Langkah-langkah Melakukan Detox Badan •

Badan kita telah melakukan banyak pekerjaan dengan baik. Pendedahan dari persekitaran dan dari apa yang kita habiskan secara tidak langsung boleh membahayakan tubuh kita sendiri. Nasib baik, badan mempunyai sistem perkumuhan yang direka khas untuk dapat menyahtoksin atau menyingkirkan toksin dalam badan, seperti yang terdapat dalam fungsi hati, ginjal, kulit, usus besar, dan paru-paru.

Walau bagaimanapun, kadang-kadang badan mungkin perlu berehat dari kerja yang berat dan berat. Di samping itu, anda mungkin juga ingin merasa lebih segar dan ringan. Nah, untuk itu, mungkin anda perlu melakukan detoks untuk membantu badan berehat.

Apa itu detoks?

Detoksifikasi aka detoks adalah cara untuk menyingkirkan toksin dalam badan. Diet detoks memerlukan anda melakukan perkara-perkara tertentu dalam jangka masa tertentu untuk membuang tubuh dari racun persekitaran dan makanan di dalam badan.

Detoksifikasi boleh dilakukan dengan pelbagai cara. Ada yang melakukannya dengan hanya memakan jus buah dan sayur, dan ada juga yang melakukannya dengan cara yang lebih mudah, seperti menghindari diri dari memakan makanan yang mengandung gula, garam, kafein, dan alkohol.

Anda yang biasanya makan makanan tidak sihat mungkin berasa lebih baik setelah melakukan detoks ini. Badan anda akan berasa lebih baik, lebih muda, dan lebih bertenaga. Mungkin dengan melakukan detoks ini, anda juga akan kehilangan beberapa kilogram berat badan anda. Namun, jika berat badan anda turun dan berada dalam rentang normal, anda harus mengekalkannya dengan mengamalkan gaya hidup sihat.

Bagaimana cara melakukan detoks?

Diet diet yang sihat dapat dilakukan dengan tidak memakan makanan tertentu, meningkatkan pengambilan buah-buahan dan sayur-sayuran, tidak menggunakan alkohol dan kafein, minum banyak air, dan ini dilakukan dalam jangka waktu tertentu, biasanya sekitar 7 hari.

Terdapat 7 peringkat detoks yang sihat, iaitu:

1. Minum air lemon setiap pagi

Mulakan hari dengan minum air ditambah dengan jus lemon. Vitamin C yang terdapat dalam jus lemon dapat meningkatkan kadar glutathione dalam tubuh, yang merupakan sebatian penting yang diperlukan untuk detoksifikasi pada waktu siang. Air dengan lemon dapat membantu membersihkan hari toksin yang terkumpul di dalamnya dan juga dapat mengurangkan penyumbatan pada pundi hempedu. Ini membantu menjaga kesihatan hati dan pundi hempedu. Kesihatan kedua-dua organ ini adalah kunci dalam pencernaan lemak.

2. Tenangkan hati dan fikiran anda

Luangkan sekurang-kurangnya 10 minit untuk menenangkan diri. Hati dan fikiran yang tenang dapat menolong badan menyahtoksin. Tarik nafas dalam-dalam dapat membantu paru-paru anda mendapatkan oksigen dan mengeluarkan karbon dioksida dengan lebih baik. Ia juga dapat membantu melancarkan metabolisme tubuh, sehingga makanan yang anda makan dapat dicerna dengan baik.

3. Lakukan senaman

Semasa detoksifikasi, lebih baik menghabiskan sekurang-kurangnya satu jam setiap hari untuk melakukan senaman. Peluh yang keluar semasa bersenam dapat membantu anda membuang toksin dalam badan. Senaman juga dapat membantu melancarkan aliran limfa di dalam badan, sehingga dapat membantu tubuh membuang toksin melalui peluh.

4. Elakkan makanan yang diproses

Lakukan selama sekurang-kurangnya 7 hari, "lepas" dari makanan yang diproses dan makanan yang dibungkus yang cenderung rendah nutrien dan kaya akan lemak, garam, gula, dan pengawet. Elakkan juga minuman yang dibungkus, seperti soda dan minuman bergula dalam pembungkusan, anda harus menggantinya dengan air, susu rendah lemak, atau teh herba. Anda boleh makan makanan segar, seperti daging segar, ikan segar, buah dan sayur-sayuran.

5. Berhenti minum kopi sebentar

Semakin banyak kopi yang anda minum, semakin banyak tekanan yang anda berikan pada kelenjar adrenal, yang membantu mengawal metabolisme dan tekanan darah. Selain itu, kafein dalam kopi dapat mengganggu metabolisme ubat di hati dan juga detoksifikasi semula jadi yang berlaku di hati. Sebaiknya hentikan tabiat minum kopi anda sebentar semasa proses detoksifikasi.

6. Isi separuh pinggan anda dengan buah dan sayur

Makan banyak buah-buahan dan sayur-sayuran yang mengandungi serat dapat membantu tubuh anda menyingkirkan toksin, memperbaiki sistem pencernaan anda, dan juga menyediakan vitamin dan mineral yang diperlukan oleh badan anda. Selain itu, serat dalam buah-buahan dan sayur-sayuran juga dapat membantu Anda mengurangkan risiko penyakit jantung, barah kolorektal, dan diabetes mellitus jenis 2. Selama proses detoksifikasi ini, anda disarankan untuk mengkonsumsi hingga 10 hidangan buah-buahan dan sayur-sayuran sehari. Isi pinggan anda terutama dengan sayur-sayuran berdaun hijau, seperti brokoli, bayam, kubis, kangkung, bok choy, dan lain-lain, serta bawang dan bawang putih. Makanan ini dapat membantu tubuh membuang toksin yang terkumpul di dalam hati. Jangan lupa menambah buah, seperti epal, pir, pepaya, jeruk, tembikai, dan lain-lain.

7. Jauhi minuman beralkohol

Alkohol sukar dicerna di dalam badan anda. Pengambilan alkohol boleh memberi beban yang lebih besar pada tubuh, terutama pada otak dan hati. Hati adalah organ yang memecah alkohol sehingga dapat dikeluarkan dari badan. Oleh itu, pengambilan alkohol yang berlebihan boleh merosakkan hati. Tidak menggunakan alkohol, ini bermaksud untuk membantu melegakan fungsi hati dan menjaga hati yang sihat, di mana hati adalah organ yang bertugas melakukan detoksifikasi semula jadi di dalam badan.

Walau bagaimanapun, apa yang mesti digarisbawahi semasa anda menjalani diet detoks ini adalah anda mesti memenuhi keperluan pemakanan anda, yang terdiri daripada karbohidrat, lemak, protein, vitamin, dan mineral. Jangan biarkan diet ini benar-benar membawa kesan buruk kepada kesihatan anda.

BACA JUGA

  • 5 Cara Menjaga Kesihatan Hati
  • Adakah benar bahawa Arang Aktif Dapat Menyingkirkan Toksin dalam Badan?
  • Atasi Hangover Selepas Pesta Dengan 8 Cara Ini

Recent Posts