Racun Cyanide: Apakah Kesannya? Bagaimana Mengatasi Racun?

Terdapat kes di Indonesia yang meragut nyawa mangsa yang mati akibat campuran kopi sianida. Kesannya juga dahsyat. Dalam masa yang singkat, mangsa segera mati. Sebenarnya, apaadakah itu racun sianida?

Apakah racun sianida?

Racun sianida jarang digunakan, tetapi sangat mematikan. Racun sianida menghalang tubuh anda menggunakan oksigen yang anda perlukan.

Istilah sianida merujuk kepada bahan kimia yang mengandungi ikatan karbon-nitrogen (CN). Banyak bahan mengandungi sianida, tetapi tidak semuanya mematikan. Walaupun natrium sianida (NaCN), kalium sianida (KCN), hidrogen sianida (HCN), dan sianogen klorida (CNCl) mematikan, ribuan sebatian yang disebut nitril mengandungi kumpulan sianida tetapi tidak beracun.

Sebenarnya, kita dapat menemui sianida dalam nitril yang digunakan sebagai ubat, seperti citalopram (Celexa) dan cimetidine (tagamet). Nitril tidak berbahaya kerana tidak melepaskan ion CN dengan mudah, yang merupakan kumpulan yang bertindak sebagai racun metabolik.

Sejarah penggunaan sianida

Mungkin bukan seperti yang anda fikirkan. Walaupun racun sianida adalah pembunuh kimia, sebenarnya bahan ini pada mulanya digunakan di dunia perlombongan, sebagai pengikat emas logam berharga.

Dengan menggunakan teknik penggabungan dengan sianida, kandungan emas yang dapat diperoleh dapat mencapai 89 - 95%, jauh lebih baik daripada kaedah lain yang hanya mencapai 40 - 50%.

Namun, setelah perang meletus, penggunaan sianida beralih ke fungsinya sebagai bahan kimia berbahaya dan mula digunakan untuk racun genosida dan bunuh diri.

Penggunaan lain dari racun ini adalah untuk membunuh tikus, tikus, dan tahi lalat untuk melindungi tanaman tanaman.

Bagaimana racun sianida berfungsi?

Ringkasnya, racun ini menghalang sel-sel tubuh menggunakan oksigen untuk menghasilkan molekul tenaga. Dalam racun ini terdapat sebatian kimia yang disebut ion sianida (CN-). Sebatian ini dapat mengikat atom besi dalam sitokrom C oksidase dalam sel mitokondria.

Toksin ini bertindak sebagai penghambat enzim yang tidak dapat dipulihkan atau menghalang oksidase sitokrom C yang terdapat di mitokondria daripada melakukan tugasnya, mengangkut oksigen sebagai pembawa tenaga.

Tanpa kemampuan menggunakan oksigen, sel mitokondria tidak dapat menghasilkan pembawa tenaga. Manakala tisu seperti sel otot jantung dan sel saraf, memerlukan pembawa tenaga ini. Jika tidak, semua tenaganya akan habis. Apabila sebilangan besar sel kritikal mati, manusia mati.

Ringkasnya, racun ini menghalang tubuh anda menggunakan oksigen yang sangat anda perlukan.

Punca racun sianida yang dapat kita temui setiap hari

Sejauh ini, orang mungkin mulai mengenali apa yang disebut keracunan sianida dari kes 'kopi sianida', di mana mangsa diracun oleh serbuk racun ini yang telah dicampurkan ke dalam kopinya.

Sebenarnya, tanpa menyedarinya, kita sebenarnya boleh menyedut racun ini dalam kehidupan seharian kita, tetapi pada skala yang sangat kecil sehingga kesannya tidak mematikan.

Berikut adalah beberapa barang sehari-hari yang mungkin mendedahkan anda kepada keracunan sianida.

