5 Tumbuhan Ubat yang Mudah Dipupuk di Rumah, Ditambah Manfaatnya: Kegunaan, Kesan Sampingan, Interaksi |

Sebelum beralih ke perubatan doktor, sudah menjadi kebiasaan bagi orang Indonesia untuk pertama kali mencuba "berubat" menggunakan ramuan yang dibuat dari tanaman ubat. Tumbuhan perubatan sendiri mempunyai beribu-ribu spesies. Sekarang dari sejumlah 40 ribu jenis tanaman ubat di dunia, ternyata hampir 90% daripadanya tinggal di Indonesia. Menguntungkan, bukan? Walau bagaimanapun, hanya kira-kira 9,000 spesies yang disyaki mempunyai khasiat perubatan, dan anda boleh menumbuhkannya sendiri di rumah. Apa yang paling popular?

Apa itu tumbuhan perubatan?

Di Indonesia, tanaman perubatan aka tumbuhan biofarmaseutikal lebih dikenali sebagai TOGA (Ttanaman OkeluarGA).

Tumbuhan ini mengandungi sebatian aktif atau bahan semula jadi tertentu yang diduga baik untuk menyokong kesihatan badan.

Setiap jenis tanaman mungkin mempunyai "komposisi" sebatian yang berbeza antara satu sama lain, jadi manfaatnya juga dapat bervariasi dari satu tanaman ubat ke tanaman yang lain.

Umumnya setiap bahagian tanaman ubat dapat digunakan untuk mendapatkan khasiatnya.

Bermula dari daun, batang, buah, kulit, biji, akar, hingga umbi atau rimpang yang kemudian dimakan dalam pelbagai bentuk seperti dimakan mentah, untuk memasak rempah, ubat-ubatan topikal, hingga dicampurkan ke dalam minuman herba.

Tumbuhan perubatan yang anda boleh tumbuh sendiri di rumah

Indonesia kaya dengan sumber tanaman obat yang dapat ditanam di rumah, baik di sebidang tanah di halaman atau di pot kecil, untuk memenuhi kebutuhan keluarga untuk perubatan.

Menurut Info mengenai Komoditi Tumbuhan Ubat yang diterbitkan oleh Badan Pengkajian dan Pembangunan Perdagangan (BPPP) dari Kementerian Perdagangan, tanaman biofarmasi di Indonesia termasuk 15 jenis tanaman utama.

Tumbuhan ini termasuk halia, laos (lengkuas), kencur, kunyit, lempuyang, temulawak, pertemuan, temuKEY, dlingo atau dringo, kapulaga, noni (kecepatan), mahkota dewa, kejibeling, pahit, dan lidah buaya.

Walau bagaimanapun, kami telah memilih beberapa jenis TOGA yang boleh anda tanam dengan mudah di rumah.

1. Halia

Halia adalah sejenis tanaman ubat yang popular digunakan sebagai ramuan dalam ubat-ubatan herba dan tradisional.

Halia mengandungi sebatian aktif yang kuat yang disebut gingerol yang mampu mengatasi banyak masalah pencernaan seperti sakit perut dan loya, pening akibat vertigo, untuk mengurangkan kesakitan akibat sakit haid dan sakit sendi seperti osteoartritis dan rematik.

Gingerol juga dilaporkan dapat mencegah pertumbuhan sel barah usus besar. Selain itu, halia dapat membantu menurunkan berat badan.

Sekiranya anda ingin menggunakan halia sebagai ubat herba, pilih yang segar. Sebatian gingerol yang paling banyak dan kuat terdapat pada halia segar dan bukannya serbuk halia.

Serbuk halia di pasaran juga biasanya diproses dengan banyak gula tambahan. Simpan halia di dalam bekas yang tertutup rapat, simpan di tempat yang kering dan jauh dari cahaya matahari langsung.

Amaran: Halia umumnya selamat, tetapi tidak boleh dikonsumsi secara berlebihan. Halia boleh menyebabkan sakit perut, kembung, pedih ulu hati, hingga cirit-birit jika anda makan terlalu banyak. Anda tidak digalakkan mengambil lebih daripada 4 gram halia sehari.

2. Kunyit

Kunyit mengandungi curcumin yang memberikannya warna oren yang khas. Curcumin juga memberikan khasiat perubatan kunyit untuk membantu menjaga kesihatan dan mencegah penyakit.

Berkat sebatian curmin, persimpangan oren ini telah lama digunakan dalam perubatan tradisional Indonesia untuk melegakan gejala gangguan pencernaan, gejala penyakit kulit, merawat penyakit hati, mengurangkan risiko penyakit jantung dan strok, dan mencegah barah usus besar.

