10 Cara Mudah dan Berkesan untuk Mencegah Selsema dan Batuk

Selesema dan batuk sering menjadi penyakit biasa ketika musim peralihan telah memasuki. Kedua-dua penyakit ini dapat muncul bersamaan kerana lendir tambahan yang dihasilkan oleh paru-paru telah naik ke kerongkong. Jangan biarkan selesema dan batuk mengganggu aktiviti anda. Ayuh, lindungi diri anda semasa perubahan musim ini dengan mengikuti cara-cara untuk mencegah selesema di bawah.

Pelbagai cara untuk mencegah serangan selesema dan batuk

Selesema adalah penyakit pernafasan yang disebabkan oleh jangkitan dengan virus influenza. Virus influenza sendiri ada pelbagai jenis, bergantung pada jenis selesema yang diderita. Beberapa gejala selesema yang biasa adalah batuk, hidung berair, dan sakit tekak.

Nah, inilah cara untuk mencegah selesema dan simptomnya yang penting untuk anda ketahui:

1. Basuh tangan anda dengan sabun

Tangan kita boleh menjadi rumah kuman yang menyebabkan penyakit. Tercatat terdapat kira-kira 5 ribu bakteria yang hidup di permukaan tangan. Oleh itu, seseorang boleh terdedah kepada penyakit jika mereka jarang mencuci tangan.

Mencuci tangan adalah salah satu kaedah paling berkesan untuk mencegah penyebaran selsema dan batuk. Tetapi caranya tidak cukup hanya dengan mencuci dengan air.

Anda perlu tahu cara mencuci tangan dengan betul, iaitu dengan menggosok telapak tangan anda dengan sabun selama 60 saat, atau 30 saat dengan sabun pembersih tangan berasaskan alkohol.

Satu petua mudah lain adalah tidak berjabat tangan dengan orang yang sakit kerana ada kemungkinan orang yang batuk dan bersin akan menutup mulut dengan telapak tangan mereka.

Atas sebab ini, elakkan berjabat tangan dengan orang yang sakit batuk atau selsema untuk mengelakkan penularan batuk dan selsema.

2. Makan berkhasiat dan minum air secukupnya

Mengekalkan diet yang teratur dapat membantu tubuh meningkatkan sistem kekebalan tubuh sebagai cara untuk mencegah penularan virus selesema.

Lengkapkan keperluan pemakanan harian anda dengan pengambilan nutrien seperti antioksidan yang diperoleh melalui vitamin C, buah-buahan, sayur-sayuran, dan teh.

Penyelidikan baru diterbitkan dalam Jurnal American College of Nutrition mengatakan bahawa pengambilan cendawan dapat meningkatkan daya tahan tubuh.

Orang yang memakan cendawan shiitake yang dimasak setiap hari selama satu bulan menunjukkan peningkatan pengeluaran sel limfosit T yang berfungsi untuk meningkatkan sistem imun anda.

Dengan cara itu, cendawan boleh menjadi makanan yang baik untuk mencegah gejala selesema.

Minum air secukupnya untuk memenuhi keperluan cecair badan juga merupakan kaedah yang berkesan untuk mencegah gejala selesema.

Keperluan cecair yang disyorkan untuk orang dewasa yang sihat adalah dua liter sehari, tetapi keperluan cecair akan berbeza bagi individu yang mengalami gangguan buah pinggang.

3. Cukup rehat

Tidak boleh aktif, tetapi seboleh-bolehnya, jangan memaksa badan anda tanpa berehat sama sekali. Selain membuat anda stres dengan cepat, kesibukan tanpa had akan membuat anda kurang tidur.

Kesibukan yang berlebihan sering mencetuskan kurang tidur.

Kurang tidur memicu tekanan yang memberi kesan negatif kepada kesihatan kerana penurunan prestasi sistem imun badan.

Kajian yang diterbitkan dalam Arkib Perubatan Dalaman mendapati bahawa orang yang tidur kurang dari tujuh jam hampir tiga kali lebih mudah terkena selesema daripada orang yang cukup tidur lapan jam sehari.

Pastikan anda cukup tidur setiap malam sebagai salah satu cara untuk mencegah penyakit berjangkit, termasuk selesema. Tidur yang cukup akan membantu badan anda mengisi semula untuk keesokan harinya. Oleh itu, anda boleh lebih kebal dari pelbagai penyakit.

4. Sukan

Hanya satu minit senaman setiap hari dapat memberi kesan positif yang nyata dalam hidup anda.

Bersenam membantu anda tidur lena, meningkatkan metabolisme, membakar kalori, mencegah berat badan berlebihan, dan bertambah baik mood sehingga pada akhirnya ia juga meningkatkan stamina.

Selain menjadi sebahagian daripada cara mencegah selesema dan batuk, bersenam membantu mengurangkan tekanan emosi, meningkatkan keyakinan diri, dan menjadikan wajah dan badan anda lebih segar.