  • Asap yang berasal dari kebakaran atau alat pembakar seperti getah, plastik, dan sutera membentuk asap yang mengandungi sianida.
  • Sianida digunakan untuk fotografi, penyelidikan kimia, plastik sintetik, pemprosesan logam, dan industri penyaduran elektrik .
  • Tumbuhan yang mengandungi sianida seperti tanaman aprikot dan tanaman ubi kayu. Nasib baik, keracunan sianida hanya berlaku jika anda terdedah kepada tanaman ini.
  • Laetrile, komponen yang mengandungi amigladin (bahan kimia yang terdapat pada buah, kacang, dan tumbuhan yang belum masak) sering digunakan untuk merawat barah. Salah satu kesan sampingan penggunaan laetrile adalah keracunan sianida. Sehingga kini FDA (Pentadbiran Makanan dan Dadah AS) tidak menyetujui penggunaan laetrile sebagai rawatan barah. Namun, di negara lain, di Mexico misalnya, laetrile telah digunakan sebagai rawatan barah dengan nama ubat "laetrile / amygdalin".
  • Jenis bahan kimia ini, setelah memasuki badan anda dan dicerna oleh badan anda, dapat ditukarkan oleh badan anda menjadi sianida. Sebilangan besar bahan kimia ini dilarang beredar di pasaran. Walau bagaimanapun, beberapa bahan kimia seperti penghilang cat kuku dan cecair pemprosesan plastik mungkin masih mengandungi sianida ini.
  • Asap rokok adalah sumber sianida yang paling biasa. Sianida secara semula jadi terdapat dalam tembakau. Darah perokok mungkin mengandungi 2.5 kali lebih banyak sianida daripada yang tidak merokok. Walaupun sebenarnya jumlah sianida dari tembakau bukan untuk meracuni anda, tetapi dalam jangka masa panjang, penting untuk tidak mengelakkan merokok?

Tanda dan gejala keracunan sianida

Sebenarnya, keracunan sianida agak sukar dikesan. Kesan sianida sangat mirip dengan kesan sesak nafas, kerana ia berfungsi dengan menghentikan sel-sel dalam tubuh daripada menggunakan oksigen yang mereka perlukan untuk bertahan hidup.

Berikut adalah tanda-tanda seseorang mengalami keracunan sianida.

  • Kelemahan, kekeliruan, tingkah laku pelik, rasa mengantuk yang berlebihan, koma, sesak nafas, sakit kepala, pening, dan kejang boleh berlaku bersamaan dengan tahap keracunan sianida yang tinggi.
  • Biasanya, jika seseorang diracun dengan sianida secara tiba-tiba dan akut (seperti dalam kopi sianida), kesannya adalah dramatik. Mangsa akan segera terkena serangan pantas, menyerang jantung dan menyebabkan mangsa pengsan. Racun sianida ini juga dapat menyerang otak dan menyebabkan koma.
  • Keracunan sianida akibat kesan jangka panjang atau disebabkan oleh faktor persekitaran biasanya tidak mempunyai serangan akut segera.
  • Kulit orang yang mengalami keracunan sianida biasanya berubah warna merah jambu atau merah ceri yang aneh kerana oksigen tidak dapat sampai ke sel dan tinggal di dalam darah. Orang itu juga akan bernafas dengan cepat dan mungkin mempunyai degupan jantung yang sangat cepat atau sangat perlahan. Kadang-kadang, nafas orang dengan keracunan sianida berbau seperti kacang almond.

Berapakah dos sianida yang mematikan?

Bergantung pada pendedahan, dos dan tempoh pendedahan. Menghirup sianida boleh membawa risiko lebih besar daripada jika racun tertelan.

Sekiranya terkena toksin ini melalui sentuhan kulit, kesannya mungkin lebih teruk daripada jika sianida tertelan atau disedut.

Dos toksik sianida boleh membawa maut bergantung kepada sebatian dan beberapa faktor lain. Setengah gram sianida yang dimakan boleh membunuh orang dewasa dengan berat 80 kg.

Biasanya mangsa akan kehilangan kesedaran, diikuti dengan kematian, dalam beberapa saat setelah menyedut dos sianida yang tinggi, tetapi dos yang lebih rendah sama ada tertelan atau dihirup memerlukan seseorang berada dalam rawatan intensif selama beberapa jam atau bahkan beberapa hari di hospital.

