Sekiranya luka dibalut atau dibiarkan terbuka?

Luka kecil atau besar jika tidak dirawat atau ditangani dengan betul boleh menjadi sukar untuk sembuh. Namun, perawatan luka dapat bervariasi, ada luka yang dapat dirawat dengan obat merah, kemudian luka dibiarkan terbuka hingga sembuh. Sebahagiannya ditutup dengan plaster atau dibalut dengan lebih baik menggunakan kain kasa. Malah, ada juga luka yang memerlukan jahitan. Jadi, bagaimana cara menentukan kapan luka harus dibalut?

Syarat untuk luka dibalut

Punca luka menjadi lebih teruk adalah kerana cara rawatan yang salah. Ramai yang berpendapat bahawa luka terbuka harus dibiarkan terkena angin agar kering dan cepat sembuh.

Betul bahawa luka tidak boleh dibiarkan basah lama dan mengeringkan luka dapat membantunya sembuh. Walau bagaimanapun, ini tidak berlaku untuk semua jenis luka.

Luka atau lecet kecil yang tidak banyak berdarah dapat dibiarkan terbuka tanpa pembalut.

Namun, menurut Pakar Keluarga Amerika, beberapa jenis luka ringan masih perlu ditutup dengan pembalut untuk mengelakkan jangkitan dan cepat sembuh.

Berikut adalah beberapa keadaan yang menentukan luka mesti dibalut.

  • Luka terletak pada bahagian kulit yang mudah dijengkelkan oleh pakaian atau menggosok benda.
  • Anda berada di persekitaran yang kering dan udara sejuk dapat menjadikan kulit anda kering.
  • Luka terdedah kepada pencemaran dengan debu, pencemaran, atau kotoran yang mungkin mengandungi bakteria penyebab jangkitan.
  • Anda menghidap penyakit kulit seperti eksim atau psoriasis yang menjadikan kulit sering meradang dan kering. Luka perlu dibalut, terutamanya ketika luka berada di kawasan penyakit yang berulang.

Penting untuk diketahui bahawa menutup luka dengan pembalut dapat membantu mengekalkan kelembapan di sekitar kulit yang cedera.

Kelembapan dapat mempercepat pemulihan tisu kulit yang rosak pada luka. Keadaan kulit yang lembap membantu prestasi sel-sel fibroblas dalam membentuk tisu baru yang menutupi luka.

Kulit yang lembap juga dapat mengurangkan jumlah cecair yang keluar dari luka.

Sebenarnya, menjaga kelembapan luka adalah salah satu cara untuk mempercepat penyembuhan luka pada pesakit diabetes atau gangguan pembekuan darah. Dengan cara itu, pesakit dapat mengelakkan risiko amputasi.

Jadi, walaupun luka itu agak kecil dan anda dapat menjauhkannya dari kotoran, menutup luka dengan pembalut sebagai pertolongan cemas masih boleh bermanfaat dalam penyembuhan luka.

Langkah merawat luka yang perlu dibalut

Inilah cara Persatuan Akademi Dermatologi Amerika mengesyorkan merawat luka yang perlu dibalut dengan alat pertolongan cemas di rumah.

1. Hentikan pendarahan

Semasa luka berdarah, cubalah menahan luka untuk menghentikan pendarahan. Untuk lebih berkesan, anda boleh mengangkat bahagian badan yang cedera untuk menyekat aliran darah keluar.

Pastikan darah telah berhenti sepenuhnya sebelum anda mengambil langkah rawatan seterusnya.

2. Bersihkan luka

Setelah pendarahan berhenti, segera bersihkan kawasan yang cedera dengan air yang mengalir untuk mengelakkan masuknya kotoran atau bakteria yang boleh menyebabkan jangkitan pada luka.

Bersihkan luka di bawah air yang mengalir selama beberapa minit dan jika perlu bersihkan kulit di sekitar luka dengan sabun. Selepas itu, sapukan salap antibiotik pada luka.

Elakkan membersihkan luka dengan alkohol atau ubat merah yang mengandungi hidrogen peroksida kerana terdapat risiko menjengkelkan tisu kulit yang rosak.

3. Pilih pembalut yang betul

Semasa merawat luka dengan pembalut, anda harus memilih jenis pembalut yang sesuai dengan luka anda.

Plaster boleh digunakan untuk melindungi lecet atau calar agar tidak mudah teriritasi.

Umumnya, luka yang perlu dibalut boleh ditutup dengan pembalut tampalan yang tidak melekat atau pembalut kain kasa yang digulung.

Namun, anda harus mengelakkan menggunakan kain kasa untuk membalut luka jika kulit mudah kering.

Kerana kain kasa cenderung menyerap lebih banyak darah, sukar untuk menjaga kelembapan luka. Gunakan pembalut jenis yang lebih tebal.

Elakkan menggunakan pembalut dengan terlalu ketat pada luka. Sebaliknya, beri sedikit ruang agar luka tidak terlalu tertekan.

4. Tukar pembalut dengan kerap

Untuk memastikan luka tidak steril, anda perlu menukar pembalut setiap hari sehingga luka sembuh sepenuhnya. Sekiranya diperlukan, luka dapat dibersihkan setiap kali anda menukar pembalut.

Gunakan pinset untuk menghilangkan serpihan yang tersekat pada luka yang mungkin berasal dari pembalut. Pastikan anda mencuci tangan sebelum menyentuh luka.

Sapukan semula salap antibiotik sebelum menutup luka dengan pembalut baru.

Sekiranya anda tidak mahu jangkitan pada luka, anda boleh berjumpa doktor atau mendapatkan tetanus.

Sekiranya ternyata luka terbuka cukup besar dan terus berdarah, anda perlu mendapatkan pertolongan cemas perubatan untuk menjahit luka.

Recent Posts