Kejadian Kehamilan: Dari Keintiman Menjadi Janin

Pasti anda sudah tahu apakah kehamilan berlaku apabila sel sperma dari lelaki bertemu dengan sel telur dari seorang wanita. Proses ini dikenali sebagai persenyawaan atau pembuahan. Lalu, bagaimana sel sperma dan sel telur bertemu? Ini bukan proses yang mudah, sebenarnya memerlukan masa yang lama. Lihat penjelasan mengenai proses pembuahan atau kehamilan pada wanita di bawah.

Penghasilan telur dan sperma

Seperti yang telah disebutkan di atas, agar persenyawaan berlaku, dua elemen penting yang mesti ada adalah telur dan sperma.

Setiap bulan, seorang wanita akan melepaskan sebiji telur matang dari salah satu ovari. Proses ini bertepatan dengan masa subur seorang wanita, yang mengakibatkan ovulasi.

Setelah dilepaskan, telur akan melalui tiub fallopio yang mempunyai panjang sekitar 10 cm ke rahim anda.

Sel telur ini rata-rata dapat bertahan hingga 24 jam setelah dibebaskan.

Tidak seperti wanita yang mengeluarkan satu telur setiap bulan, lelaki dapat terus menghasilkan sperma.

Boleh dikatakan, tubuh lelaki kerap menghasilkan sperma sepanjang hayatnya.

Diperlukan sekitar 2-3 bulan untuk membentuk sel sperma baru atau biasa disebut sebagai spermatogenesis.

Pada lelaki yang sihat anda dapat melepaskan 20 hingga 300 juta sel sperma dalam 1 ml air mani. Walau bagaimanapun, hanya satu sel sperma diperlukan untuk persenyawaan berlaku.

Bagaimana kehamilan berlaku?

Setiap pasangan mempunyai pengalaman mereka sendiri dalam proses kehamilan.

Sama ada semasa kehamilan semula jadi atau mereka yang menjalani perancangan kehamilan. Ini kerana kedua-duanya memerlukan masa dengan proses masing-masing.

Dikutip dari Cleveland Clinic, inti dari proses persenyawaan adalah ketika sel sperma memasuki rahim, membuatnya melalui tiub fallopio, kemudian bertemu dengan telur di rahim.

Tiub fallopi adalah tiub yang menghubungkan ovari ke rahim.

Biasanya, diperlukan dua hingga tiga minggu setelah hubungan seks berlaku.

Sekiranya tidak ada sperma untuk menyuburkan telur, telur akan hancur dan haid berlaku.

Berikut adalah peringkat atau proses pembuahan atau kehamilan yang perlu anda ketahui:

Semasa proses persenyawaan

1. Ejakulasi pada lelaki

Pada masa hubungan seksual dengan pasangan, lelaki akan mencapai orgasme dan menghasilkan ejakulasi.

Ejakulasi yang dihasilkan akan mendorong air mani atau air mani yang mengandungi sperma ke dalam vagina ke arah serviks.

Perlu diingatkan bahawa minimum 15 juta sperma per ml diperlukan semasa ejakulasi agar kehamilan dapat terjadi.

Air mani yang sihat menyediakan makanan sebagai persediaan sperma untuk bergerak sehingga mereka pergi ke tempat yang tepat.

Kekuatan ejakulasi memberikan sperma rata-rata 10 ml per jam untuk mencapai telur.

Bagaimana dengan cecair pra-ejakulasi? Rangsangan seksual mencetuskan cecair ini keluar.

Harus diingat bahawa tidak semua cairan pra-ejakulasi mengandung sperma.

Namun, jika ada kandungan sperma, tidak menolak kemungkinan sperma akan memasuki rahim.

Berbeza dengan keadaan air mani yang tidak keluar, adakah anda masih boleh hamil?

Apabila zakar kering, alias tidak ada pembuangan, ada sedikit atau hampir tidak ada kemungkinan wanita hamil.

Sekiranya anda tidak mengalami ejakulasi tetapi zakar masih basah dari cairan pra-ejakulasi, masih ada kemungkinan untuk hamil.

2. Perjalanan ke telur

Walaupun lelaki memerlukan orgasme untuk melepaskan sperma, wanita tidak memerlukan orgasme agar konsepsi berlaku.

