Mencukur Kerap Menjadikan Rambut Lebih Tebal dan Hitam, Mitos Atau Fakta?

Anda pasti pernah mendengar bahawa rambut yang sering dicukur atau rambut halus di seluruh badan menjadikan rambut tumbuh lebih tebal. Sama ada mencukur janggut, bulu ketiak, rambut kaki, atau bahagian badan yang lain. Ramai orang juga percaya bahawa mencukur terlalu kerap bahagian badan tertentu akan menjadikan kulit menjadi hitam. Tetapi adakah ia benar? Atau mungkin semua maklumat ini hanyalah mitos tanpa bukti saintifik? Mari kita lihat jawapan dari pakar berikut.

Mencukur dengan kerap tidak menjadikan rambut tumbuh lebih tebal

Mitos bahawa mencukur dengan kerap menjadikan rambut lebih tebal tidak benar. Seperti yang dijelaskan oleh pakar dermatologi dari University of Southern California Medical School, dr. Jennifer Wu, rambut halus yang tumbuh dari permukaan kulit anda sebenarnya adalah kumpulan sel mati. Rambut dan bulu dapat tumbuh secara berterusan kerana bahagian yang masih hidup terletak di bawah kulit, yang disebut folikel.

Menurut dr. Jennifer Wu, mencukur hanya akan mempengaruhi rambut yang mati. Jadi setelah bercukur, rambut halus akan terus tumbuh semula dari folikel yang sama. Mencukur tidak akan menjadikan folikel membiak kerana pada dasarnya folikel tidak tersentuh sama sekali dengan mencukur. Jadi mustahil jika rambut anda menjadi lebih tebal hanya kerana anda sering mencukur.

Tetapi mengapa setelah mencukur rambut atau rambut halus di badan terasa lebih tebal? Seorang pakar dermatologi, dr. Lawrence E. Gibson ada jawapannya. Hujung rambut yang baru dicukur akan lebih tajam daripada rambut yang tumbuh secara semula jadi. Oleh itu, apabila anda mengelap permukaan kulit yang baru dicukur, teksturnya kelihatan lebih kasar dan tebal. Walaupun rambut anda tumbuh sama seperti yang telah dicukur.

Bagaimana dengan kulit hitam?

Selain mitos bahawa mencukur dengan kerap menjadikan rambut lebih tebal, ada juga yang percaya bahawa mencukur yang kerap dapat membuat ketiak atau bahagian badan tertentu menjadi lebih gelap. Sekali lagi, ini hanya mitos. Apa yang membuat ketiak gelap bukan bercukur, tetapi penumpukan sel kulit mati atau bahan kimia tertentu dari deodoran yang anda gunakan.

Selepas bercukur, anda mungkin akan melihat warna kulit yang lebih gelap. Ini sebenarnya disebabkan oleh folikel yang masih berada di bawah permukaan kulit anda. Kerana tidak dicukur atau dicabut, folikel “tersembunyi” ini membuat kulit tampak lebih gelap. Sebabnya, warna kulit anda sendiri tidak dapat menutup folikel dengan sempurna.

Kesan daripada sering mencukur rambut ke seluruh badan

Mengetahui bahawa mencukur dengan kerap tidak akan menjadikan rambut anda tumbuh lebih tebal atau lebih gelap tidak bermakna anda boleh mencukur dengan ceroboh. Masih ada beberapa kesan yang mesti dipertimbangkan jika anda sering mencukur. Perhatikan pelbagai kesan di bawah.

Mencukur setiap hari berisiko menjadikan kulit sangat sensitif. Sebabnya, kulit akan sentiasa disapu dengan pisau tajam. Ini berisiko menyebabkan kulit menjadi jengkel, kering, dan lebih mudah terkena zarah asing yang masuk ke permukaan kulit. Kulit yang mudah teriritasi, kering, atau dijangkiti pasti akan mengalami tanda-tanda penuaan pramatang, contohnya 4 Baris Bahan Semula jadi yang Berkesan dalam Menghilangkan Kedutan pada Wajah.

Namun, jika anda menggunakan pisau cukur yang tajam dan bermutu, teknik mencukur anda tepat, dan anda tidak menggunakan krim untuk cukur secara sembarangan, sering kali mencukur tidak menjadi masalah.

Recent Posts