Terdapat banyak latihan ringan yang boleh anda pilih jika anda ingin mula berusaha menjalani kehidupan yang lebih sihat, seperti berjoging atau berjalan kaki.

Semakin kerap anda bersenam, semakin besar faedahnya. Tempoh latihan yang disyorkan oleh Kementerian Kesehatan Indonesia adalah 30-45 minit sehari, 3-5 kali seminggu.

5. Jangan sentuh wajah anda

Cara lain untuk mencegah selesema yang sering diremehkan oleh sesetengah orang adalah dengan tidak sering menyentuh wajah anda, terutamanya jika anda belum mencuci tangan.

Virus selesema memasuki badan melalui lapisan lendir mata, hidung, dan mulut.

Itulah sebabnya tidak digalakkan anda menyentuh wajah anda kerana anda tidak tahu sama ada anda mempunyai virus yang menyebabkan batuk atau selsema di tangan anda.

Sekiranya anda mempunyai rakan atau ahli keluarga di rumah yang sakit, adalah idea yang baik untuk mengehadkan interaksi langsung dengan orang itu. Anda boleh meminta mereka memakai topeng ketika mereka selsema dan berehat sehingga mereka pulih sepenuhnya.

6. Gunakan topeng

Virus selesema dapat merebak dari orang sakit ke orang yang sihat dengan mudah melalui titisan air liur ketika berbicara, batuk, atau bersin.

Titisan air liur yang mengandungi virus ini dapat disedut terus oleh hidung atau melekat pada tangan sehingga akhirnya memasuki badan.

Virus yang bersaiz kecil, masih boleh melarikan diri jika anda memakai topeng biasa, seperti topeng pembedahan.

Namun, memakai topeng sekurang-kurangnya dapat mengurangi pendedahan anda terhadap virus, dan merupakan cara yang lebih baik untuk mencegah selesema daripada tidak memakai topeng sama sekali.

7. Dapatkan vaksin terhadap selesema

Cara lain untuk mencegah selesema yang tidak kurang pentingnya adalah dengan melakukan vaksinasi influenza.

Sesuai dengan saranan Persatuan Pakar Perubatan Dalaman Indonesia (PAPDI) pada tahun 2017, vaksin influenza adalah vaksin yang disarankan untuk 1 dos per tahun untuk kumpulan usia 19 tahun hingga lebih dari 65 tahun.

8. Kurangkan hubungan langsung dengan orang yang sakit

Sekiranya anda mempunyai rakan atau ahli keluarga di rumah yang sakit, adalah idea yang baik untuk mengehadkan interaksi langsung dengan orang itu sebagai cara untuk mencegah selesema dan batuk.

Anda boleh meminta orang yang sakit untuk berehat terlebih dahulu sehingga keadaannya pulih dan memakai topeng sementara.

Anda juga harus menahan diri dari menyentuh mata, hidung, dan mulut dengan tangan anda dan segera mencucinya jika anda harus merawat seseorang yang menghidap selesema.

9. Mempunyai panduan selesema khas semasa perjalanan

Apabila badan letih atau tidak sihat, sistem ketahanan badan menjadi lemah yang menunjukkan pertahanan badan semakin menurun sehingga anda lebih mudah terkena penyakit.

Sekiranya anda tidak sihat, anda harus membatalkan niat anda untuk menempuh jarak jauh. Tunda rancangan perjalanan anda sehingga keadaan bertambah baik sebagai langkah pencegahan influenza.

Cara mencegah selesema bila melancong Anda boleh melakukannya dengan selalu membawa ubat-ubatan sejuk, seperti ubat penahan sakit dan pereda demam, serta peralatan perubatan.

Ini sangat disyorkan bagi anda yang keadaan badannya tidak sihat atau mempunyai masalah kesihatan tertentu, yang perlu minum ubat secara berkala.

Pengambilan cecair dan makanan berkhasiat semasa dalam perjalanan dapat mencegah selesema dengan menguatkan sistem imun.

10. Merawat orang yang sakit selesema dengan betul

Sekiranya anda harus merawat seseorang yang menghidap selesema, perhatikan bahawa anda perlu mencuci tangan dan mengelakkan menyentuh wajah anda.

Menurut WHO, ada lima kali anda mesti mencuci tangan ketika merawat pesakit, seperti berikut.

  • Sebelum menyentuh pesakit.
  • Sebelum melakukan prosedur pembersihan pesakit
  • Setelah terkena cecair badan pesakit
  • Setelah menyentuh pesakit
  • Setelah menyentuh objek di sekitar pesakit

Anda juga digalakkan untuk mengajar etika batuk kepada pesakit. Anda perlu mengetahui kaedah ini untuk mencegah penularan selesema.

Etika batuk yang disyorkan oleh Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit adalah menutup hidung dan mulut anda dengan topeng atau tisu.

Sekiranya tidak ada, tutup mulut ketika batuk dengan bahagian dalam siku anda sebagai cara untuk mencegah selesema.

Recent Posts