HIV boleh sembuh dengan sendirinya, bolehkah ia berlaku?

Virus Imunodefisiensi Manusia (HIV) dapat dirawat jika ditangani dengan betul. Bermula dari terapi antiretroviral (ART) hingga pengambilan ubat dapat membantu menjadikan tubuh penderita lebih sihat, tetapi perlu dilakukan seumur hidup. Dengan begitu banyak rawatan yang perlu dilakukan, bolehkah HIV hilang sendiri?

Adakah benar bahawa HIV boleh sembuh dengan sendirinya?

Penjagaan dan rawatan yang dilalui oleh pesakit HIV tidak bertujuan untuk 'menyembuhkan' tubuh mereka dari virus tersebut.

Namun, kaedah ini dilakukan agar tubuh pesakit tetap cergas untuk menjalankan aktiviti harian.

Hingga kini, tidak ada ubat atau terapi yang dapat membuat orang dengan HIV sembuh sepenuhnya.

Oleh itu, jawapan untuk persoalan HIV dapat disembuhkan dengan sendirinya tidak pasti kerana penyelidik masih dalam peringkat untuk mengembangkan penawarnya.

Kenapa begitu? HIV mempunyai keupayaan untuk 'menyembunyikan diri' di dalam sel-sel tubuh di mana ubat-ubatan tidak dapat mencapainya, atau tidak dapat dikesan.

Semasa kitaran hidup HIV, virus memasukkan dirinya ke dalam DNA sel inangnya. Terapi antiretroviral memang dapat menghentikan virus baru yang mungkin berasal dari jangkitan sel baru.

Walau bagaimanapun, kaedah ini tidak dapat sepenuhnya menghilangkan DNA virus dari sel inang.

Sel inang boleh dibunuh oleh jangkitan atau mati dengan usia. Walau bagaimanapun, masih ada beberapa sel yang hidup dalam jangka masa yang cukup lama di dalam badan.

Ini mengakibatkan DNA virus muncul semula dan sel mula menghasilkan virus baru. Oleh itu, tidak mungkin HIV akan sembuh dengan sendirinya.

Malah orang yang menjalani rawatan HIV mesti mematuhi perintah doktor.

Ini kerana apabila seseorang menghentikan rawatan, walaupun hanya sebentar, ia dapat mengaktifkan semula sel yang baru dijangkiti HIV.

Oleh itu, para pakar mencuba pelbagai kajian untuk mencari ubat agar virus HIV dapat hilang sepenuhnya dari badan.

Hingga kini mereka berusaha mencari cara untuk mengaktifkan sel yang menjadikan DNA virus tidak dapat dikesan.

Kaedah ini diharapkan dapat memaksa sel-sel 'keluar ke tempat terbuka', sehingga DNA dapat menjadi sasaran berikutnya oleh ubat antiretroviral.

HIV boleh disembuhkan dalam kes-kes tertentu

Walaupun tidak ada penawar untuk HIV, ada beberapa kasus yang menunjukkan bahawa pesakit yang dijangkiti dapat disembuhkan.

Namun, tentu saja, kesnya tidak banyak dan merangkumi sedikit berbanding dengan jumlah pesakit yang kini masih menderita HIV.

Melaporkan dari Avert, sebuah laman web mengenai maklumat dan pendidikan mengenai HIV dan AIDS, ada beberapa berita mengenai pesakit yang dijangkiti HIV dapat pulih dari virus tersebut.

Perlu diingat bahawa kes HIV di bawah tidak sembuh dengan sendirinya tetapi berlaku setelah menjalani rawatan dan masih dalam tahap penyembuhan.

1. Pesakit London

Salah satu berita bahawa pesakit yang dijangkiti HIV dapat disembuhkan dan cukup baru adalah pesakit dari London, England.

Pada tahun 2019 pakar melaporkan seorang lelaki dijangkiti HIV dan menerima transplantasi sel induk.

Sekarang, dia berada di tahap 'pengampunan' HIV. Ini bermaksud bahawa lelaki London itu tidak lagi menjalani rawatan antiretroviral dan doktor tidak dapat menjumpai HIV di dalam tubuhnya.

Berita ini sering disebut sebagai pemulihan berfungsi.

Seperti yang dijelaskan sebelumnya bahawa HIV tidak dapat disingkirkan sepenuhnya dari tubuh walaupun DNA virus tidak lagi menduplikasi dan merosakkan sel yang dapat dilihat.

Lelaki ini dinyatakan sembuh setelah menerima transplantasi sumsum tulang dengan kombinasi kemoterapi untuk menyembuhkan barah darahnya.

Sel penderma mempunyai dua salinan gen CCR5 delta-32, mutasi genetik yang jarang berlaku yang membuat orang kebal terhadap kebanyakan jenis HIV.

Enzim CCR5 memainkan peranan penting dalam menyahaktifkan "gateway" yang digunakan oleh HIV untuk menjadikan sel-sel tubuh dijangkiti.

2. Pesakit Berlin

Sebelumnya, berita baik datang dari Berlin pada tahun 2008 mengenai pesakit HIV yang dapat pulih setelah menerima pemindahan sumsum tulang.

Pesakit tersebut, bernama Timothy Brown, mengalami leukemia terminal, tetapi dia menjalani dua transplantasi dan terapi radiasi total.

Tidak seperti Brown, pesakit London hanya perlu menjalani satu pemindahan dengan kemoterapi ringan.

Sehingga kini Brown tidak menjalani rawatan antiretroviral selama lebih dari lapan tahun. Oleh itu, doktor boleh menyatakan bahawa dia telah sembuh dari HIV.

Walau bagaimanapun, pasukan doktor yang sama yang merawat pesakit London menyatakan bahawa kaedah ini mungkin memberi kesan yang berbeza pada pesakit lain.

Mereka masih perlu menentukan sama ada pemindahan sumsum tulang boleh digunakan oleh kebanyakan pesakit dan apakah kesan sampingannya.

3. Bayi dari Mississippi

Sebenarnya, pada persidangan konferensi CROI (Persidangan mengenai Retrovirus dan Jangkitan Peluang) pada tahun 2013 diumumkan bayi yang dapat disembuhkan secara HIV.

Bayi dari Mississippi diberi tiga dos ubat antiretroviral yang kuat sejurus selepas kelahiran.

Namun, rawatan ini akhirnya terpaksa dihentikan pada 18 bulan ketika ibu tidak menerima rawatan.

Pada masa mereka dirawat lima bulan kemudian, DNA virus bayi tidak lagi dapat dikesan, malah hilang berdasarkan hasil ujian.

Setelah setahun berlalu, dia diperiksa semula dan malangnya dia menjumpai DNA HIV di badan bayi lagi.

Dari sini para doktor berpendapat bahawa perkataan 'disembuhkan' dari HIV sangat sukar digunakan mengingat bahawa kata itu dapat kembali pada bila-bila masa.

Walaupun begitu, kes bayi Mississippi berfungsi sebagai pelajaran bahawa terapi antiretroviral awal (ARV) pada bayi dapat mengakibatkan pengampunan jangka pendek.

Paling tidak, ARV dapat mengawal replikasi virus dan membatasi jumlah takungan virus.

Sistem imun pesakit memang boleh dijangkiti, tetapi jumlah virus yang tidak banyak tidak menyebabkan kerosakan yang mencukupi.

HIV tidak hilang sendiri dan ubat-ubatan untuk menghilangkan virus sepenuhnya masih dicari.

Namun, menjalani rawatan dapat menjaga kesihatan pesakit dan menjaga tubuh mereka dari kerosakan yang lebih jauh.

Recent Posts