Ultrasound 3D dan Ultrasound 4D, Apa Perbezaannya? Mana yang lebih baik?

Semasa hamil, sudah tentu anda ingin tahu mengenai jantina bayi anda, penampilan bayi anda, berat badan bayi, panjang bayi, dan sebagainya. Atas sebab ini, saat yang paling dinantikan ketika memeriksa kehamilan adalah waktu ultrasonografi (USG). Dari ultrasound ini, anda dapat mengetahui bagaimana keadaan bayi, termasuk melihat apa yang bayi lakukan di dalam rahim. Kaedah ultrasound juga telah berkembang, bukan hanya dapat melihat bayi dalam dua dimensi, tetapi juga dapat dilakukan dengan ultrasound 3D (tiga dimensi) atau 4D (empat dimensi).

Apakah perbezaan antara ultrasound 3D dan 4D?

Ultrasound 3D dan 4D tentunya mempunyai banyak kelebihan berbanding ultrasound 2D. Dengan teknologi yang semakin canggih, kedua-duanya dapat menyokong pemeriksaan bayi yang lebih mendalam dalam kandungan.

Dengan melakukan ultrasound 3D atau 4D, anda dapat melihat bentuk mata, hidung, telinga, dan mulut bayi anda dengan lebih jelas, tidak seperti gambar hitam putih pada ultrasound 2D.

Walau bagaimanapun, hasil gambar ultrasound 3D dan 4D mempunyai perbezaan. Ultrasound 3D memaparkan gambar pegun (pegun).

Sementara itu, ultrasound 4D dapat menampilkan gambar bergerak, seperti anda menonton filem bayi anda dalam kandungan.

Anda dapat melihat apa yang bayi lakukan di rahim semasa ultrasound 4D, seperti bayi menguap, menghisap ibu jari, bergerak, dan semua perubahan lain.

Dari segi perubatan, ultrasound 4D dan 3D dapat mengenal pasti sama ada terdapat kelainan pada bayi anda.

Kedua-dua jenis ultrasound ini dapat menunjukkan sudut pandangan bayi yang berbeza, sehingga kelainan pada bayi dapat dilihat dengan lebih jelas, jika dibandingkan dengan menggunakan ultrasound 2D.

Beberapa keadaan atau kecacatan pada bayi yang dapat dilihat melalui ultrasound 3D dan 4D adalah spina bifida, bibir sumbing, kaki bengkok, dan kelainan pada tengkorak bayi.

Adakah ultrasound 3D dan 4D selamat dilakukan?

Kedua-duanya selamat untuk dilakukan seperti yang anda lakukan dengan ultrasound 2D. American College of Obstetricians and Gynecologists (ACOG) telah menyatakan bahawa tidak ada bukti saintifik yang menunjukkan bahawa ultrasound berbahaya bagi janin yang sedang berkembang.

Walau bagaimanapun, ultrasound yang terlalu kerap tidak digalakkan, kecuali untuk alasan perubatan.

Lebih-lebih lagi, melakukan ultrasound 3D dan 4D juga memerlukan peralatan khas yang lebih mahal daripada ultrasound 2D. Jadi, jika ia dilakukan dengan kerap, ia mungkin membebankan anda.

Pakar juga mengesyorkan agar ultrasound 3D dan 4D dilakukan apabila terdapat keperluan perubatan (untuk memeriksa kelainan pada bayi). Dan ingat, hanya lakukan ultrasound 3D, 4D, atau 2D dengan pakar yang diperakui.

Masa terbaik untuk melakukan ultrasound 4D atau 3D adalah antara kehamilan 26-30 minggu.

Sebelum kehamilan 26 minggu, bayi di rahim masih mempunyai sedikit lemak di bawah kulitnya, sehingga tulang di wajahnya mungkin kelihatan (wajah bayi tidak berkembang sepenuhnya).

Sementara itu, setelah 30 minggu kehamilan, kepala bayi mungkin berada di bawah pelvis anda, jadi anda mungkin mengalami kesukaran untuk melihat wajah bayi dan ini tidak berguna.

Recent Posts