Apa itu Plasenta? Ini adalah fakta yang perlu anda ketahui mengenai plasenta bayi

Semasa mengandung, terdapat satu organ yang sangat berguna untuk menjaga bayi hidup, iaitu plasenta. Bukan hanya itu, organ ini juga dapat mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan janin di dalam rahim. Sebenarnya, apakah plasenta dan berapa banyak kesannya terhadap ibu dan bayi? Inilah penjelasannya!

Apakah plasenta?

Dipetik dari Mayo Clinic, plasenta atau plasenta bayi adalah organ yang berkembang di kawasan rahim semasa kehamilan.

Biasanya, plasenta melekat di bahagian atas, sisi, depan, atau belakang rahim.

Manfaat utama plasenta atau plasenta bayi adalah menyediakan oksigen dan nutrien sehingga janin berkembang di rahim.

Oksigen dan nutrien dibawa melalui aliran darah ibu dan kemudian menembusi plasenta bayi. Dari sini, tali pusat yang disambungkan ke bayi membawa oksigen dan nutrien.

Melalui plasenta, bayi juga dapat menyingkirkan bahan yang tidak diperlukannya, seperti karbon dioksida. Kemudian, ia disalurkan ke aliran darah ibu untuk dikeluarkan oleh sistem di dalam badan.

Plasenta juga menghasilkan hormon yang anda perlukan semasa mengandung, seperti oksitosin, laktogen, estrogen, dan progesteron. Ini dapat melindungi bayi dari jangkitan.

Menjelang akhir kehamilan atau memasuki persalinan, plasenta bayi ini berfungsi dengan menyebarkan antibodi untuk melindungi bayi yang baru lahir.

Oleh itu, bayi yang baru lahir mempunyai imuniti selama hampir 3 bulan.

Bagaimana plasenta bayi terbentuk?

Pada kehamilan 3 minggu, folikel di ovari (disebut corpus luteum) merosot.

Kemudian, ia mula menghasilkan hormon progesteron dan memberi nutrisi kepada janin semasa trimester pertama kehamilan.

Pada kehamilan 4 minggu, beberapa sel yang melekat pada dinding rahim terpisah dan menggali lebih dalam ke dinding rahim.

Salah satu sel ini bertanggungjawab untuk membentuk plasenta bayi yang kemudian mengambil alih kerja korpus luteum pada trimester kedua kehamilan.

Dalam dua bulan akan datang, plasenta berkembang dan menjadi lebih besar sehingga mampu memberikan lebih banyak oksigen dan nutrien kepada bayi.

Pada minggu ke-12 kehamilan, plasenta mempunyai struktur yang lengkap dan akan terus bertambah besar ketika bayi anda membesar.

Apa yang boleh mempengaruhi kesihatan plasenta?

Plasenta atau plasenta bayi adalah penyokong kehidupan dalam rahim sehingga kesihatan bayi juga bergantung pada kesihatan organ pelindung ini.

Berikut adalah beberapa faktor yang boleh mempengaruhi kesihatan plasenta bayi semasa mengandung.

  • Zaman ibu. Biasanya, wanita hamil yang berusia di atas 40 tahun mempunyai risiko yang lebih tinggi untuk mengalami masalah plasenta.
  • Membran merosot sebelum waktunya atau jika kantung amniotik pecah sebelum kelahiran bayi.
  • Tekanan darah tinggi.
  • Kehamilan kembar.
  • Gangguan pembekuan darah.
  • Telah menjalani pembedahan pada rahim.
  • Penyalahgunaan bahan. Merokok atau penyalahgunaan dadah semasa mengandung.
  • Trauma perut (perut). Sekiranya anda pernah mengalami trauma pada perut seperti jatuh atau mengalami pukulan pada perut.

Apa gangguan plasenta yang boleh berlaku?

Dalam keadaan normal, lokasi pemasangan plasenta bayi harus berada di bahagian atas atau sisi rahim, bukan di bawah.

Apabila keadaan ini berlaku, maka ada kemungkinan anda mengalami masalah atau gangguan pada plasenta.

Di samping itu, berikut adalah beberapa gangguan lain yang boleh berlaku pada plasenta semasa kehamilan, seperti:

  • abruptio atau abruptio plasenta,
  • plasenta previa,
  • plasenta accreta, dan
  • retas plasenta (retent plasenta).

Anda perlu berhati-hati ketika mengalami beberapa masalah dari bayi di atas kerana boleh mengakibatkan komplikasi kehamilan.

Oleh itu, sebagai wanita hamil, anda perlu kerap berjumpa dan melakukan rawatan pranatal untuk memastikan plasenta bayi dalam keadaan sihat.

Bagaimana plasenta bayi dikeluarkan dari badan?

Selepas bayi dilahirkan dan tali pusat dipotong, plasenta juga akan meninggalkan badan kerana tidak diperlukan lagi.

Tubuh masih akan mengalami kontraksi ringan atau tidak lama selepas bayi dilahirkan yang bertujuan untuk mengeluarkan plasenta keluar dari badan anda.

Sekiranya badan tidak mengalami kontraksi setelah bayi dilahirkan, mungkin bidan atau doktor akan memberi anda ubat untuk merangsang kontraksi dan membantu plasenta bayi keluar.

Harap diperhatikan bahawa merangsang kontraksi dengan menggunakan ubat oksitosin juga dapat mencegah pendarahan berat pada ibu.

Kemudian, doktor atau bidan akan mengurut perut bawah untuk mendorong rahim mencetuskan kontraksi sehingga plasenta bayi keluar.

Menyusukan bayi anda sebaik sahaja bayi dilahirkan juga dapat membantu menyebabkan kontraksi pada rahim anda, yang dapat membantu mendorong plasenta bayi.

Sekiranya anda melahirkan dengan pembedahan caesar, doktor juga akan mengeluarkan plasenta bayi dari badan setelah bayi dilahirkan.

Doktor atau bidan akan memastikan bahawa semua plasenta bayi keluar dari badan anda sehingga tidak ada yang tertinggal dan rahim kembali bersih.

Recent Posts