4 Fakta Menarik yang Perlu Anda Ketahui Mengenai Ujian IQ •

Pernahkah anda terfikir berapa skor IQ anda? Untuk mengetahui dengan pasti skor ujian IQ anda, tentu saja, bukan sekadar mengambil ujian percuma di Internet. Ujian semacam ini tidak memberi anda gambaran sebenar mengenai kemampuan sebenar anda. Anda perlu mendaftar untuk mengikuti ujian IQ rasmi yang disediakan oleh institusi / organisasi psikologi rasmi.

Sebelum membuat keputusan untuk mengisi kertas jawapan, ada beberapa perkara yang perlu anda ketahui mengenai ujian IQ.

Fakta menarik mengenai ujian IQ yang perlu anda ketahui

1. Ujian IQ bukan untuk membuktikan anda pintar atau tidak

Ujian IQ adalah ukuran tepat dan boleh dipercayai pencapaian akademik seseorang.

Hasilnya adalah sejumlah yang diperoleh setelah mengukur sejauh mana kemampuan intelektual dan kemahiran kognitif anda berada di empat bidang kecerdasan: pemahaman verbal, penaakulan persepsi (visual-spatial dan pendengaran), memori kerja (termasuk memori jangka pendek), dan kelajuan memproses maklumat atau soalan.

Anda tentu mempunyai beratus-ratus kemampuan mental selain dari empat bidang di atas, tetapi keempat-empat perkara ini dapat diukur dengan tepat dan diketahui berkait rapat dengan kemampuan lain.

Semakin tinggi skor anda dalam salah satu kebolehan yang diukur, semakin baik kualiti prestasi anda dalam aspek kemahiran mental lain yang tidak dapat diukur.

Ujian IQ yang baik juga harus membolehkan para pesertanya dapat mempelajari maklumat baru.

2. Skor IQ tidak menggambarkan siapa anda sebenarnya

Ada orang yang mempunyai IQ tinggi, seperti Einstein (190), Stephen Hawking (160), kepada Christopher Hirata dan Terence Tao yang mempunyai skor IQ 225. Namun, skor IQ yang tinggi bukanlah jaminan bahawa seseorang akan menjadi lebih bijak, lebih bahagia, waras, dan sejahtera.

Sebaliknya. Skor IQ yang rendah tidak bermaksud bahawa orang itu terencat akal, cacat mental, atau tidak akan berjaya dalam kehidupan dari segi kewangan. Terdapat juga individu yang secara teori tergolong dalam kumpulan orang pintar tetapi mempunyai kecerdasan "normal".

Perlu diingat bahawa hampir semua tugas harian hanya memerlukan kekuatan otak dengan skor IQ 50 atau sedikit lebih tinggi. Walaupun nilai 50 dalam teori menunjukkan bahawa individu tersebut diklasifikasikan sebagai orang berkeperluan khas (akademik), pada hakikatnya bahkan kemampuan memandu dapat diperoleh oleh orang yang mempunyai skor IQ antara 50-75.

Rata-rata orang yang mempunyai "IQ rendah: terbukti berjaya dalam hampir 71% pekerjaan, dapat memiliki keturunan dengan IQ normal atau lebih tinggi, dan umumnya dapat menjalani kehidupan yang berjaya.

Sebaliknya, terdapat juga individu yang sangat cerdas yang tidak dapat melaksanakan tugas-tugas mudah yang boleh memberi kesan positif kepada orang lain.

3. Semakin tinggi skor IQ, semakin tinggi risiko gangguan mental

Adakah anda pernah menonton filem Fikiran yang Cantik dibintangi oleh Russell Crowe? Filem ini adalah biografi yang mengisahkan kehidupan John Nash, ahli matematik terkenal dan pemenang Nobel dalam bidang ekonomi yang menderita skizofrenia.

David Foster Wallace, pengarang terkenal di dunia, juga mengalami kemurungan selama lebih dari 20 tahun sebelum bunuh diri pada tahun 2008. Hubungan antara skor IQ yang tinggi dan risiko penyakit mental juga merangkumi nama-nama seperti Abraham Lincoln, Isaac Newton, dan Ernest Hemingway.

Tidak ada yang tahu pasti apa yang menyebabkan peningkatan risiko gangguan mental pada individu dengan IQ tinggi. Walau bagaimanapun, satu kajian mendapati gen NCS-1 yang bertanggungjawab untuk mengekod protein yang mengikat kalsium dalam badan. Gen ini juga bertanggungjawab untuk mengekalkan aktiviti dan kekuatan hubungan antara saraf di otak.

Kajian menunjukkan bahawa peningkatan bilangan reseptor NCS-1 telah dikaitkan dengan risiko skizofrenia dan gangguan bipolar. Penemuan ini boleh bermakna bahawa semakin kuat hubungan antara saraf di otak, semakin pintar orang itu, yang juga mempunyai peluang yang lebih tinggi untuk mengembangkan penyakit mental.

Kajian lain dari tahun 2005 mendapati bahawa orang yang menunjukkan prestasi terbaik dalam ujian matematik juga cenderung mengalami gangguan bipolar.

4. Markah ujian IQ boleh naik dan turun

Hasil ujian IQ sangat mungkin berubah dari kali pertama anda mengambil ujian semasa kecil. Sebabnya, kecerdasan seseorang tidak hanya dipengaruhi oleh sejarah akademik di sekolah, tetapi juga dari pengalaman hidup dan bagaimana anda bersosial dalam masyarakat.

Kenaikan dan penurunan skor IQ juga dikaitkan dengan perubahan otak dengan usia. Ini dibuktikan dalam penyelidikan yang diambil dari halaman Psychology Today. Kajian ini melakukan percubaan dengan kanak-kanak berumur 7 tahun, kanak-kanak ini mempunyai IQ tinggi (lebih daripada 120). Pada masa ujian, kanak-kanak cenderung mempunyai ketebalan otak kortikal yang kurang.

Setelah ujian dijalankan, didapati juga otak kortikal kanak-kanak dengan IQ tinggi menebal dengan cepat. Ketebalan kortikal mereka melebihi anak berusia 12 tahun, tetapi secara beransur-ansur menurun kepada ketebalan asalnya

Pada akhirnya, para penyelidik juga menyimpulkan bahawa kecerdasan manusia tidak dapat diukur hanya dengan skor ujian IQ yang tinggi. Walau bagaimanapun, ia juga mesti dilihat dari ketebalan kortikal yang diperoleh daripada pengalaman hidup seseorang yang lebih kaya.

Kemudian, menurut Richard Nisbett, seorang pensyarah psikologi di University of Michigan, IQ dapat berubah pada bila-bila masa. Dalam masyarakat moden, kemampuan otak juga meningkat sehingga sangat mungkin skor IQ meningkat sebanyak 3 mata setiap 10 tahun.

Recent Posts