5 Penyakit Paling Maut di Indonesia (Apa Gejala?)

Memiliki kehidupan yang sihat dan panjang pastinya menjadi harapan semua orang. Tetapi pada hakikatnya, manusia selalu berhadapan dengan kemungkinan sakit. Mulai dari penyakit ringan hingga penyakit kronik yang berbahaya dan mematikan. Memang, penyakit apa yang paling mematikan di Indonesia yang perlu diperhatikan? Inilah penjelasannya.

Senarai penyakit paling mematikan di Indonesia

Dipetik dari pelbagai sumber, berikut adalah lima penyakit mematikan yang biasa terjadi di Indonesia dan gejala-gejalanya. Mari kita periksa setiap penyakit.

1. Pukulan

Berdasarkan hasil tinjauan Sistem Pendaftaran Contoh (SRS) Indonesia pada tahun 2014, strok adalah penyakit paling mematikan nomor satu di Indonesia. Sebanyak 21.1 peratus kes strok berakhir dengan kematian pada tahun lalu.

Strok adalah gangguan fungsi saraf dan pendarahan yang berlaku di saluran darah otak secara tiba-tiba, cepat, dan terus bertambah buruk. Ini menyebabkan gejala berupa kelumpuhan muka dan anggota badan, pertuturan tidak lancar dan tidak jelas, gangguan penglihatan, dan sebagainya.

Berdasarkan hasil Penyelidikan Kesihatan Asas 2013, kejadian strok berlaku kebanyakannya dari usia 45 tahun ke atas. Walau bagaimanapun, kes strok tertinggi berlaku pada kumpulan umur 75 tahun ke atas sebanyak 67 peratus.

Walaupun anda masih muda, itu tidak bermakna anda boleh bebas dari risiko strok. Terutama jika anda tergolong dalam kumpulan risiko, seperti berat badan berlebihan atau gemuk, hobi minum alkohol, mengalami masalah kolesterol tinggi, dan sebagainya.

Oleh itu, jaga gaya hidup sihat dan lakukan pemeriksaan berkala untuk memastikan keadaan badan anda tetap sihat.

2. Penyakit jantung koronari

Selepas strok, penyakit kedua yang paling mematikan adalah penyakit jantung koronari. Penyakit jantung koronari adalah salah satu penyakit tidak berjangkit yang berlaku kerana gaya hidup dan persekitaran yang tidak sihat. Contohnya, kebiasaan makan makanan yang tinggi lemak tepu, minum alkohol, merokok, obesiti, dan sebagainya.

Dilihat dari Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan Indonesia pada tahun 2013, jumlah kasus penyakit jantung koroner di Indonesia terus meningkat sebanyak 7 hingga 12.1 persen dari total populasi Indonesia. Penyakit jantung koronari kebanyakannya dijumpai pada orang dewasa dan orang tua, iaitu 45-54 tahun (2.1 peratus), 55 hingga 64 tahun (2.8 peratus), dan 65-74 tahun (3.6 peratus).

Oleh kerana jumlah kes penyakit jantung koronari terus meningkat, pemerintah mendesak masyarakat untuk mematuhi garis panduan CERDIK. SMART terdiri daripada coak kesihatan berkala, ehilangkan asap rokok, rmelakukan aktiviti fizikal, ddiet yang sihat dan seimbang, irehat yang cukup, dan kmenguruskan tekanan. Langkah-langkah ini dapat membantu anda mengelakkan faktor risiko penyakit jantung koronari sejak awal.

3. Diabetes mellitus

Diabetes mellitus termasuk dalam tiga penyakit paling mematikan di Indonesia. Berdasarkan data WHO pada tahun 2013, diabetes mellitus menyumbang 6.5 peratus kematian di Indonesia.

Bukan hanya orang dewasa, kanak-kanak dan remaja yang boleh terkena diabetes. Ini kerana Pusat Data dan Maklumat Kementerian Kesihatan pada tahun 2013 mendedahkan bahawa penduduk berusia 15 tahun ke atas mencapai 1.5 hingga 2.1 peratus. Sebenarnya, dianggarkan bahawa jumlah ini akan terus meningkat setiap tahun.

Oleh itu, cegah diabetes sejak awal dengan menghadkan pengambilan gula dan bersenam secara teratur. Jangan lupa untuk memeriksa gula darah anda setiap hari untuk memastikan kadar gula darah anda tetap normal.

4. Tuberkulosis

Tuberkulosis atau TB adalah penyakit berjangkit yang disebabkan oleh bakteria TB (Mycobacterium tuberculosis) yang masuk melalui pernafasan. Gejala utama batuk kering adalah batuk selama dua minggu atau lebih, batuk dengan dahak bercampur darah, sesak nafas, nafsu makan menurun, dan demam selama lebih dari satu bulan.

Tuberkulosis adalah salah satu penyakit paling mematikan di Indonesia pada kedudukan keempat. Sebabnya, menurut data WHO pada tahun 2014, jumlah kematian akibat TB terus meningkat, dan dianggarkan terdapat lebih dari 100,000 kes setiap tahun.

Sebenarnya, TB dapat disembuhkan sepenuhnya selagi anda mengambil ubat TB dengan kerap. Ubat ini mesti diminum secara berterusan selama 6 hingga 12 bulan untuk mencegah pertumbuhan bakteria penyebab tuberkulosis.

5. Komplikasi hipertensi

Hipertensi adalah salah satu faktor risiko penyakit jantung yang dicirikan oleh peningkatan tekanan darah di atas ambang normal atau lebih daripada 120/80 mmHg. Sekiranya dibiarkan terus meningkat, hipertensi boleh mengganggu fungsi organ lain seperti jantung dan buah pinggang, yang kemudian mencetuskan komplikasi.

Hipertensi bukanlah penyakit yang boleh diremehkan. Sebabnya, menurut Pusat Data dan Maklumat mengenai Situasi Kesihatan Jantung milik Kementerian Kesihatan, komplikasi hipertensi menyebabkan sekitar 9.4 persen kematian di seluruh dunia setiap tahun. Hipertensi menyebabkan sekitar 45 peratus kematian akibat penyakit jantung dan 51 peratus kematian akibat strok.

Sebilangan besar kes hipertensi yang berlaku di Indonesia disebabkan oleh kebiasaan makan makanan yang tinggi lemak tepu dan garam. Oleh itu, hadkan jenis makanan ini dan periksa tekanan darah anda secara berkala untuk mencegah tekanan darah tinggi seawal mungkin.

Dengan mengesan risiko hipertensi lebih awal, anda dapat mengelakkan risiko serangan jantung, kegagalan jantung, strok, dan kegagalan buah pinggang. Tanda-tanda hipertensi termasuk kelemahan, sakit kepala yang teruk, mimisan, berdebar-debar jantung, sakit dada, dan gangguan penglihatan.

Recent Posts