Bagaimana doktor dapat mendiagnosis sama ada seseorang mengalami keracunan sianida?

Sekiranya seseorang di sekitar anda kelihatan seperti keracunan sianida, jangan bertindak sendirian. Segera dapatkan pertolongan agar mangsa dapat segera dibawa ke doktor. Keracunan sianida sebenarnya adalah sesuatu yang masih dapat diselamatkan.

Sebilangan besar mangsa keracunan sianida mati akibat diagnosis awal, tidak dapat dikesan lebih awal, atau kerana keracunan teruk secara tiba-tiba dalam dos yang sangat tinggi.

Berikut adalah langkah yang diambil oleh doktor untuk mendiagnosis orang yang mengalami keracunan sianida.

  • Sekiranya anda menjadi penolong kepada mangsa keracunan sianida, anda pasti akan ditanya apa yang berlaku kepada mangsa. Anda akan ditanya sama ada terdapat botol yang mencurigakan di sekitar mangsa, sama ada mangsa mempunyai masalah fizikal atau psikologi, dan maklumat lain. Tetap tenang dan jawab soalan dengan sebaik mungkin, kerana maklumat ini sangat penting untuk mendiagnosis mangsa.
  • Doktor akan melakukan ujian darah, sinar-x, dan prosedur lain yang diperlukan untuk cuba mendiagnosis sama ada sianida telah meracuni tubuh mangsa, seberapa parah mangsa, atau adakah jenis keracunan lain yang mempengaruhi mangsa.

Ujian diagnostik sianida ini boleh memakan masa berjam-jam atau bahkan berhari-hari. Oleh itu, doktor bergantung pada gabungan maklumat dari penyelamat mangsa, bagaimana keadaan mangsa, dan data dari makmal untuk diagnosis awal.

Bolehkah keracunan sianida dirawat?

Kerana sianida adalah toksin yang sebenarnya terdapat di persekitaran, tubuh dapat menyahtoksin sejumlah kecil sianida. Contohnya, apabila anda memakan biji epal atau menghisap rokok, yang sebenarnya mengandungi sianida, anda tidak akan mati dengan segera, bukan?

Apabila sianida digunakan sebagai racun atau senjata kimia, rawatan sangat bergantung pada dosnya. Dosis tinggi sianida dihirup terlalu cepat untuk membunuh, pertolongan cemas bagi mangsa yang menyedut sianida adalah dengan mencuba mangsa mendapatkan udara segar.

Sekiranya mangsa menyedut sianida dalam dos yang lebih rendah, biasanya ubat tersebut akan diberi ubat penawar yang dapat menyahtoksin sianida, seperti vitamin B12 dan hidroksokobalamin semula jadi yang akan bertindak balas dengan sianida untuk membentuk cyanocobalamin, yang dapat dikeluarkan dalam air kencing.

Bergantung pada keadaan, penyembuhan sangat mungkin. Walau bagaimanapun, kelumpuhan, kerosakan hati, kerosakan buah pinggang, dan hipotiroidisme juga mungkin berlaku.

Berapa lama kematian akan berlanjutan setelah terdedah kepada sianida dalam dos yang tinggi?

Pendedahan sianida jangka pendek boleh menyebabkan kerengsaan pada hidung dan membran mukus. Sekiranya kepekatannya melebihi 5 mg / m 3, kabus sianida alkali boleh menyebabkan luka dan pendarahan hidung.

Sekiranya diserap dalam jumlah yang mencukupi, kesan sistemik mungkin berlaku, seperti halnya pengambilan jangka pendek.

Pendedahan kepada sebatian sianida dalam kepekatan rendah untuk jangka masa yang panjang boleh menyebabkan penurunan selera makan, sakit kepala, kelemahan, mual, pening dan gejala kerengsaan di saluran pernafasan atas.

Pengambilan sianida dalam dos yang sangat besar boleh mengakibatkan kehilangan kesedaran secara tiba-tiba, sering disertai dengan kejang dan kematian, biasanya dalam 1 - 15 minit.

