Penjagaan Paliatif sebagai Rawatan Tambahan untuk Kanser

Kanser adalah penyakit yang dapat disembuhkan, walaupun ada beberapa faktor yang menentukan, seperti tahap barah, ukuran tumor, usia pasien, dan kesehatan keseluruhan pesakit. Nah, rawatan untuk barah juga sangat beragam, dari kemoterapi, radioterapi, pembedahan hingga perawatan paliatif. Namun, adakah anda tahu seperti apa rawatan paliatif? Ayuh, lihat ulasan berikut.

Apakah penjagaan paliatif?

Penjagaan paliatif menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) adalah pendekatan yang meningkatkan kualiti hidup pesakit dan keluarga yang menghadapi masalah kesihatan yang mengancam nyawa, melalui pencegahan dan tindakan untuk mengurangkan kesakitan, masalah fizikal, sosial dan kerohanian yang dihadapi pesakit semasa rawatan .

Secara amnya, rawatan ini ditujukan kepada pesakit barah dengan tahap lanjut. Semasa rawatan, pakar onkologi akan membantu pesakit meredakan simptomnya dengan menetapkan ubat sakit barah tambahan. Kemudian, pakar pemakanan juga akan memantau diet barah yang dihidapi oleh pesakit dan mengatasi masalah dalam memenuhi nutrien ini.

Tidak hanya kanker, orang-orang dengan penyakit kronik lain, seperti penyakit Alzheimer, diabetes, HIV / AIDS, dan masalah dengan sistem saraf yang tidak dapat disembuhkan juga dapat melakukan perawatan ini.

Secara amnya, rawatan ini dilakukan oleh pakar perubatan paliatif atau pengamal kesihatan yang telah mendapat latihan khusus. Walau bagaimanapun, pakar perubatan, jururawat, pakar pemakanan, ahli farmasi, ahli terapi, psikologi, kaunselor kerohanian, dan psikologi juga terlibat.

Di Indonesia sendiri, sebenarnya ada ketentuan dari Kementerian Kesehatan yang menyatakan bahawa harus ada penerapan perawatan paliatif untuk beberapa jenis penyakit serius. Namun, hingga kini pelaksanaannya masih terhambat oleh pelbagai perkara sehingga rawatannya tidak optimum.

Apakah prosedur untuk rawatan paliatif?

Kanser yang dialami oleh pesakit telah menyebabkan pelbagai perkara. Kesannya bukan hanya kepada kesihatan, tetapi mempengaruhi semua aspek kehidupan pesakit. Oleh itu, rawatan paliatif dilakukan untuk mengurangkan kesan lain yang mungkin timbul akibat penyakit pesakit.

Menurut laman web Medline Plus, prosedur yang dilakukan semasa penjagaan paliatif adalah:

  • Mengatasi gangguan fizikal, seperti sakit, sukar tidur, sesak nafas, tidak ada selera makan, dan merasa sakit di perut. Untuk mengatasinya, pakar akan memberikan kaunseling pemakanan, terapi fizikal, dan memberikan teknik bagaimana menarik nafas dalam-dalam agar tubuh menjadi lebih santai
  • Mengatasi gangguan emosi dan sosial, seperti merasa takut, marah, sedih, emosi yang tidak terkawal, dan kemurungan. Begitu juga dengan keluarga pesakit yang turut merasakan hal yang sama. Pakar akan mengadakan kaunseling, membuat perbincangan di antara pesakit yang mempunyai sejarah penyakit yang sama, dan pertemuan keluarga.
  • Mengurangkan masalah kewangan yang akan dihadapi kerana perbelanjaan untuk perbelanjaan perubatan yang cukup besar. Pasukan jururawat mesti menjelaskan berapa kos rawatan, sebelum rawatan dijalankan serta memberi kaunseling kewangan.
  • Meringankan masalah rohani dengan menolong pesakit untuk mencari kedamaian, dan biasanya melibatkan pemimpin setiap agama yang mereka percayai.

Pelbagai jenis perawatan paliatif untuk barah

Menurut Institut Kanser Nasional, penyelidikan menunjukkan bahawa rawatan paliatif memberikan manfaat kesihatan, meningkatkan kesejahteraan pesakit barah dan keluarga mereka, yang seterusnya dapat memperpanjang jangka hayat pesakit.

Oleh itu, Persatuan Onkologi Klinikal Amerika mengesyorkan agar semua pesakit dengan kanser lanjut perlu menjalani rawatan paliatif. Berikut adalah beberapa jenis rawatan paliatif yang boleh dilalui oleh pesakit barah.

