, lama-kelamaan pengumpulan kalori dalam badan boleh menyebabkan kenaikan berat badan.

Itulah sebabnya, diet ini menekankan mengurangkan pengambilan karbohidrat ke tahap minimum.

Untuk memenuhi keperluan tenaga yang tidak diperoleh dari karbohidrat, pemakanan diminta untuk makan makanan yang tinggi protein hewani pada waktu pagi dan malam.

Menariknya, diet ini tidak melarang anda makan makanan tinggi lemak sehingga anda bebas makan makanan goreng. Diet ini juga tidak melarang penggunaan garam dan vetsin (mecin / MSG).

Bagaimana diet ini berbeza dengan diet keto?

Jika dilihat dari peraturan, diet ini pada pandangan pertama sama dengan diet keto. Beberapa kaedah mungkin serupa, tetapi ada juga banyak kaedah yang tidak serupa dengan diet keto.

Dalam diet keto, ada panduan atau standard mengenai pengambilan lemak yang disyorkan. Sebagai contoh, diet keto memerlukan peserta mengambil 75% lemak, 20% protein, dan 5% karbohidrat.

Sementara itu, diet DEBM tidak memerlukan pengambilan banyak lemak. Perkara yang paling penting ialah pengambilan protein haiwan. Pada dasarnya, diet ini menekankan prinsip mengurangkan pengambilan karbohidrat daripada protein dan lemak.

Peraturan makan dalam diet DEBM

Seperti yang telah dijelaskan, kunci dalam diet DEBM adalah mengurangkan pengambilan karbohidrat dan gula. Oleh itu, pantang larang makanan ini adalah makanan yang mengandungi karbohidrat dan gula yang tinggi.

Pengambilan gula termasuk gula tulen dan gula dalam bentuk lain seperti madu, kicap, atau terkandung dalam buah-buahan dan sayur-sayuran. Secara umum, di bawah ini terdapat beberapa larangan diet untuk diet DEBM.

  • Nasi, pasta, bijirin, mi, roti dan makanan berkanji lain.
  • Pemanis seperti gula, madu dan sirap maple.
  • Minuman bergula atau minuman bergula seperti minuman ringan, teh manis, susu coklat, atau jus.
  • Sayur-sayuran yang tinggi kanji, seperti kentang, ubi jalar, dan labu.
  • Buah berkarbohidrat tinggi seperti pisang, betik, tembikai, dan tembikai.

Terdapat beberapa jenis makanan yang disarankan ketika menjalani diet DEBM, seperti berikut.

  • Telur.
  • Semua jenis ikan, terutamanya ikan tinggi lemak seperti salmon dan tuna.
  • Daging lembu dan ayam.
  • Susu dan turunannya seperti yogurt, keju, krim, dan mentega.
  • Sayur-sayuran yang tidak mengandungi kanji tinggi seperti wortel, kembang kol, kacang, brokoli, dan sayur-sayuran hijau yang lain.
  • Buah berlemak tinggi seperti alpukat.

Melaporkan dari buku panduan diet DEBM, di bawah ini adalah peraturan makan yang mesti anda ikuti semasa menjalani diet DEBM.

Sarapan pagi

Sarapan pagi adalah salah satu perkara yang mesti dilakukan semasa diet DEBM. Makanan yang dimakan mestilah rendah karbohidrat atau tidak sama sekali.

Oleh itu, makanan yang tinggi protein dan serat disyorkan untuk membantu menahan rasa lapar lebih lama. Beberapa makanan yang boleh dipilih adalah telur, alpukat, susu protein, daging, badam, keju, wortel, kacang, yogurt, tomat, dan cendawan.

Makan tengahari

Semasa makan tengah hari, anda disarankan untuk mengganti nasi dengan sayur-sayuran seperti kacang, wortel, atau sayur-sayuran hijau. Sekiranya anda baru memulakan diet ini, lakukan secara beransur-ansur dengan hanya memakan setengah hidangan nasi.

Mulakan makan tengah hari anda dengan protein haiwan seperti sebiji telur rebus, keju, atau susu protein. Ini dilakukan agar selera makan tetap terkawal.

Makanan boleh dimasak dengan menggoreng atau menggunakan minyak dan dibenarkan menggunakan garam, tetapi masih ada gula.

Makan malam

Anda juga tetap dinasihatkan untuk makan malam. Waktu maksimum adalah 6 petang dengan toleransi hingga 6.30 petang. Jenis menu adalah sama seperti untuk makan tengah hari, iaitu menggantikan nasi dengan sayur-sayuran seperti kacang dan wortel.

Sekiranya anda makan selepas jam 6:30 petang, semua makanan yang dibenarkan dimakan adalah makanan tanpa karbohidrat, seperti alpukat, keju, daging, ikan, atau telur.

Adakah terdapat kesan sampingan semasa mengikuti diet ini?

Walaupun disebut-sebut sebagai makanan yang kuat untuk menurunkan berat badan, diet rendah lemak rendah karbohidrat cenderung menyebabkan kesan sampingan.

Sebabnya, badan anda kurang mendapat pengambilan karbohidrat daripada lemak dan protein. Akibatnya, badan anda secara automatik akan memunculkan serangkaian keadaan, seperti:

  • sakit kepala,
  • loya,
  • lambat, lesu, dan tidak berdaya,
  • sembelit (sembelit),
  • kembung,
  • kekejangan otot,
  • insomnia (sukar tidur), hingga
  • nafas berbau.

Di samping itu, karbohidrat membantu mengekalkan jumlah protein atau jisim otot di dalam badan. Apabila pengambilan karbohidrat rendah, tubuh secara automatik mengambil protein sebagai sumber tenaga. Lama kelamaan, keadaan ini menyebabkan tisu otot mengecut sehingga pecah.

Tambahan pula, diet rendah karbohidrat boleh menyebabkan bilangan bakteria baik dalam usus menurun. Ini berdasarkan kajian yang diterbitkan dalam jurnal Mikrobiologi Gunaan dan Alam Sekitar.

Dalam kajian ini, didapati bahawa pengurangan bakteria yang diperlukan oleh usus akan mempengaruhi pengeluaran asid lemak rantai pendek dan sebatian antioksidan dalam usus. Sebenarnya, kedua-dua sebatian ini diperlukan untuk menjaga kesihatan usus.

Mesti terus bersenam agar selamat dan berkesan

Sekiranya dilakukan secara berterusan tanpa gaya hidup sihat yang seimbang, diet ini boleh membahayakan tubuh anda.

Anda harus mengutamakan diet yang sihat dengan pemakanan seimbang dan tetap disertai dengan rutin senaman yang mencukupi. Sekiranya anda ingin mencuba memulakan diet DEBM, disarankan untuk berjumpa dengan doktor atau pakar pemakanan yang dipercayai terlebih dahulu.

Recent Posts