10 Punca Telinga Dering yang Mungkin Anda alami |

Dering di telinga atau tinnitus boleh berlaku secara tiba-tiba di bilik yang tenang kerana beberapa sebab. Deringan di telinga anda ketika sunyi mungkin membimbangkan anda. Mengapa telinga berdering atau berdering ketika sunyi? Terdapat pelbagai penyebab deringan di telinga dari pihak perubatan, berikut adalah penjelasannya.

Punca biasa terdengar di telinga ketika dalam keadaan tenang

Memetik dari Harvard Health Publishing, dalam istilah perubatan, deringan di telinga disebut tinnitus.

Keadaan ini berlaku apabila anda mendengar bunyi tanpa sumber luaran.

Bagi orang yang mengalami tinitus, suara yang mereka dengar termasuk berdering, bersiul, mendesis, meraung, dan bahkan menjerit.

Bunyi yang mengganggu ini dapat didengar oleh satu atau kedua telinga, walaupun dekat dan jauh.

Bunyi berdengung ini juga dapat didengar dengan stabil atau datang dan pergi.

Dering di telinga adalah perkara biasa, tetapi boleh menjadi gejala keadaan mendasar yang serius.

Perkara berikut menyebabkan dering di telinga ketika pendiam, mulai dari keadaan ringan hingga serius.

1. Kesan mendengar bunyi kuat

Hampir semua orang mengalami deringan di telinga dalam masa yang singkat setelah mendengar suara yang sangat kuat.

Aktiviti yang membuat anda mendengar suara kuat biasanya disebabkan oleh menghadiri konsert muzik atau kerap menggunakan gergaji besi.

Deringan di telinga anda sering menjadi lebih teruk ketika anda berada di tempat yang sunyi, seperti di bilik kosong atau pada waktu malam ketika anda hendak tidur.

Walau bagaimanapun, keadaan ini umumnya tidak bertahan lama dan tidak memerlukan rawatan lebih lanjut.

2. Penyumbatan saluran telinga

Memetik dari Mayo Clinic, saluran telinga dapat disekat oleh penumpukan cairan (jangkitan telinga), lilin telinga, atau benda asing lainnya.

Penyumbatan ini dapat mengubah tekanan di telinga, menyebabkan dering di telinga.

3. Penggunaan dadah

Anda mungkin merasa bingung, mengapa telinga berdering atau berdering ketika sunyi walaupun tidak ada penyumbatan atau tidak mendengar bunyi kuat?

Penggunaan sebilangan ubat boleh menyebabkan atau memburukkan lagi deringan di telinga.

Beberapa ubat yang menyebabkan tinitus atau berdering di telinga adalah:

  • ubat anti-radang nonsteroid (NSAID),
  • antibiotik,
  • ubat barah,
  • pil diuretik,
  • antimalarial, dan
  • antidepresan.

Secara amnya, semakin tinggi dos ubat, semakin teruk keadaan tinnitus.

Sebenarnya, bunyi yang menjengkelkan boleh hilang setelah tidak menggunakan ubat ini

4. Gangguan koklea

Di telinga dalam, terdapat sel-sel rambut kecil dan halus yang bergerak ketika telinga menerima suara, ini adalah sebahagian dari koklea.

Pergerakan ini mencetuskan isyarat elektrik di sepanjang saraf dari telinga ke otak (saraf pendengaran). Dengan cara ini otak dapat mentafsirkan isyarat ini sebagai bunyi.

Apabila rambut halus di telinga dalam bengkok atau patah, ini boleh menjadi penyebab berdering di telinga.

Kerosakan ini boleh berlaku kerana meningkatnya usia atau kerap terdengar bunyi bising.

5. Kecederaan kepala atau leher

Dering di telinga juga dapat terjadi akibat kemalangan, seperti kecederaan kepala atau leher.

Trauma kepala atau leher ini boleh mempengaruhi fungsi telinga dalam, saraf pendengaran, atau otak yang berkaitan dengan pendengaran.

Secara amnya, kecederaan ini menyebabkan tinitus hanya pada satu telinga, iaitu kiri atau kanan.

Penyebab jarang terdengar di telinga

Deringan di telinga sering ringan dan tidak berbahaya.

Kira-kira 1 dari 3 orang yang mengadu berdering di telinga tidak mempunyai masalah dengan telinga atau pendengaran mereka.

Walau bagaimanapun, dalam kes yang sangat jarang berlaku, penyebab deringan di telinga berkaitan dengan keadaan kesihatan yang kronik.

Keadaan kesihatan kronik ini mempengaruhi saraf di telinga atau pusat pendengaran di otak.

Berikut adalah beberapa sebab yang tidak biasa di telinga.

