Katabolisme, Proses Tubuh untuk Mendapatkan Tenaga |

Metabolisme adalah proses yang dilakukan oleh tubuh untuk mendapatkan tenaga. Pada dasarnya, metabolisme masih terbahagi kepada dua bahagian, iaitu katabolisme dan anabolisme.

Tubuh perlu melakukan proses katabolik untuk menguraikan nutrien dan menghasilkan tenaga. Lihat fakta unik yang berkaitan dengan proses katabolisme.

Apa itu katabolisme?

Katabolisme adalah proses ketika tubuh memecah makanan menjadi molekul yang lebih sederhana untuk digunakan sebagai tenaga.

Ringkasnya, ketika anda makan makanan dan tubuh anda mengubahnya menjadi tenaga primer, ketika itulah proses katabolisme berlaku.

Selain itu, katabolisme juga dapat ditafsirkan sebagai proses pembentukan tenaga dari pemecahan karbohidrat dan lemak dari makanan.

Salah satu contoh proses katabolisme adalah pemecahan karbohidrat, seperti dari beras, ubi, dan sejenisnya, yang memasuki badan anda.

Pencernaan karbohidrat bermula di mulut apabila enzim air liur ptyalin memecah karbohidrat menjadi glukosa yang lebih kecil dan sederhana.

Glukosa adalah bahagian terkecil dari katabolisme karbohidrat yang akan terus berlaku di perut dan usus anda.

Selanjutnya, badan akan menyerap glukosa melalui usus kecil untuk memasuki aliran darah. Inilah yang boleh membuat kadar gula dalam darah meningkat selepas makan.

Glukosa dalam aliran darah akan mengalir ke seluruh badan dan digunakan sebagai tenaga oleh sel-sel badan yang memerlukannya.

Hormon yang terlibat dalam katabolisme

Proses katabolisme memerlukan bantuan hormon tertentu. Berikut adalah beberapa hormon yang berperanan dalam proses katabolisme.

Adrenalin

Hormon ini yang dihasilkan oleh kelenjar adrenal mencetuskan peningkatan degupan jantung dan aliran darah yang memberikan tenaga tambahan kepada tubuh.

Kortisol

Hormon yang dikenal sebagai "hormon stres" memiliki banyak peranan dalam metabolisme, salah satunya mengatur kadar gula darah dan tekanan darah.

Glukagon

Hormon ini dihasilkan di pankreas mempunyai fungsi dengan insulin dalam menjaga kadar gula dalam darah.

Sitokin

Hormon sitokin mempunyai fungsi dalam mengatur sistem imun. Hormon dan enzim akan bekerjasama untuk mempengaruhi proses katabolisme, yang juga akan memberi kesan pada tindak balas badan.

Sekiranya sebilangan hormon ini terganggu, ini akan mempengaruhi katabolisme dan kesihatan tubuh secara keseluruhan.

Punca katabolisme badan yang perlahan

Walaupun ia adalah proses semula jadi yang berlaku di dalam badan, proses katabolisme boleh menjadi lambat. Anda dapat merasakannya jika anda mempunyai beberapa faktor seperti berikut.

1. Kurang pergerakan dan aktiviti

Proses katabolisme badan akan berjalan dengan perlahan apabila anda tidak bergerak. Tenaga dari makanan pada dasarnya akan digunakan oleh badan untuk melakukan aktiviti.

Walau bagaimanapun, badan akan membakar karbohidrat yang lebih sedikit atau lebih perlahan semasa anda tidak aktif. Kesannya, tenaga yang dihasilkan oleh badan akan menjadi kurang.

2. Tubuh kekurangan pengambilan kalori

Menurunkan berat badan dengan menghadkan jumlah makanan kadang-kadang tidak sesuai. Ini akan menjadikan proses katabolisme dan anabolisme menurun sehingga tubuh tidak menghasilkan tenaga seperti biasa.

Apabila anda mengurangkan jumlah pengambilan kalori menjadi sangat sedikit, badan anda akan menganggap anda kelaparan. Dalam keadaan ini, badan akan melambatkan pembakaran kalori.

3. Kurang tidur

Beberapa kajian menunjukkan bahawa kurang tidur dapat memperlambat metabolisme anda, yang boleh menyebabkan kenaikan berat badan.

Ini dapat menurunkan metabolisme rehat orang dewasa yang sihat pada waktu pagi. Akibatnya, metabolisme karbohidrat terganggu dan menyebabkan kadar gula darah tinggi.

Tahap gula dalam darah yang tinggi menunjukkan bahawa glukosa yang harus dipecahkan oleh tubuh anda menjadi tenaga masih mengalir dengan bebas di aliran darah.

4. Tekanan

Tekanan dapat meningkatkan pengeluaran hormon kortisol, yang kemudian menjadikan selera makan anda meningkat dan mencetuskan kenaikan berat badan.

Sebabnya, karbohidrat yang tidak dipecah menjadi tenaga disimpan sebagai lemak. Peningkatan berat badan ini dapat menyebabkan metabolisme anda menurun.

5. Pengambilan ubat-ubatan tertentu

Kesan sampingan ubat-ubatan tertentu juga dapat memperlambat metabolisme. Beberapa jenis ubat ini, seperti antidepresan, ubat diabetes, steroid, dan terapi hormon.

Salah satu kesan ubat-ubatan pada metabolisme badan adalah kenaikan berat badan. Sekiranya keadaan ini mengganggu anda, anda harus segera berjumpa doktor.

Cara meningkatkan katabolisme

Beberapa makanan dan minuman, seperti teh hijau, kopi, atau minuman tenaga, diklaim dapat meningkatkan metabolisme. Walau bagaimanapun, ini tidak mempunyai bukti saintifik dan bukan penyelesaian jangka panjang yang berkesan.

Walaupun anda tidak dapat mengawal metabolisme secara langsung, anda dapat membakar lebih banyak kalori dengan meningkatkan aktiviti fizikal, salah satunya adalah senaman.

Bersenam dapat membantu proses katabolisme berjalan dengan lebih baik. Latihan yang dapat meningkatkan proses katabolik disebut latihan katabolik atau aerobik.

Senaman aerobik adalah kaedah paling berkesan untuk membakar kalori.

Menurut kajian dalam jurnal American College of Sports Medicine , untuk mendapatkan hasil maksimum anda memerlukan 150 minit latihan intensiti sederhana dan 75 minit latihan intensiti tinggi seminggu.

Sejumlah jenis latihan aerobik yang boleh anda lakukan, seperti berbasikal, berenang, dan berlari boleh menjadi latihan yang bermanfaat untuk kesihatan anda.

Latihan ini dapat meningkatkan kadar denyutan jantung dan tekanan darah anda. Dengan cara itu, paru-paru dan jantung juga akan menjadi lebih sihat sambil membantu menurunkan berat badan.

Walau bagaimanapun, melakukan senaman katabolik secara berterusan bukan tanpa risiko. Ini dapat mengurangkan jisim otot dan membahayakan kesihatan anda secara keseluruhan.

Cuba ganti dengan latihan kekuatan yang memfokuskan pada menguatkan otot, seperti kaki, pinggul, punggung, perut, dada, bahu dan lengan.

Beberapa contoh latihan yang boleh anda lakukan, termasuk mengangkat berat dan latihan selang intensiti tinggi (HIIT). Lakukan ini sekurang-kurangnya dua atau lebih hari dalam seminggu.

Sekiranya anda mempunyai sejarah keadaan kesihatan tertentu, anda harus berjumpa dengan doktor terlebih dahulu sebelum memulakan latihan.

Recent Posts