1. Terapi seni

Salah satu jenis perawatan paliatif yang cukup popular adalah terapi seni untuk pesakit barah. Dalam terapi ini, pesakit barah akan diberi peluang untuk belajar mengekspresikan diri. Tujuannya adalah untuk mengurangkan kegelisahan dan meningkatkan ketenangan fikiran dan hati. Pada pesakit barah, terapi ini juga dapat membantu menghilangkan rasa sakit.

Semasa terapi Isnin, anda akan melakukan pelbagai aktiviti yang memberi manfaat kepada ahli terapi, seperti melukis, melukis, mengukir, mengait, atau membuat kraf.

2. Terapi muzik

Kanser boleh menyebabkan perasaan sedih, takut, malu, dan pelbagai emosi negatif yang lain. Menurut kajian mengenai Laporan onkologi praktikal dan radioterapi, Penjagaan paliatif dalam bentuk terapi muzik dapat membantu pesakit mengatasi semua emosi negatif ini. Ini kerana muzik adalah bentuk seni yang paling asas yang unik dan berpotensi mempengaruhi kerohanian, emosi, sosial dan fizikal pesakit.

Dalam terapi ini, pesakit barah akan melakukan pelbagai aktiviti, misalnya mendengarkan muzik klasik yang menenangkan hati dan fikiran, bernyanyi bersama untuk meningkatkan mood, memainkan alat muzik untuk menguruskan tekanan, atau menulis lirik dan menjadikannya lagu.

3. Terapi haiwan

Kemunculan kesakitan di kawasan tertentu badan adalah salah satu gejala barah. Selain mengambil ubat barah atau ubat penahan sakit barah, rasa sakit juga dapat diatasi dengan perawatan paliatif dalam bentuk terapi veterinar.

Terapi ini dapat mengurangkan tekanan dan kegelisahan dan menggantikannya dengan tenaga positif. Ini mengakibatkan kesakitan berkurang. Terapi haiwan juga dapat menghilangkan kesunyian pesakit yang interaksinya dengan keluarga dan rakannya terbatas kerana mereka harus menjalani rawatan di hospital.

Berinteraksi dengan haiwan boleh membuka kemungkinan jangkitan pada pesakit. Namun, anda tidak perlu risau kerana haiwan dalam terapi ini dijaga kebersihannya. Anda juga akan diajar menjaga kebersihan semasa berinteraksi dengan haiwan ini.

Berdasarkan laporan dalam jurnal Perubatan Biopsikososial, Beberapa hospital di Jakarta telah berpartisipasi dengan pelbagai organisasi untuk mengadakan program latihan selama tiga tahun untuk doktor, jururawat atau ahli farmasi untuk memperdalam pengetahuan dan kemahiran mereka mengenai perawatan paliatif.

Sekiranya anda atau keluarga anda ingin mengikuti rawatan sokongan untuk barah atau penyakit kronik lain, cubalah berjumpa dengan doktor yang merawat keadaan anda, komuniti barah, atau melayari internet untuk mendapatkan maklumat mengenai memilih penyedia rawatan paliatif.

Di mana saya boleh mendapatkan rawatan paliatif?

Berdasarkan Keputusan Kementerian Kesihatan 2007 mengenai perawatan paliatif, tempat untuk perawatan paliatif adalah:

  • Hospital: untuk pesakit yang mesti mendapat rawatan yang memerlukan pengawasan ketat, langkah-langkah khas, atau peralatan khas.
  • Puskesmas: untuk pesakit yang memerlukan perkhidmatan pesakit luar.
  • Rumah tangga / rumah anak yatim (rumah sakit): untuk pesakit yang tidak memerlukan pengawasan ketat, langkah khas, atau peralatan khas, tetapi tidak dapat dirawat di rumah kerana mereka masih memerlukan pengawasan pekerja kesihatan.
  • Rumah pesakit: untuk pesakit yang tidak memerlukan pengawasan ketat, langkah khas, atau peralatan khas atau kemahiran menyusu yang mustahil dilakukan oleh keluarga

Harus diingat bahawa hospital dan pusat kesihatan yang menyediakan perawatan paliatif di Indonesia masih terhad kerana jumlah doktor yang dapat memberikan perkhidmatan perawatan ini juga terbatas. Oleh itu, adalah lebih baik jika anda perlu membuat pengesahan lebih lanjut dengan pihak yang berkenaan sekiranya anda ingin menjalankan rawatan ini.

Recent Posts