Bukan Hanya Mengantuk, Inilah 8 Kesan Kurang Tidur pada Badan •

Terdapat pelbagai sebab kurang tidur, sama ada kerana anda mesti selesai tarikh akhir pejabat, belajar untuk peperiksaan esok, atau bersenang-senang bermain media sosial. Kesannya, anda bangun dengan perasaan lemah dan masih mengantuk. Tunggu sebentar, kesan dan bahaya kurang tidur bukan hanya itu. Ingin tahu? Ayuh, cari jawapannya dalam ulasan berikut!

Pelbagai kesan dan bahaya kurang tidur untuk kesihatan

Tidur adalah keperluan untuk badan anda, seperti makan dan minum. Mark Wu, MD, Ph.D, pakar neurologi di Johns Hopkins Medicine, menyebutkan bahawa tidur adalah tempoh untuk otak terlibat dalam beberapa aktiviti yang diperlukan untuk meningkatkan kualiti hidup.

Tidur juga digunakan oleh badan untuk memperbaiki dirinya daripada kerosakan sehingga keesokan harinya ia dapat kembali bekerja seperti biasa. Ini sangat penting, bukan, tidur untuk badan anda?

Malangnya, masih banyak orang yang tidak mendapat tidur yang cukup setiap hari kira-kira 7-9 jam. Selain mengantuk pada waktu siang, terdapat beberapa kesan kurang tidur dan ada di antaranya yang cukup berbahaya, seperti:

1. Mudah dilupakan dan kurang daripada fungsi otak yang optimum

penyakit pikun atau sering lupa berkait rapat dengan usia tua. Walau bagaimanapun, keadaan ini boleh berlaku pada orang muda akibat kurang tidur akhir-akhir ini.

Kurang tidur setiap malam boleh mengganggu prestasi dan fungsi otak, termasuk bahagian otak yang berkaitan dengan ingatan. Kesan ini dapat menyukarkan anda untuk mencerna dan memberi tumpuan kepada sesuatu dan lebih lambat untuk bertindak balas.

Selain itu, kurang tidur juga dapat menyukarkan anda membuat keputusan dan menyelesaikan masalah, jadi anda cenderung melakukan kesalahan dan memerlukan waktu lebih lama untuk menyelesaikan tugas.

2. Lompat berat

Kesan yang anda dapat rasakan jika anda tidak cukup tidur adalah berat badan anda meningkat. Nampaknya, ada hubungan antara tempoh tidur dan perubahan negatif dalam metabolisme tubuh.

Pada orang dewasa, tidur sekitar 4 jam sehari dapat meningkatkan rasa lapar dan selera makan, terutama pada makanan berkarbohidrat tinggi yang padat kalori. Keadaan ini juga berlaku pada kanak-kanak dan remaja.

Para penyelidik mencadangkan bahawa tempoh tidur mempengaruhi hormon ghrelin dan leptin, yang mengatur rasa lapar, sehingga membuat selera makan lebih besar dari biasanya. Kemudian, kenaikan berat badan kerana kurang tidur juga dipengaruhi oleh badan yang letih sehingga sangat mungkin untuk membuat seseorang membatasi aktiviti fizikalnya.

3. Mudah sakit dan boleh mencetuskan barah

Salah satu faedah tidur adalah memberi manfaat kepada sistem imun. Sekiranya anda kurang tidur, kesan yang anda rasakan adalah sistem imun yang lemah. Sistem kekebalan tubuh berfungsi untuk melawan semua jangkitan, baik dari parasit, jamur, virus, atau bakteria.

Sekiranya sistem imun anda lemah, ini bermaksud perlindungan yang diberikan juga lemah, menjadikan anda lebih mudah terkena jangkitan.

Kajian menunjukkan bahawa tidur 4 jam setiap malam selama 6 hari dapat mengurangkan 50% bilangan antibodi yang melawan virus influenza. Ini bermakna, anda akan mudah selesema jika anda tidak cukup tidur.

Menurut American Academy of Sleep Medicine (AASM), kebiasaan kurang tidur selama berhari-hari boleh memberi kesan berbahaya, iaitu memicu pertumbuhan barah di dalam badan.

Kurang tidur dapat mengurangkan aktiviti sel pembunuh semula jadi (BK) hingga 72 peratus, berbanding orang yang cukup tidur. Sel-sel NK sendiri sangat penting kerana dapat membunuh sel-sel abnormal di dalam badan yang berkait rapat dengan barah.

4. Peningkatan risiko penyakit jantung

Selain meningkatkan sistem kekebalan tubuh, kurang tidur juga dapat menyebabkan peningkatan risiko beberapa penyakit, salah satunya adalah penyakit jantung.

Ini kerana kurang tidur boleh menyebabkan pembentukan sitokin keradangan, yang memainkan peranan penting dalam perkembangan gangguan kardiovaskular (jantung dan saluran darah di sekitarnya). Sitokin yang meradang boleh menyebabkan keradangan. Nah, keradangan ini boleh menyerang pelbagai organ dan tisu di dalam badan, termasuk saluran darah di sekitar jantung.

6. Rentan terhadap kemalangan

Kesan mengantuk dari kurang tidur tidak hanya mengurangkan produktiviti, tetapi juga dapat membuat anda jatuh dengan mudah. Akibatnya, anda mungkin mengalami luka, lebam, atau keseleo.

Bahayanya, kesan kurang tidur juga boleh mengancam keselamatan nyawa, terutama jika anda mengemudi kenderaan atau mengoperasikan alat berat. Oleh itu, jangan ringankan waktu tidur anda.

7. Penurunan fungsi seksual

Kehidupan seks yang berkualiti sebenarnya dapat membuatkan anda dan pasangan berjalan lancar. Jika tidak, pasangan mungkin merasa tidak berpuas hati dan pada akhirnya ia dapat memberi kesan buruk terhadap hubungan antara pasangan.

Anda mungkin tidak menyedari bahawa kurang tidur boleh menjadi salah satu penyebab penurunan fungsi seksual. Keletihan dan mengantuk boleh mengganggu aktiviti seksual dalam beberapa cara, termasuk:

  • Penurunan keinginan dan keinginan untuk melakukan hubungan seksual.
  • Tidak dapat mengekalkan ereksi secara optimum.

8. Risiko penyakit mental meningkat

Kesan buruk dari kurang tidur dalam jangka masa panjang, iaitu meningkatkan risiko penyakit mental. Ini kerana kurang tidur mempengaruhi mood seseorang menjadi lebih teruk.

Mereka mungkin lebih mudah terkena pergolakan, yang merupakan tanda penyakit jiwa dan lebih kerap berfikir negatif. Risiko penyakit mental yang boleh meningkat adalah gangguan kecemasan, kemurungan, gangguan bipolar, dan ADHD.

Untuk mengelakkan semua kesan ini, anda perlu meningkatkan kualiti tidur anda. Cuba atur semula waktu tidur dan bangun, dan elakkan perkara yang mengganggu tidur. Sekiranya kaedah ini tidak cukup berkesan, berjumpa doktor.

Recent Posts