Kesan sianida dos rendah

Dosis sianida yang lebih rendah boleh menyebabkan kakisan pada selaput lendir perut, bau amandel yang tidak menyenangkan pada nafas, sensasi terbakar, sensasi tercekik di kerongkong, penampilan bintik-bintik di wajah, air liur.

Sebagai tambahan, mangsa akan mengalami loya dengan atau tanpa muntah, gelisah, kekeliruan, pening, pening, kelemahan, sakit kepala, nadi cepat, berdebar-debar, dan kekakuan pada rahang bawah.

Kadar dan kedalaman pernafasan pada amnya meningkat pada mulanya, yang secara beransur-ansur menjadi perlahan dan sesak nafas.

Cirit-birit dan ketidaksinambungan kencing (kencing di seluar) juga mungkin berlaku. Selain itu, kejang boleh diikuti dengan kelumpuhan.

Bola mata mungkin melonjak keluar sementara bola mata tidak bertindak balas. Dari sini, kerosakan pada saraf optik dan retina hingga kebutaan boleh berlaku. Mulut mungkin berbuih (kadang-kadang busa disertai dengan darah), yang merupakan tanda edema paru.

Kematian boleh berlaku dalam masa empat jam dan mungkin disebabkan oleh penangkapan pernafasan atau anoreksia tisu. Gejala lain mungkin termasuk sakit dada, ucapan yang tidak jelas, dan tahap sementara rangsangan sistem saraf pusat disertai dengan sakit kepala.

Sementara itu, pengambilan sebatian ini dalam kepekatan yang sangat rendah untuk jangka masa yang panjang dapat menyebabkan penurunan selera makan, sakit kepala, kelemahan, mual, dan pening.

Adakah benar ubi kayu mengandungi racun sianida?

Beberapa jenis tanaman juga menghasilkan racun sianida, ubi kayu adalah salah satunya.

Mengapa tidak ada yang pernah diracuni ketika memakan ubi kayu rebus? Secara semula jadi, ubi kayu atau ubi kayu menghasilkan toksin ini dalam bentuk sebatian glikosida sianogenik yang disebut linimarin.

Glikosida sianogenik tidak beracun, tetapi proses enzimatik yang berlaku di dalam tubuh manusia dapat memecahnya menjadi hidrogen sianida, salah satu bentuk sianida yang paling toksik.

Nasib baik, tidak semua jenis ubi kayu menghasilkan sebatian ini dalam kuantiti yang banyak. Jenis ubi kayu yang biasa dikonsumsi setiap hari umumnya menghasilkan sianida dalam jumlah yang sangat kecil, dan kadarnya akan menurun dengan pemrosesan yang tepat.

Bagaimana kita masih boleh makan ubi kayu dengan selamat dan tidak menyebabkan keracunan?

Harap maklum bahawa tidak semua ubi kayu mengandungi keracunan sianida yang tinggi. Kita dapat mengetahui ubi kayu yang mengandungi kadar sianida tinggi atau rendah.

Ubi kayu dengan ketoksikan sianida tinggi biasanya mempunyai tangkai daun yang sangat merah. Apabila dikupas, ubi ubi kayu berwarna merah dan bukannya putih.

Selain dari luaran, ubi kayu yang beracun jika dimakan akan terasa pahit, sedangkan ubi kayu yang tidak beracun jika dimakan akan terasa manis jika dimakan segar. Namun, ada sebilangan ubi kayu yang jika dimakan akan terasa manis pada mulanya. Kemudian, tidak lama lagi akan terasa pahit di lidah.

Sekiranya berlaku seperti ini, hentikan memakannya dengan segera, tetapi tidak perlu panik kerana tidak akan sakit atau mati. Untuk mengatasi ini, minum air secukupnya.

Memproses ubi kayu sebelum dimakan dapat mengurangkan kandungan sianida yang terkandung. Sebelum memasak, ubi kayu harus direndam dalam air untuk jangka waktu tertentu.

Proses rendaman ini dapat mengurangkan kadar sianida dalam ubi kayu. Ini kerana HCN adalah asid yang larut dalam air.

Recent Posts