1. Penyakit Meniere

Deringan di telinga dapat menjadi penilaian awal penyakit Meniere, yang merupakan gangguan telinga bagian dalam akibat tekanan cairan telinga yang tidak normal.

Umumnya, penyakit ini hanya menyerang satu telinga, bukan kedua-duanya.

Dalam keadaan kronik, seseorang yang menghidap Meniere perlu menjalani rawatan untuk mengurangkan simptom dan kesan jangka panjang.

2. Tulang telinga berubah

Sekiranya anda mempunyai tulang telinga tengah yang kaku (otosklerosis), ini boleh menyebabkan kehilangan pendengaran dan menyebabkan deringan di telinga.

Secara amnya, keadaan ini berlaku kerana pertumbuhan tulang yang tidak normal dari faktor genetik dari keluarga.

Pertumbuhan tulang telinga tengah yang tidak normal dapat menjadikan pendengaran ini tidak responsif dan tidak bergetar.

Tambahan pula, keadaan ini dapat membuatkan anda tidak dapat mendengar suaranya dengan betul.

3. Kekejangan otot telinga dalam

Adakah anda tahu bahawa otot-otot di telinga boleh kekejangan? Keadaan kekejangan atau ketegangan pada otot telinga dalam boleh berlaku secara tiba-tiba tanpa sebab.

Walau bagaimanapun, penyebab kekejangan otot telinga dalam ini mungkin disebabkan oleh penyakit neurologi, seperti sklerosis berganda.

Otot telinga dalam yang ketat boleh menyebabkan deringan di telinga dan rasa kenyang.

4. Gangguan saluran darah

Punca deringan di telinga boleh disebabkan oleh gangguan saluran darah.

Keadaan dengan gangguan vaskular dapat menjadikan aliran darah melalui urat dan arteri lebih kuat.

Perubahan aliran ini boleh menyebabkan tinnitus atau membuatnya lebih ketara.

Terdapat tiga gangguan saluran darah yang menyebabkan dering di telinga, iaitu:

  • aterosklerosis,
  • tekanan darah tinggi, atau
  • saluran darah yang bengkok atau cacat.

5. Neuroma akustik

Masalah kesihatan yang satu ini adalah tumor jinak (bukan barah) yang berkembang pada saraf kranial.

Neuroma akustik menjadikan saraf kranial berjalan dari otak ke telinga dalam dan mengawal keseimbangan dan pendengaran.

Jenis tumor yang boleh menyebabkan deringan di telinga adalah tumor kepala, leher, atau otak.

Faktor-faktor yang meningkatkan risiko seseorang mengalami deringan di telinga

Pada dasarnya, setiap orang mempunyai kemungkinan mengalami tinnitus.

Walau bagaimanapun, terdapat beberapa faktor yang membuat seseorang cenderung mengalami deringan di telinga.

Faktor-faktor yang meningkatkan risiko anda terkena tinnitus adalah:

  • kerap terdengar bunyi bising yang sangat kuat (alat berat, senjata api, bermain muzik),
  • usia tua yang membuat fungsi pendengaran merosot,
  • jantina lelaki,
  • perokok aktif dan alkohol,
  • kegemukan,
  • masalah kardiovaskular,
  • sejarah artritis, dan
  • mengalami kecederaan di kepala.

Sekiranya anda sering terdengar bunyi bising, anda mungkin ingin mengurangkan risiko kehilangan pendengaran dengan menggunakan perlindungan seperti penutup telinga.

Dalam kebanyakan kes, deringan di telinga secara beransur-ansur akan bertambah baik dengan sendirinya.

Telinga mempunyai mekanisme automatik untuk menyelesaikan masalah dan menghilangkan deringan yang tidak menyenangkan ini.

Terdapat saraf di telinga yang bertanggung jawab memberitahu sel saraf dan sel pendengaran untuk menghentikan bunyi.

Sekiranya doktor telah menemui penyebab tinnitus, rawatan akan sesuai dengan penyebabnya, misalnya, membuang timbunan kotoran telinga.

Walau bagaimanapun, tinitus sering berlanjutan setelah merawat penyebabnya. Dalam kes seperti ini, ada terapi lain, baik konvensional dan alternatif, seperti

  • terapi bunyi,
  • Terapi CBT, atau
  • terapi latihan tinnitus (TRT)

Terapi seperti itu dapat memberikan penyelesaian yang menenangkan dengan mengurangkan atau menyembunyikan suara yang tidak diingini.

Anda juga boleh menggunakan petua pertolongan diri, seperti teknik relaksasi atau memperbaiki tidur, untuk mengatasi keluhan.

Recent Posts