Berdasarkan kajian, kurkumin juga berfungsi untuk melindungi kesihatan fungsi saraf.

Amaran: seperti halia, kunyit tidak boleh dikonsumsi terlalu banyak. Beberapa kajian mengatakan bahawa pengambilan kunyit yang berlebihan mencetuskan peningkatan asid perut yang berlebihan.

Pengambilan kunyit terlalu banyak juga boleh menyebabkan masalah pendarahan. Anda mungkin mengalami lebam atau luka yang memerlukan waktu lebih lama untuk sembuh.

Oleh itu, orang yang mengalami masalah perut seperti bisul dan yang kerap menggunakan ubat penurun darah warfarin tidak boleh mengambil terlalu banyak kunyit.

3. Kencur

Kencur yang mempunyai nama Latin Kaempferia galanga ternyata mereka masih keluarga dengan halia. Tidak hairanlah bahawa masih banyak yang melakukan kesalahan perbezaan antara kencur dan halia.

Kencur telah lama dikenal sebagai ubat batuk dengan kahak, ubat cirit-birit, ubat demam, dan ubat sakit gigi. Kencur juga dapat digunakan untuk meningkatkan selera makan dan merawat kecederaan otot setelah bersenam.

Kelebihan kencur tidak berhenti di situ. Satu kajian dari Bangladesh menunjukkan bahawa ekstrak kencur mengandungi sifat antidepresan yang bermanfaat untuk mengurangkan tekanan dan kegelisahan.

4. misai kucing

Kumis kucing adalah tumbuhan perubatan yang cukup terkenal dalam mengurangkan beberapa masalah kesihatan, seperti luka pada kulit dan gusi yang bengkak.

Selain itu, bahan anti-radang pada misai kucing dapat membantu mengawal gejala alahan, rematik dan gout, penyakit buah pinggang, untuk menghentikan kejang.

Kajian mengenai tikus makmal yang diterbitkan dalam jurnal Etnoparmhakologi melaporkan bahawa misai kucing juga diuretik yang mencetuskan peningkatan pengeluaran air kencing.

Secara tidak langsung, kencing berulang-alik dapat membantu membuang bakteria di pundi kencing. Ini juga membantu mengurangkan risiko jangkitan saluran kencing.

5. Daun sirih

Daun sirih sejak zaman kuno telah digunakan sebagai tanaman perubatan untuk merawat pelbagai masalah kesihatan. Nenek moyang kita selalu mengunyah sirih untuk menjaga kesihatan gigi dan mulut mereka.

Sebenarnya, tradisi kacang sirih ini terbukti bermanfaat oleh sejumlah kajian perubatan moden. Mengunyah sirih terbukti dapat menghambat pertumbuhan bakteria di dalam mulut, sehingga bermanfaat untuk mencegah rongga dan penyakit gusi.

Selain itu, tanin antioksidan dalam sirih mempercepat tindak balas badan terhadap pembekuan darah dan menyembuhkan luka. Itulah sebabnya sirih sering digunakan untuk menghentikan mimisan dan merawat luka bakar.

Tumbuhan bukanlah pengganti ubat

Sebelum memutuskan untuk menggunakan TOGA untuk menyembuhkan penyakit, pertama-tama fahami bahawa walaupun terbukti mempunyai khasiat perubatan, tanaman herba tidak boleh dan tidak boleh menggantikan rawatan perubatan dari doktor.

Tumbuhan ubat hanya berfungsi untuk meningkatkan imuniti sebagai terapi pendukung (promosi) dan pencegahan (pencegahan), bukan untuk menyembuhkan penyakit.

Lebih-lebih lagi, ramuan dari tumbuhan herba juga tidak mempunyai standard dos tetap. Resipi, berapa ramuan yang ditambahkan, dan kekerapan penggunaannya akan selalu berbeza bergantung pada siapa yang membuatnya.

Oleh itu, kesan ubat yang timbul juga dapat dirasakan secara berbeza. Tidak semestinya satu ubat herba TOGA memberikan manfaat yang sama untuk semua orang, walaupun mereka mempunyai keluhan yang sama.

Sekiranya anda ingin mencuba memproses tanaman ubat sebagai herba, anda harus berjumpa doktor terlebih dahulu mengenai pertimbangan baik atau buruk mengikut keadaan anda. Terutama jika anda mengambilnya bersama ubat lain untuk mengelakkan kesan interaksi ubat yang tidak diingini.

Pastikan juga anda tidak mempunyai alergi terhadap tanaman ubat ini sebelum dimakan untuk mengelakkan reaksi alergi.

Recent Posts