Setelah sperma memasuki badan wanita, perjalanan sperma untuk mencari telur yang akan disenyawakan akan bermula.

Ini adalah perjalanan panjang untuk sperma dan bukan yang mudah untuk dilalui.

Terdapat pelbagai cabaran untuk mencapai kejayaan dalam membuahi telur sehingga proses kehamilan berlaku.

Cabaran pertama, iaitu persekitaran berasid di dalam vagina yang menjadikan sperma tidak dapat hidup lama di dalam vagina dan akhirnya mati.

Cabaran kedua adalah lendir serviks. Hanya sperma dengan kemampuan berenang terkuat yang dapat menembus lendir serviks ini.

3. Keupayaan sperma untuk mencapai telur

Setelah berjaya melalui lendir serviks, sperma kemudian mesti berenang sekitar 18 cm dari serviks ke rahim.

Kemudian, sperma bergerak ke bawah tiub fallopio untuk mencapai telur.

Pada peringkat ini, sperma dapat tersekat ke tiub fallopio yang salah atau bahkan mati di tengah pencarian.

Rata-rata sperma mampu berjalan sepanjang 2.5 cm setiap 15 minit. Sperma yang dapat berenang dengan cepat mungkin dapat memenuhi telur dalam masa 45 minit.

Sekiranya pergerakannya perlahan, ia boleh memakan masa sehingga 12 jam.

Perjalanan sperma tidak selesai walaupun telah bertemu dengan telur. Sebiji telur boleh didekati oleh ratusan sperma.

Namun, hanya sperma terkuat yang dapat menembusi dinding luar telur.

4. Sperma berjaya memenuhi telur

Apabila satu sperma memasuki inti telur, telur membentuk pertahanan diri untuk mencegah sperma lain masuk.

Pada peringkat ini adalah proses persenyawaan atau pembuahan.

Sekiranya sperma tidak dapat memenuhi telur, maka sperma dapat bertahan di dalam tubuh wanita sehingga 7 hari.

Ketika wanita melepaskan telur pada waktu ini, peluang untuk hamil masih terbuka luas.

Oleh itu, perhatikan cara mengira tempoh subur sehingga anda dapat menyesuaikan diri dengan melakukan hubungan seksual pada waktu itu.

Selepas proses persenyawaan

Sekiranya sperma berjaya bertemu dengan telur, maka pada tahap ini proses persenyawaan akan berterusan hingga kehamilan.

Bahan genetik antara sperma dan telur kemudian bergabung untuk membentuk janin.

Paling tidak, dalam masa 24 jam persenyawaan akan berubah menjadi zigot. Selepas itu, zigot akan berkembang menjadi janin.

Jantina bayi anda juga ditentukan dari proses pembuahan atau kehamilan.

Sekiranya sperma yang berjaya menyuburkan telur membawa kromosom Y, maka bayi anda akan menjadi anak lelaki.

Sementara itu, jika sperma membawa kromosom X, maka bayi anda akan menjadi anak perempuan.

Proses pembentukan janin

Sel baru dengan jumlah kira-kira 100 sel akan membentuk kumpulan yang disebut blastocyst.

Blastocyst kemudian akan bergerak ke rahim, yang boleh memakan masa hingga 3 hari atau lebih.

Di rahim, maka blastokista akan melekat pada dinding rahim yang kemudian akan berkembang menjadi embrio dan plasenta.

Perlu diingat bahawa embrio adalah janin masa depan dalam rahim.

Anda mungkin memerlukan beberapa minggu untuk mengesyaki bahawa kehamilan itu berjaya.

Adakah perlu menjalani ujian kehamilan?

Sekiranya anda mengalami gejala tertentu yang berkaitan dengan kehamilan, ada kemungkinan proses kehamilan pada wanita berjaya.

Keadaan pertama yang paling mudah dikenali adalah ketika anda tidak mempunyai tempoh ketika tiba waktunya.

Cara untuk memastikan lebih tepat, anda perlu melakukan ujian kehamilan dengan menggunakan pek ujian.

Ini juga harus dilakukan sekiranya anda tidak mengalami tempoh yang tidak dijawab dalam seminggu.

Sekiranya anda ingin mendapatkan jawapan yang lebih pasti, anda harus berjumpa doktor dengan segera.

Recent Posts